QS. Ash Shaffaat (Barisan-barisan) – surah 37 ayat 112 [QS. 37:112]

وَ بَشَّرۡنٰہُ بِاِسۡحٰقَ نَبِیًّا مِّنَ الصّٰلِحِیۡنَ
Wabasy-syarnaahu biishaaqa nabii-yan minash-shaalihiin(a);

Dan Kami beri dia kabar gembira dengan (kelahiran) Ishak seorang nabi yang termasuk orang-orang yang saleh.
―QS. 37:112
Topik ▪ Kelemahan manusia
37:112, 37 112, 37-112, Ash Shaffaat 112, AshShaffaat 112, Al-Shaffat 112, AshShaffat 112, Ash Shafat 112, Ash Shaffat 112
English Translation - Sahih International
And We gave him good tidings of Isaac, a prophet from among the righteous.
―QS. 37:112

 

Tafsir surah Ash Shaffaat (37) ayat 112

Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. Ash Shaffaat (37) : 112. Oleh Kementrian Agama RI

Ayat ini menjelaskan bahwa Allah telah menyampaikan berita gembira kepada Ibrahim tentang akan lahirnya seorang putra dari istrinya yang pertama, Sarah.
Berita ini disampaikan oleh malaikat, yang menyamar sebagai manusia, ketika bertamu ke rumahnya padahal ketika itu Sarah sudah tua.
Firman Allah:

Maka dia (Ibrahim) merasa takut terhadap mereka.
Mereka berkata,
“Janganlah kamu takut,”
dan mereka memberi kabar gembira kepadanya dengan (kelahiran) seorang anak yang alim (Ishak).
Kemudian istrinya datang memekik (tercengang) lalu menepuk wajahnya sendiri seraya berkata,
“(Aku ini) seorang perempuan tua yang mandul.”
Mereka berkata,
“Demikianlah Tuhanmu berfirman.
Sungguh, Dialah Yang Mahabijaksana, Maha Mengetahui.”
(adz-Dzariyat [51]: 28-30)

Malaikat juga memberitahukan bahwa Ishak itu adalah seorang nabi dan darinya akan diturunkan Yakub yang juga seorang nabi.
Keduanya adalah termasuk hamba-hamba Allah yang saleh, orang yang suka berbuat kebajikan, dan membawa kemaslahatan kepada umatnya.

Mengenai berita kelahiran Ishak ini, diberitakan Allah juga dalam surah-surah lain seperti dalam Surah Hud [11]: 69-73, Surah Maryam [19]: 49 dan Surah al-Anbiya’ [21]: 72.
Di kalangan ulama tafsir terdapat pendapat bahwa Ishaklah yang akan disembelih oleh Ibrahim untuk memenuhi perintah Tuhan, bukan kakaknya Ismail.
Ibnu Katsir dalam tafsirnya mengutip keterangan al-Bagawi menyatakan bahwa Umar, Ali, Ibnu Mas’ud dan al-‘Abbas (Ibnu ‘Abbas) berpendapat Ishaklah yang akan dijadikan korban itu.
Sumber pendapat demikian ini adalah dari orang Yahudi yang masuk agama Islam.
Menurut Ibnu Katsir, semua pendapat yang mengatakan bahwa Ishak yang akan disembelih bersumber dari Ka’bul-Akhbar.
Dia seorang Yahudi yang masuk Islam pada zaman Khalifah Umar, dan membacakan isi kitab Taurat itu kepada Umar.

Berbicara masalah perbedaan pendapat tentang sembelihan ini, Ibnu al-Qayyim dalam kitabnya Zadul Ma’ad mengatakan bahwa pendapat yang benar menurut ulama-ulama sahabat, para tabiin, dan ulama-ulama kemudian, Ismaillah yang menjadi sembelihan Ibrahim.
Pendapat yang mengatakan sembelihan itu Ishak sangat salah dipandang dari pelbagai segi.
Ibnu Taimiyah, sebagaimana dikutip Ibnu al-Qayyim, berkata,
“Pendapat tersebut dilancarkan oleh Ahli Kitab, padahal ia bertentangan dengan isi kitab sendiri.”

Dalam kitab Taurat dikatakan bahwasanya Allah memerintahkan Ibrahim menyembelih anaknya yang pertama lahir.
Baik orang Islam maupun Ahli Kitab sepakat bahwa putra yang pertama kali lahir adalah Ismail.
Akan tetapi kemudian, mereka melakukan pemutarbalikan isi Taurat dengan mencantumkan kata-kata:
Sembelihlah anakmu Ishak.
Menurut Ibnu Taimiyah,
“Itulah tambahan hasil pemutarbalikan orang Yahudi, karena tambahan itu bertentangan dengan kata-kata anak pertama, satu-satunya kedengkian mereka kepada keturunan Ismail yang memperoleh kemuliaan, menyebabkan mereka melakukan pemalsuan isi kitab ini.”

Alasan kedua yang dikemukakan Ibnu Taimiyah didasarkan pada keterangan Alquran:

وَامْرَاَتُهٗ قَاۤىِٕمَةٌ فَضَحِكَتْ فَبَشَّرْنٰهَا بِاِسْحٰقَ وَمِنْ وَّرَاۤءِ اِسْحٰقَ يَعْقُوْبَ

Dan istrinya berdiri lalu dia tersenyum.
Maka Kami sampaikan kepadanya kabar gembira tentang (kelahiran) Ishaq dan setelah Ishaq (akan lahir) Ya’qub.
(Hud [11]: 71)

Allah mengabarkan kepada Sarah akan kelahiran Ishak, yang akan menurunkan anak yang bernama Yakub.
Maka tidaklah mungkin Allah menyampaikan kelahiran Ishak lalu memerintahkan menyembelihnya padahal telah dinyatakan darinya akan diturunkan Yakub.
Bagaimana mungkin Yakub lahir ke dunia kalau bapaknya dijadikan sembelihan, padahal dia dijanjikan akan lahir dari keturunan Ishak?
Jadi kalau demikian bukanlah Ishak yang dijadikan sembelihan tetapi Ismail.

Alasan ketiga Ibnu Taimiyah menunjuk berita Ibrahim dan anaknya dalam Surah ash-shaffat ini.
Dalam ayat 103-111 diceritakan ketika Ibrahim akan menyembelih anaknya untuk melaksanakan perintah Allah, lalu datang suara menegurnya dari belakang, yang menyeru bahwa Ibrahim dengan tindakannya itu dipandang sudah melaksanakan perintah Allah.
Atas ketaatannya yang tulus itu, Ibrahim memperoleh pahala dan pujian dari Allah.

Sesudah peristiwa itu, Allah lalu memberitahu Ibrahim tentang kelahiran Ishak, sebagai ganjaran Allah atas kesabaran dan ketaatannya.
Dengan demikian, tentu bukan Ishak yang akan disembelih, karena dia belum lahir.

Alasan keempat:
bahwa peristiwa Ibrahim akan menyembelih anaknya itu terjadi di dekat Mekah, tidak ada yang meragukan.
Oleh karena itu, ibadah kurban diadakan pada hari raya haji.
Juga sa’i antara Safa dan Marwah serta melempar jumrah dalam ibadah haji merupakan kenangan pada peristiwa yang menimpa Ismail dan ibunya.
Seperti diketahui, Ismail dan ibunya tinggal di Mekah.
Waktu dan tempat ibadah kurban selalu dihubungkan dengan Baitulharam.
Jika sekiranya Ishak yang akan dijadikan sembelihan, tentulah upacara ibadah kurban diadakan di tempat dimana Ishak tinggal (Syam), tidak di Mekah.

Demikianlah beberapa alasan yang dikemukakan Ibnu Taimiyah untuk membantah pendapat yang mengatakan bahwa Ishak yang menjadi sembelihan itu.
(Lihat juga keterangan yang terdapat dalam kosakata Ibrahim dan Ismail)











37:112, 37 112, 37-112, Ash Shaffaat 112, tafsir surat AshShaffaat 112, Al-Shaffat 112, AshShaffat 112, Ash Shafat 112, Ash Shaffat 112



Iklan



Ikuti RisalahMuslim
               






Masukan & saran kirim ke email:
[email protected]

Made with in Yogyakarta