QS. An Najm (Bintang) – surah 53 ayat 13 [QS. 53:13]

وَ لَقَدۡ رَاٰہُ نَزۡلَۃً اُخۡرٰی
Walaqad raaahu nazlatan ukhr(a);

Dan sesungguhnya Muhammad telah melihat Jibril itu (dalam rupanya yang asli) pada waktu yang lain,
―QS. 53:13
Topik ▪ Tantangan Al Qur’an
53:13, 53 13, 53-13, An Najm 13, AnNajm 13, An-Najm 13

Tafsir surah An Najm (53) ayat 13

Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. An Najm (53) : 13. Oleh Kementrian Agama RI

Selanjutnya dalam ayat-ayat ini Allah menerangkan bahwa sesungguhnya Muhammad ﷺ sudah pernah melihat Jibril (untuk kedua kalinya) dalam rupanya yang asli pada waktu melakukan mi’raj ke Sidratul Muntaha yaitu suatu tempat yang merupakan batas alam yang dapat diketahui oleh para malaikat.
Ada yang berpendapat bahwa maksud ayat ini adalah seperti dalam firman Allah:

Dan sesungguhnya kepada Tuhanmulah kesudahannya (segala sesuatu).
(Q.S. An-Najm [53]: 42)

Setiap Mukmin wajib mempercayai bahwa Sidratul Muntaha itu sebagaimana yang telah diterangkan oleh Allah dalam ayat-Nya.
Tetapi ia tidak boleh menerangkan tempatnya dan sifat-sifatnya, dengan keterangan yang melebihi daripada apa yang telah diterangkan oleh Allah dalam Al-Qur’an, kecuali bila keterangan itu kita dapat dari hadis Nabi Muhammad ﷺ yang menerangkan kepada kita dengan jelas dan pasti, karena hal itu termasuk dalam hal yang gaib yang belum diizinkan kita untuk mengetahuinya.
Menurut hadis yang diriwayatkan oleh Ahmad, Muslim, At Tirmidhi, dan lain-lainnya bahwa Sidratul Muntaha itu ada di langit yang ketujuh.

Tafsir al-Misbah
Oleh Muhammad Quraish Shihab:

Muhammad telah melihat Jibril dalam bentuknya yang asli sekali lagi di suatu tempat yang tidak diketahui oleh selain Allah, yaitu sidratulmuntaha (sidrat al-muntaha).
Jibril mengabarkan Muhammad bahwa Allah mempunyai surga tempat tinggal yang penuh dengan karunia yang tak tergambarkan.
Pandangan Muhammad tidak berpaling dari apa yang dilihat itu dan tidak melampaui batas perintah untuk melihat.

Tafsir al-Jalalain
Oleh Jalaluddin al-Mahalli & Jalaluddin as-Suyuthi:

(Dan sesungguhnya dia telah melihat Jibril itu) dalam rupa yang asli (pada waktu) pada kesempatan (yang lain).

Tafsir Ibnu Katsir
Oleh Ismail bin Umar Al-Quraisyi bin Katsir Al-Bashri Ad-Dimasyqi:

Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

Dan sesungguhnya Muhammad telah melihat Jibril itu (dalam rupanya yang asli) pada waktu yang lain, (yaitu) di Sidratil Muntaha.
Di dekatnya ada surga tempat tinggal.
(Q.S. An-Najm [53]: 13-15)

Ini terjadi yang kedua kalinya bagi Rasulullah ﷺ saat melihat Jibril ‘alaihis salam dalam rupa aslinya seperti yang diciptakan oleh Allah subhanahu wa ta’ala, dan hal itu terjadi di malam Isra.

Dalam pembahasan yang lalu telah disebutkan hadis-hadis mengenai perjalanan isra Nabi ﷺ lengkap dengan semua jalur periwayatannya dan semua lafaznya, yaitu dalam surat Al-Isra hingga tidak perlu diulang lagi.

Telah disebutkan pula bahwa Ibnu Abbas r.a.
mengukuhkan penglihatan ini terjadi di malam Isra dan memperkuat pendapatnya itu dengan dalil ayat ini, lalu pendapatnya diikuti oleh sejumlah ulama Salaf dan Khalaf.
Tetapi ada sebagian sahabat dan tabi’in yang tidak sependapat dengannya.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Hasan ibnu Musa, telah menceritakan kepada kami Hammad ibnu Salamah, dari Asim ibnu Bandalah, dari Zurr ibnu Jaisy, dari Ibnu Mas’ud r.a.
sehubungan dengan makna ayat ini: Dan sesungguhnya Muhammad telah melihat Jibril itu (dalam rupanya yang asli) pada waktu yang lain, (yaitu) di Sidratil Muntaha.
(Q.S. An-Najm [53]: 13-14) Bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda: Aku melihat Jibril (dalam rupa aslinya), ia memiliki enam ratus sayap, dari bulu-bulu sayapnya bertebaran beraneka warna mutiara dan yaqut.

Sanad hadis ini jayyid (baik) lagi kuat.

Imam Ahmad mengatakan pula, telah menceritakan kepada kami Yahya ibnu Adam, telah menceritakan kepada kami Syarik, dari Jami’ ibnu Abu Rasyid, dari Abu Wa-il, dari Abdullah yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ telah melihat rupa asli Malaikat Jibril dengan enam ratus sayapnya, masing-masing sayap besarnya menutupi cakrawala langit, dan berjatuhan dari sayapnya beraneka ragam mutiara dan yaqut yang hanya Allah sendirilah yang mengetahui keindahan dan banyaknya.

Sanad hadis ini hasan.

Imam Ahmad mengatakan pula, telah menceritakan kepada kami Zaid ibnul Habbab, telah menceritakan kepadaku Husain, telah menceritakan kepadaku Asim ibnu Bahdalah yang mengatakan bahwa ia pernah mendengar Syaqiq ibnu Salamah menceritakan hadis berikut dari Ibnu Mas’ud r.a.
yang telah mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda: pernah melihat Jibril dalam rupa aslinya di Sidratil Muntaha dan dia mempunyai enam ratus buah sayap.
Dan aku menanyakan kepada Asim tentang sayap-sayap itu, tetapi Asim tidak mau menceritakannya kepadaku.
Tetapi salah seorang dari muridnya mengatakan kepadaku bahwa sebuah sayapnya sama besarnya dengan jarak antara timur dan barat.

Sanad riwayat ini pun kuat pula.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Zaid ibnul Habbab, telah menceritakan kepada kami Husain, telah menceritakan kepadaku Asim ibnu Bahdalah, telah menceritakan kepadaku Syaqiq ibnu Salamah yang mengatakan bahwa ia pernah mendengar Ibnu Mas’ud r.a.
mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ telah bersabda: Jibril ‘alaihis salam datang kepadaku dengan mengenakan pakaian yang bertaburan penuh dengan mutiara.

Sanad hadis ini jayyid pula.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Yahya, dari Ismail, telah menceritakan kepada kami Amir yang mengatakan bahwa Masruq datang kepada Aisyah r.a., lalu bertanya, “Wahai Ummul Mu’minin, apakah Muhammad ﷺ telah melihat Tuhannya?”
Aisyah menjawab, “Subhanallah, sesungguhnya bulu kudukku berdiri mendengar pertanyaanmu itu, lalu di manakah akalmu dari tiga perkara yang barang siapa mengatakannya, maka sesungguhnya dia telah berdusta.
Yaitu orang yang mengatakan kepadamu bahwa Muhammad telah melihat Tuhannya, maka sesungguhnya dia telah berdusta.” Kemudian Aisyah r.a.
membaca firman Allah subhanahu wa ta’ala: Dia tidak dapat dicapai oleh penglihatan mata, sedangkan Dia dapat melihat segala penglihatan itu.
(Q.S. Al-An’am [6]: 103) Dan firman Allah subhanahu wa ta’ala: Dan tiada bagi seorang manusia pun bahwa Allah berkata-kata dengan dia kecuali dengan perantaraan wahyu atau di belakang tabir.
(Q.S. Asy Shyuura [42]: 51) Dan barang siapa yang mengatakan kepadamu bahwa dirinya mengetahui apa yang akan terjadi besok, maka sesungguhnya dia telah berdusta.
Kemudian Aisyah r.a.
membaca firman-Nya: Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang hari kiamat; dan Dialah Yang menurunkan hujan dan mengetahui apa yang ada dalam rahim.
(Q.S. Luqman [31]: 34), hingga akhir ayat.
Dan barang siapa yang menceritakan kepadamu bahwa Muhammad telah menyembunyikan sesuatu, maka sesungguhnya dia telah berdusta.
Kemudian Aisyah membaca firman-Nya: Hai Rasul, sampaikanlah apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu.
(Q.S. Al-Ma’idah [5]: 67) Akan tetapi, dia hanya melihat Jibril dalam rupanya yang asli sebanyak dua kali.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Abu Addi, dari Daud, dari Asy-Sya’bi, dari Masruq yang mengatakan bahwa ketika ia ada di hadapan Aisyah, ia bertanya bahwa bukankah Allah subhanahu wa ta’ala telah berfirman: Dan sesungguhnya Muhammad itu melihat Jibril di ufuk yang terang.
(Q.S. At-Takwir [81]: 23) Dan firman Allah subhanahu wa ta’ala: Dan sesungguhnya Muhammad telah melihat Jibril itu (dalam rupanya yang asli) pada waktu yang lain.
(Q.S. An-Najm [53]: 13) Maka Siti Aisyah menjawab bahwa dialah orang pertama dari umat ini yang menanyakan hal itu kepada Rasulullah ﷺ Lalu beliau ﷺ menjawab: Sesungguhnya dia itu hanyalah Jibril.
Nabi ﷺ tidak melihat Jibril dalam rupanya yang asli kecuali hanya sebanyak dua kali.
Nabi ﷺ melihat Jibril ‘alaihis salam turun dari langit ke bumi, sedangkan cakrawala yang ada antara langit dan bumi tertutup oleh kebesaran tubuhnya.

Begitu pula menurut apa yang telah diketengahkan oleh Bukhari dan Muslim di dalam kitab sahih masing-masing melalui hadis Asy-Sya’bi dengan sanad yang sama.

Riwayat Abu Zar, Imam Ahmad mengatakan bahwa telah menceritakan kepada kami Affan, telah menceritakan kepada kami Hammam, telah menceritakan kepada kami Qatadah, dari Abdullah ibnu Syaqiq yang menceritakan bahwa ia pernah berkata kepada Abu Zar, bahwa seandainya dirinya menjumpai Rasulullah ﷺ, tentulah dia akan bertanya.
Abu Zar bertanya, “Pertanyaan apakah yang akan engkau ajukan kepada beliau?”
Aku menjawab, “Apakah dia pernah melihat Tuhannya?”
Abu Zar berkata, “Aku telah menanyakan hal itu kepada beliau, lalu beliau ﷺ menjawab: ‘Sesungguhnya aku telah melihat-Nya berupa nur (cahaya), lalu mana mungkin aku dapat melihat-Nya’?”

Demikianlah menurut bunyi teks yang ada pada Imam Ahmad.

Imam Muslim telah meriwayatkan hadis ini melalui dua jalur dengan dua lafaz.
Untuk itu ia mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Bakar ibnu Abu Syaibah, telah menceritakan kepada kami Waki’, dari Yazid ibnu Ibrahim, dari Qatadah, dari Abdullah ibnu Syaqiq, dari Abu Zar yang menceritakan bahwa ia pernah bertanya kepada Rasulullah ﷺ, “Apakah engkau pernah melihat Tuhanmu?”
Nabi ﷺ menjawab: Yang kulihat hanya nur, mana mungkin aku dapat melihat-Nya.

Imam Muslim mengatakan pula, telah menceritakan kepada Muhammad ibnu Basysyar, telah menceritakan kepada kami Mu’az ibnu Hisyam, telah menceritakan kepada kami ayahku, dari Qatadah, dari Abdullah ibnu Syaqiq yang mengatakan bahwa ia pernah bertanya kepada Abu Zar bahwa seandainya ia mengalami masa Rasulullah ﷺ, tentulah dia akan menanyakan sesuatu kepada beliau.
Maka Abu Zar bertanya, “Apakah yang hendak kamu tanyakan kepada beliau?”
Ia menjawab, “Aku akan menanyakan kepada beliau, apakah beliau pernah melihat Tuhannya?”
Abu Zar berkata, “Aku telah menanyakan hal itu kepada beliau, maka beliau menjawab: ‘Aku hanya melihat nur (cahaya)’.”

Al-Khalal telah meriwayatkan suatu pendapat yang menilai hadis ini mengandung kelemahan, bahwa Imam Ahmad pernah ditanya tentang hadis ini, maka ia menjawab, “Aku masih tetap menganggapnya berpredikat munkar,” tetapi aku tidak mengetahui apa alasannya.

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Amr ibnu Aun Al-Wasiti, telah menceritakan kepada kami Hasyim, dari Mansur, dari Al-Hakam, dari Ibrahim, dari ayahnya, dari Abu Zar yang mengatakan bahwa Nabi ﷺ telah melihat Tuhannya dengan pandangan hatinya dan tidak melihat-Nya dengan pandangan matanya.

Ibnu Khuzaimah berupaya membuktikan bahwa hadis ini munqati’ (ada mata rantai perawi yang terputus) antara Abdullah ibnu Syaqiq dan Abu Zar.
Sedangkan Ibnul Juzi’ menakwilkan hadis ini dengan pengertian bahwa barangkali Abu Zar menanyakan hal itu kepada Rasulullah ﷺ sebelum beliau menjalani Isra.
Karena itulah maka Abu Zar r.a.
menjawab Abdullah ibnu Syaqiq dengan jawaban tersebut.
Tetapi seandainya Abu Zar menanyakan hal itu kepada Nabi ﷺ setelah peristiwa” Isra, niscaya Nabi ﷺ akan menjawabnya dengan jawaban positif (ya).

Akan tetapi, takwil Ibnul Juzi dinilai lemah karena sesungguhnya Aisyah r.a.
telah menanyakan hal itu sesudah peristiwa Isra.
Ternyata jawaban beliau ﷺ tidak menguatkan bahwa beliau telah melihat-Nya dengan terang-terangan.
Dan mengenai orang yang berpendapat bahwa Nabi ﷺ berbicara kepada Aisyah r.a.
disesuaikan dengan kemampuan daya tangkapnya, atau berupaya untuk menyalahkan pendapat Aisyah.
Seperti Ibnu Khuzaimah di dalam kitab Tauhid-nya, maka sesungguhnya dia sendirilah yang keliru, hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.

Imam Nasai mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ya’qub ibnu Ibrahim, dari Mansur, dari Al-Hakam, dari Yazid ibnu Syarik, dari Abu Zar yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ telah melihat Tuhannya dengan hatinya, bukan dengan pandangan matanya.
Telah disebutkan di dalam kitab Sahih Muslim, dari Abu Bakar ibnu Abu Syaibah, dari Ali ibnu Misar, dari Abdul Malik ibnu Sulaiman, dari Ata ibnu Abu Rabah, dari Abu Hurairah r.a.
yang mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya: Dan sesungguhnya Muhammad telah melihat Jibril itu (dalam rupa aslinya) pada waktu yang lain.
(Q.S. An-Najm [53]: 13) Bahwa Nabi ﷺ telah melihat Jibril ‘alaihis salam

Mujahid telah mengatakan sehubungan dengan firman-Nya: Dan sesungguhnya Muhammad telah melihat Jibril itu (dalam rupa aslinya) pada waktu yang lain.
(Q.S. An-Najm [53]: 13) Bahwa Rasulullah ﷺ telah melihat Jibril ‘alaihis salam dalam bentuknya yang asli sebanyak dua kali.
Hal yang sama telah dikatakan oleh Qatadah dan Ar-Rabi’ ibnu Anas serta lain-lainnya.


Informasi Surah An Najm (النجم)
Surat An Najm terdiri atas 62 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Al lkhlash.

Nama “An Najm” (Bintang), diambil dari perkataan “An Najm” yang terdapat pada ayat pertama surat ini.
Allah bersumpah dengan “An Najm” (bintang) adalah karena bintang-bintang yang timbul dan tenggelam, amat besar manfaatnya bagi manusia sebagai pedoman bagi manusia dalam melakukan pelayaran di lautan, dalam perjalanan di padang pasir, untuk menentukan peredaran musim dan sebagainya.

Keimanan:

Al Qur’an adalah wahyu Allah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad ﷺ dengan perantaraan Jibril a.s.
kebatilan penyembah berhala
tak ada seseorangpun memberi syafa’at tanpa izin Allah
tiap-tiap orang hanya memikul dosanya sendiri.

Hukum:

Kewajiban menjauhi dosa-dosa besar
kewajiban bersujud dan menyembah Allah saja

Lain-lain:

Nabi Muhammad ﷺ melihat malaikat Jibril 2 kali dalam bentuk aslinya, yaitu sekali waktu menerima wahyu pertama dan sekali lagi di Sidratul Muntaha
anjuran supaya manusia jangan mengatakan dirinya suci karena Allah sendirilah yang mengetahui siapa yang takwa kepada-Nya
orang-orang musyrik selalu memperolok­olokkan Al Qur’an

Ayat-ayat dalam Surah An Najm (62 ayat)

Audio

Qari Internasional

Q.S. An-Najm (53) ayat 13 - Oleh Syekh Mishari Alafasy
Q.S. An-Najm (53) ayat 13 - Oleh Syekh Sa'ad Al-Ghamidi
Q.S. An-Najm (53) ayat 13 - Oleh Syekh Muhammad Ayyub

Murottal al-Qur'an & Terjemahan Indonesia
Q.S. An-Najm - Oleh Syekh Misyari Rasyid Alafasy
Full ayat 1 sampai 62 & Terjemahan


Gambar



Statistik Q.S. 53:13
  • Rating RisalahMuslim

Ayat ini terdapat dalam surah An Najm.

SuraH An-Najm (bahasa Arab :النّجْم) adalah surah ke-53 dalam al-Qur'an.
Surah ini terdiri atas 62 ayat, termasuk golongan surah-surah Makkiyah dan diturunkan sesudah surah Al-Ikhlas.
Nama An Najm yang berarti bintang, diambil dari perkataan An Najm yang terdapat pada ayat pertama surat ini.

Nomor Surah 53
Nama Surah An Najm
Arab النجم
Arti Bintang
Nama lain -
Tempat Turun Mekkah
Urutan Wahyu 23
Juz Juz 27
Jumlah ruku' 3 ruku'
Jumlah ayat 62
Jumlah kata 359
Jumlah huruf 1432
Surah sebelumnya Surah At-Tur
Surah selanjutnya Surah Al-Qamar
4.6
Ratingmu: 4.6 (16 orang)
Sending









Iklan

Video

Panggil Video Lainnya


Podcast

Ikuti RisalahMuslim
               





Copied!

Masukan & saran kirim ke email:
[email protected]

Made with in Yogyakarta