QS. Asy Syu’araa (Penyair) – surah 26 ayat 22 [QS. 26:22]

وَ تِلۡکَ نِعۡمَۃٌ تَمُنُّہَا عَلَیَّ اَنۡ عَبَّدۡتَّ بَنِیۡۤ اِسۡرَآءِیۡلَ
Watilka ni’matun tamunnuhaa ‘alai-ya an ‘abbadta banii israa-iil(a);

Dan itulah kebaikan yang telah engkau berikan kepadaku, (sementara) itu engkau telah memperbudak Bani Israil.”
―QS. 26:22
Topik ▪ Keluasan ilmu Allah
26:22, 26 22, 26-22, Asy Syu’araa 22, AsySyuaraa 22, Asy Syuara 22, Asy Syu’ara 22, Asy-Syu’ara 22
English Translation - Sahih International
And is this a favor of which you remind me – that you have enslaved the Children of Israel?”
―QS. 26:22

 

Tafsir surah Asy Syu'araa (26) ayat 22

Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. Asy Syu’araa (26) : 22. Oleh Kementrian Agama RI

Pada ayat-ayat ini, Allah menerangkan jawaban Musa atas cercaan dan penghinaan Fir’aun terhadapnya, setelah kekakuan pada lidahnya hilang.
Musa menjelaskan bahwa pembunuhan yang dilakukannya terhadap tukang roti Fir’aun yang bertengkar dengan seorang dari Bani Israil adalah suatu ketidaksengajaan dan tidak direncanakan.
Dia hanya ingin melerai dan memberi pelajaran kepada tukang roti itu agar tidak berlaku kasar dan menghina Bani Israil.
Dia memang memukulnya tetapi tidak bermaksud untuk membunuh, karena tidak tahan melihat tukang roti itu begitu sombong dan menghina kaumnya, Bani Israil.
Kalau itu dianggap kesalahan, maka Musa mengakui bahwa waktu itu dia betul-betul khilaf.

Sekarang dia sudah berubah, Musa telah menjadi rasul yang diberi tugas oleh Allah untuk mengajak Fir’aun dan kaumnya kepada kehidupan beragama yang benar.
Musa juga diberi tugas untuk membebaskan Bani Israil dari perbudakan yang tidak benar, yaitu perbudakan manusia oleh manusia.

Jika Fir’aun menyebut-nyebut jasa baiknya yang telah mengasuh Musa dan mendidiknya di istana, hal itu disebabkan kebijaksanaan Fir’aun atas keinginan istrinya untuk menyelamatkannya ketika ia dibuang ibunya ke Sungai Nil.
Keluarga Fir’aun kemudian mengambilnya dan memelihara serta membesarkannya.
Di sisi lain, Fir’aun telah mengeksploitasi Bani Israil dengan memperlakukan mereka sebagai budak.