HR. Bukhari: 1922 – Tentang Shalat Jumat Dan Perdagangan

Perdagangan vs shalat Jumat?

Hadits Sahih Riwayat al-Bukhari: 1922

عَنْ جَابِرٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ:

أَقْبَلَتْ عِيرٌ وَنَحْنُ نُصَلِّي مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْجُمُعَةَ، فَانْفَضَّ النَّاسُ إِلاَّ اثْنَيْ عَشَرَ رَجُلاً، فَنَزَلَتْ هَذِهِ الآيَةُ: وَإِذَا رَأَوْا تِجَارَةً أَوْ لَهْوًا انْفَضُّوا إِلَيْهَا وَتَرَكُوكَ قَائِمًا.

 

Dari Jabir radhiyallahu ‘anhu, dia berkata:

Suatu kafilah datang ketika kami sedang shalat Jumat bersama Nabi ﷺ, maka orang-orang beranjak pergi menghampirinya kecuali dua belas orang.
Maka kemudian turunlah ayat ini:
“Dan apabila mereka melihat perdagangan atau permainan, mereka segera menuju kepadanya dan mereka tinggalkan engkau (Muhammad) sedang berdiri (berkhutbah).”

 

Pesan hadits yang disampaikan:

1. Keutamaan shalat Jumat dan pentingnya mendengarkan khutbah Jumat dengan baik.

2. Sahabat adalah manusia yang bisa bersalah, ketika mereka melihat kafilah dagang yang datang dari Syam, mereka antusias dan segera menghampiri kafilah tersebut, maka Allah menurunkan ayat dalam surat al-Jumu’ah yang menegur mereka atas tindakan mereka meninggalkan Rasulullah ﷺ dan sibuk menghampiri kafilah dagang tersebut. 3.Hukum perdagangan di waktu shalat Jumat adalah haram.







Video Pembahasan


Panggil Video Lainnya





Video

Panggil Video Lainnya
Iklan


[ngg src="galleries" ids="1,2,6" display="basic_thumbnail" override_thumbnail_settings="1" images_per_page="6" number_of_columns="3" ajax_pagination="0" order_by="rand()"]
Ikuti RisalahMuslim
               



Ikuti RisalahMuslim