QS. Al Mu’minuun (Orang-orang mukmin) – surah 23 ayat 9 [QS. 23:9]

وَ الَّذِیۡنَ ہُمۡ عَلٰی صَلَوٰتِہِمۡ یُحَافِظُوۡنَ ۘ
Waal-ladziina hum ‘ala shalawaatihim yuhaafizhuun(a);

serta orang yang memelihara salatnya.
―QS. 23:9
Topik ▪ Iman ▪ Iman adalah ucapan dan perbuatan ▪ Pemilihan para nabi
23:9, 23 9, 23-9, Al Mu’minuun 9, AlMuminuun 9, Al Mukminun 9, Al-Mu’minun 9
English Translation - Sahih International
And they who carefully maintain their prayers –
―QS. 23:9

 

Tafsir surah Al Mu'minuun (23) ayat 9

Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. Al Mu’minuun (23) : 9. Oleh Kementrian Agama RI

Memelihara salat yang lima waktu.
Dalam ayat ini Allah menerangkan sifat yang ketujuh, yaitu orang mukmin yang berbahagia itu selalu memelihara dan memperhatikan salat lima waktu secara sempurna, tepat waktu, dan memenuhi persyaratan dan rukun-rukun.
Ayat ini tidak sama dengan ayat kedua di atas, sebab di sana disebutkan bahwa mereka khusyuk dalam salatnya, sedangkan di sini disebutkan, bahwa mereka selalu memelihara salat dengan tertib dan teratur.
Kelompok ayat-ayat ini dimulai dengan menyebutkan salat dan disudahi pula dengan menyebut salat, hal ini memberi peringatan betapa pentingnya salat yang telah dijadikan tiang agama.
Rasulullah pernah bersabda,
“Barang siapa yang mendirikan salat sungguh ia telah mendirikan agama dan barang siapa yang meninggalkan salat, sungguh ia telah merobohkan agama.”
Berikut penjelasan hadis mengenai keutamaan salat:

Dari Abdullah bin Mas’ud berkata, saya bertanya kepada Rasulullah, amalan apa yang paling dicintai Allah, Nabi menjawab, salat pada waktunya, kemudian apa?
Nabi menjawab, birrul walidain (berbuat baik kepada kedua orang tua).
Kemudian apa lagi?
Nabi bersabda, jihad di jalan Allah.
(Riwayat asy-Syaikhan)

Tersebut pula dalam sebuah hadis Nabi ﷺ:

Dari sauban, Nabi bersabda,
“Istiqamahlah kamu dan jangan menghitung-hitung.
Ketahuilah bahwa perbuatanmu yang paling baik ialah salat, dan tidak ada orang yang menjaga salat melainkan orang yang beriman.
(Riwayat Ahmad, al-hakim dan al-Baihaqi)