H.R. Bukhari: 1883 – Tentang Waktu Lailatul Qadar

Rasulullah ﷺ hendak memberitahu kita kapan Lailatul qadar, namun..

Hadits Sahih Riwayat al-Bukhari: 1883

عَنْ عُبَادَةَ بْنِ الصَّامِتِ قَالَ: خَرَجَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِيُخْبِرَنَا بِلَيْلَةِ الْقَدْرِ، فَتَلاَحَى رَجُلاَنِ مِنْ الْمُسْلِمِينَ، فَقَالَ:

خَرَجْتُ لأُخْبِرَكُمْ بِلَيْلَةِ الْقَدْرِ فَتَلاَحَى فُلاَنٌ وَفُلاَنٌ فَرُفِعَتْ، وَعَسَى أَنْ يَكُونَ خَيْرًا لَكُمْ، فَالْتَمِسُوهَا فِي التَّاسِعَةِ وَالسَّابِعَةِ وَالْخَامِسَةِ.

 

Dari Ubadah ibn Al-Shamit, dia berkata: Nabi ﷺ keluar untuk memberitahukan kami tentang Lailatul Qadar. Tiba-tiba ada dua orang dari Kaum Muslimin yang beradu mulut. Maka beliau bersabda:

Aku datang untuk memberitahukan kalian tentang (waktu terjadinya) Lailatul Qadar namun fulan dan fulan beradu mulut sehingga (kepastian waktunya) diangkat (menjadi tidak diketahui). Namun semoga saja ini lebih baik untuk kalian, maka carilah ia (Lailatul Qadar) pada malam yang kesembilan, ketujuh dan kelima (pada sepuluh malam terakhir dari Ramadhan).

 

Pesan hadits yang disampaikan:

Riwayat lain menceritakan bahwa malaikat hendak memberitahu Rasulullah ﷺ kapan Lailatul qadar, namun ada dua sahabat yang bertengkar, hingga malaikat itu pergi dan waktu Lailatul qadar tidak diketahui.

Namun Rasulullah ﷺ berdoa agar itu menjadi yang terbaik untuk kita, dan memberitahu kita bahwa lailatul qadar ada di malam ke 9, 7 dan 5 terakhir Ramadhan.







Video Pembahasan

Panggil Video Lainnya





Video

Panggil Video Lainnya
Iklan


Ikuti RisalahMuslim
               



Copied!

Email: [email protected]
Made with in Yogyakarta


Ikuti RisalahMuslim