QS. Maryam (Maria) – surah 19 ayat 66 [QS. 19:66]

وَ یَقُوۡلُ الۡاِنۡسَانُ ءَ اِذَا مَا مِتُّ لَسَوۡفَ اُخۡرَجُ حَیًّا
Wayaquulu-insaanu a-idzaa maa mittu lasaufa ukhraju hai-yan;

Dan orang (kafir) berkata,
“Betulkah apabila aku telah mati, kelak aku sungguh-sungguh akan dibangkitkan hidup kembali?”
―QS. 19:66
Topik ▪ Kebodohan orang kafir
19:66, 19 66, 19-66, Maryam 66, Maryam 66, Maryam 66
English Translation - Sahih International
And the disbeliever says,
“When I have died, am I going to be brought forth alive?”
―QS. 19:66

 

Tafsir surah Maryam (19) ayat 66

Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. Maryam (19) : 66. Oleh Kementrian Agama RI

Al-Wahidi meriwayatkan bahwa ayat ini diturunkan dalam kasus Ubay bin Khalaf.
Dia mengambil sepotong tulang yang telah hampir remuk dan dihancurkannya dengan tangan seperti tepung, kemudian ditebarkannya ke angin kencang, maka bertebaranlah tulang itu.
Kemudian dia berkata,
“Ada orang mengatakan bahwa kita akan dibangkitkan sesudah kita mati dan sesudah kita menjadi seperti tulang ini.”
Apakah mungkin apabila saya telah mati akan dibangkitkan dan dihidupkan kembali?
Pertanyaan seperti itu terdapat pula pada ayat-ayat yang lain:

اَىِٕذَا مِتْنَا وَكُنَّا تُرَابًا وَّعِظَامًا ءَاِنَّا لَمَبْعُوْثُوْنَ

Dan mereka berkata,
“Apabila kami sudah mati, menjadi tanah dan tulang-belulang, apakah kami benar-benar akan dibangkitkan kembali?”
(al-Waqi’ah [56]: 47)

Dan firman-Nya:

وَقَالُوْٓا ءَاِذَا كُنَّا عِظَامًا وَّرُفَاتًا ءَاِنَّا لَمَبْعُوْثُوْنَ خَلْقًا جَدِيْدًا

Dan mereka berkata,
“Apabila kami telah menjadi tulang-belulang dan benda-benda yang hancur, apakah kami benar-benar akan dibangkitkan kembali sebagai makhluk yang baru?”
(al-Isra’ [17]: 49)

Demikian pertanyaan-pertanyaan yang dikemukakan oleh orang yang dangkal pikirannya dan tidak mau memikirkan secara mendalam kekuasaan Allah, karena mata hati mereka telah ditutupi oleh kesesatan dan kesenangan hidup dunia, sehingga tidak tampak lagi bagi mereka cahaya kebenaran yang terang benderang.
Oleh sebab itu Allah menolak pertanyaan-pertanyaan mereka.
Apakah manusia yang berpikiran seperti itu tidak pernah tahu bahwa Allah telah menciptakannya dari tiada.
Apakah ada yang dapat menciptakan sesuatu dari tiada, dapat pula menciptakannya dari sesuatu yang ada walaupun berupa tulang belulang atau benda-benda yang hancur.
Ini adalah suatu pemikiran yang aneh yang tidak akan timbul kecuali dari orang-orang yang hatinya telah diselubungi oleh keingkaran dan tidak mau memikirkan persoalan dengan teliti dan mendalam.
Pada ayat lain Allah ﷻ berfirman:

وَهُوَ الَّذِيْ يَبْدَؤُا الْخَلْقَ ثُمَّ يُعِيْدُهٗ وَهُوَ اَهْوَنُ عَلَيْهِ وَلَهُ الْمَثَلُ الْاَعْلٰى فِى السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ وَهُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ

Dan Dialah yang memulai penciptaan, kemudian mengulanginya kembali, dan itu lebih mudah bagi-Nya.
Dia memiliki sifat yang Mahatinggi di langit dan di bumi.
Dan Dialah Yang Mahaperkasa, Mahabijaksana.
(ar-Rum [30]: 27)

Dan firman-Nya:

وَضَرَبَ لَنَا مَثَلًا وَّنَسِيَ خَلْقَهٗ قَالَ مَنْ يُّحْيِ الْعِظَامَ وَهِيَ رَمِيْمٌ ﴿۷۸﴾ قُلْ يُحْيِيْهَا الَّذِيْٓ اَنْشَاَهَآ اَوَّلَ مَرَّةٍ وَهُوَ بِكُلِّ خَلْقٍ عَلِيْمٌ ﴿۷۹﴾

Dan dia membuat perumpamaan bagi Kami dan melupakan asal kejadiannya;
dia berkata,
“Siapakah yang dapat menghidupkan tulang-belulang, yang telah hancur luluh?”
Katakanlah (Muhammad),
“Yang akan menghidupkannya ialah (Allah) yang menciptakannya pertama kali.
Dan Dia Maha Mengetahui tentang segala makhluk.
(Yasin [36]: 78-79)

Dalam sebuah hadis Qudsi Allah ﷻ berfirman:

“Anak Adam telah mendustakan-Ku sedang dia tidak berhak mendusta-kan-Ku.
Anak Adam telah menyakiti-Ku sedang dia tidak berhak menya-kiti-Ku.
Adapun pendustaannya terhadap-Ku ialah ucapannya bahwa Aku tidak akan menghidupkannya kembali sebagaimana Aku telah menciptakannya pertama kali.
Menciptakannya pertama kali tidaklah lebih mudah bagi-Ku dari menciptakan kemudian (maksudnya sama mudah).
Adapun yang menyakiti-Ku ialah ucapannya:
Sesungguhnya Aku mempunyai anak, sedang Aku adalah Tuhan Yang Maha Esa Yang tergantung kepada-Ku segala sesuatu, yang tidak beranak dan tidak pula dilahirkan dan tidak ada seorang pun yang setara dengan Aku.”
(Riwayat Bukhari dari Abu Hurairah)











19:66, 19 66, 19-66, Maryam 66, tafsir surat Maryam 66, Maryam 66



Iklan



Ikuti RisalahMuslim
               






Masukan & saran kirim ke email:
[email protected]

Made with in Yogyakarta