QS. Al Qashash (Kisah) – surah 28 ayat 83 [QS. 28:83]

تِلۡکَ الدَّارُ الۡاٰخِرَۃُ نَجۡعَلُہَا لِلَّذِیۡنَ لَا یُرِیۡدُوۡنَ عُلُوًّا فِی الۡاَرۡضِ وَ لَا فَسَادًا ؕ وَ الۡعَاقِبَۃُ لِلۡمُتَّقِیۡنَ
Tilkaddaaru-aakhiratu naj’aluhaa lil-ladziina laa yuriiduuna ‘uluu-wan fiil ardhi walaa fasaadan wal ‘aaqibatu lilmuttaqiin(a);

Negeri akhirat itu Kami jadikan bagi orang-orang yang tidak menyombongkan diri dan tidak berbuat kerusakan di bumi.
Dan kesudahan (yang baik) itu bagi orang-orang yang bertakwa.
―QS. 28:83
Topik ▪ Zuhud ▪ Perhatian terhadap dunia ▪ Anjuran untuk selalu membaca Al Qur’an
28:83, 28 83, 28-83, Al Qashash 83, AlQashash 83, AlQasas 83, Al Qasas 83, AlQasas 83, Al-Qasas 83
English Translation - Sahih International
That home of the Hereafter We assign to those who do not desire exaltedness upon the earth or corruption.
And the (best) outcome is for the righteous.
―QS. 28:83

 

Tafsir surah Al Qashash (28) ayat 83

Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. Al Qashash (28) : 83. Oleh Kementrian Agama RI

Ayat ini menerangkan bahwa kebahagiaan dan segala kenikmatan di akhirat disediakan untuk orang-orang yang tidak takabur, tidak menyombongkan diri, dan tidak berbuat kerusakan di muka bumi seperti menganiaya dan sebagainya.
Mereka itu bersifat rendah hati, tahu menempatkan diri kepada orang yang lebih tua dan lebih banyak ilmunya.
Kepada yang lebih muda dan kurang ilmunya, mereka mengasihi, tidak takabur, dan menyom-bongkan diri.
Orang yang takabur dan menyombongkan diri tidak disukai Allah, akan mendapat siksa yang amat pedih, dan tidak masuk surga di akhirat nanti, sebagaimana firman Allah:

فَاَمَّا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ فَيُوَفِّيْهِمْ اُجُوْرَهُمْ وَيَزِيْدُهُمْ مِّنْ فَضْلِهٖ وَاَمَّا الَّذِيْنَ اسْتَنْكَفُوْا وَاسْتَكْبَرُوْا فَيُعَذِّبُهُمْ عَذَابًا اَلِيْمًا وَّلَا يَجِدُوْنَ لَهُمْ مِّنْ دُوْنِ اللّٰهِ وَلِيًّا وَّلَا نَصِيْرًا

Adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, Allah akan menyempurnakan pahala bagi mereka dan menambah sebagian dari karunia-Nya.
Sedangkan orang-orang yang enggan (menyembah Allah) dan menyombongkan diri, maka Allah akan mengazab mereka dengan azab yang pedih.
Dan mereka tidak akan mendapatkan pelindung dan penolong selain Allah.
(an-Nisa’ [4]: 173)

Sabda Rasulullah ﷺ:

Tidak akan masuk surga orang yang ada di dalam hatinya sifat takabur, sekalipun sebesar zarah.
(Riwayat Muslim dan Abu Dawud dari Ibnu Mas’ud)

Ayat 83 ini ditutup dengan penjelasan bahwa kesudahan yang baik berupa surga diperoleh orang-orang yang takwa kepada Allah dengan mengamalkan perintah-Nya, menjauhi larangan-Nya, tidak takabur dan tidak menyombongkan diri seperti Fir’aun dan Karun.