Search
Generic filters
Cari Kategori
🙏 Pilih semua
Quran
Hadits
Kamus
Podcast
Soal Agama
Artikel, Doa, dll.

QS. Al Mulk (Kerajaan) – surah 67 ayat 23 [QS. 67:23]

قُلۡ ہُوَ الَّذِیۡۤ اَنۡشَاَکُمۡ وَ جَعَلَ لَکُمُ السَّمۡعَ وَ الۡاَبۡصَارَ وَ الۡاَفۡـِٕدَۃَ ؕ قَلِیۡلًا مَّا تَشۡکُرُوۡنَ
Qul huwal-ladzii ansyaakum waja’ala lakumussam’a wal abshaara wal af-idata qaliilaa maa tasykuruun(a);
Katakanlah,
“Dialah yang menciptakan kamu dan menjadikan pendengaran, penglihatan dan hati nurani bagi kamu.
(Tetapi) sedikit sekali kamu bersyukur.”
―QS. Al Mulk [67]: 23

Daftar isi

Say,
"It is He who has produced you and made for you hearing and vision and hearts;
little are you grateful."
― Chapter 67. Surah Al Mulk [verse 23]

قُلْ katakanlah

Say,
هُوَ Dia

"He
ٱلَّذِىٓ yang

(is) the One Who
أَنشَأَكُمْ menumbuhkan/menciptakan kamu

produced you
وَجَعَلَ dan menjadikan

and made
لَكُمُ bagi kalian

for you
ٱلسَّمْعَ pendengaran

the hearing,
وَٱلْأَبْصَٰرَ dan penglihatan

and the vision
وَٱلْأَفْـِٔدَةَ dan hati

and the feelings.
قَلِيلًا sedikit

Little
مَّا apa

(is) what
تَشْكُرُونَ kalian bersyukur

you give thanks."

Tafsir Quran

Surah Al Mulk
67:23

Tafsir QS. Al-Mulk (67) : 23. Oleh Kementrian Agama RI

Selanjutnya dalam ayat ini, Allah menyuruh manusia memperhatikan kejadian diri mereka sendiri.
Allah memerintahkan Nabi Muhammad mengatakan kepada orang-orang kafir bahwa sesungguhnya Allah-lah yang menganugerahkan kepada manusia telinga sehingga dapat mendengarkan ajaran-ajaran agama-Nya yang disampaikan kepada mereka oleh para rasul.

Allah juga menganugerahkan kepada mereka mata sehingga mereka dapat melihat, memandang, dan memperhatikan kejadian alam semesta ini.
Diberi-Nya mereka hati, akal, dan pikiran untuk memikirkan, merenungkan, menimbang, dan membedakan mana yang baik bagi mereka dan mana yang tidak baik, mana yang bermanfaat dan mana pula yang tidak bermanfaat.

Sebenarnya dengan anugerah Allah itu, manusia dapat mencapai semua yang baik bagi diri mereka sebagai makhluk-Nya.

Sesungguhnya pendengaran, penglihatan, dan hati merupakan satu kesatuan.

Pendengaran dan penglihatan adalah piranti yang digunakan oleh manusia untuk dapat memahami ayat-ayat Allah, sunatullah, yang dapat digunakan (diaplikasikan) dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, untuk dapat memenuhi kebutuhan manusia.
Metode observasi (pengamatan) dalam penemuan-penemuan ilmu pengetahuan dan teknologi, sangat bergantung kepada penggunaan piranti pendengaran dan penglihatan.

Namun apabila hanya piranti pendengaran dan penglihatan yang dipakai, dan mengabaikan hati (Al-af’idah) dalam keputusan penerapannya, maka hasilnya akan counter productive, yaitu akan memberikan hasil yang lebih banyak mudaratnya dibanding manfaatnya.
Pada hakikatnya, hati (Al-af’idah) harus dijadikan panduan dalam pengambilan keputusan untuk penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi, yang dihasilkan dengan metode pendengaran dan penglihatan tadi.

Dari Al-af’idah ini dapat dikembangkan etika ilmu pengetahuan dan teknologi (science ethics) yang didasarkan kepada nilai-nilai Islami.

Sedikit sekali manusia yang mau bersyukur kepada Allah atas nikmat-nikmat yang telah diberikan-Nya itu.

Sangat sedikit manusia yang menyadari ketergantungan mereka kepada nikmat itu, padahal apabila sedikit saja nikmat itu ditangguhkan pemberiannya kepadanya atau dicabut oleh Tuhan, mereka merasa mendapat kesulitan yang sangat besar.
Di saat itulah mereka ingat kepada-Nya.
Akan tetapi, bila nikmat itu mereka peroleh kembali dan kesukaran itu telah berlalu, mereka kembali kafir kepada Allah.

Tafsir QS. Al Mulk (67) : 23. Oleh Muhammad Quraish Shihab:


Katakanlah,
"Dialah yang membuat kalian ada dari ketiadaan dan menciptakan telinga, mata dan hati yang menyebabkan kalian tahu dan bahagia.
Sangat sedikit sekali syukur kalian kepada Sang Pemberi itu semua. "

Oleh tim Mujamma’ Raja Fahd arahan Syaikh al-Allamah Dr. Shalih bin Muhammad Alu asy-Syaikh:


Wahai Rasul, katakanlah kepada mereka,
"Allah-lah yang telah menciptakan kalian dari sesuatu yang tidak ada, yang menjadikan pendengaran bagi kalian agar kalian bisa mendengar, yang menjadikan penglihatan agar kalian bisa melihat, dan hati agar kalian bisa memahami."Wahai orang-orang kafir, sedikit sekali kalian bersyukur kepada Tuhan yang telah memberikan kenikmatan ini kepada kalian.


Katakanlah kepada mereka,
"Dialah Allah yang telah menciptakan dan mengembangbiakkan kalian di muka bumi.
Hanya kepada-Nya kalian akan dikumpulkan kalian semua bercerai-berai untuk dihisab dan dibalas."

Oleh Jalaluddin al-Mahalli & Jalaluddin as-Suyuthi:



(Katakanlah!
"Dialah Yang menjadikan kalian) yakni yang telah menciptakan kalian


(dan menjadikan bagi kalian pendengaran, penglihatan dan hati") atau kalbu.


(Tetapi amat sedikit kalian bersyukur) huruf maa adalah huruf zaidah, dan jumlah kalimat ini merupakan jumlah isti’naf atau kalimat baru yang memberitakan tentang syukur mereka yang amat sedikit terhadap nikmat-nikmat tersebut.

Oleh Ismail bin Umar Al-Quraisyi bin Katsir Al-Bashri Ad-Dimasyqi:

Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

Katakanlah,
"Dialah Yang Menciptakan kamu."
(QS. Al-Mulk [67]: 23)

Yaitu Yang Menciptakan kamu dari permulaan yang pada sebelumnya kamu bukanlah apa-apa, yakni tiada.

dan menjadikan pendengaran, penglihatan dan hati bagi kamu.
(QS. Al-Mulk [67]: 23)

Yang dimaksud dengan absar ialah akal, dan yang dimaksud dengan af-idah ialah pemahaman.

(Tetapi) amat sedikit kamu bersyukur.
(QS. Al-Mulk [67]: 23)

Yakni sedikit sekali kamu gunakan kemampuan dan kekuatan yang telah dianugerahkan oleh Allah kepada kalian untuk ketaatan kepada-Nya dan untuk mengerjakan perintah-perintah-Nya serta menjauhi larangan-larangan-Nya.

Kata Pilihan Dalam Surah Al Mulk (67) Ayat 23

AF’IDAH
أَفْـِٔدَة

Lafaz ini berbentuk jamak dan mufradnya adalah al fuad yang berarti al qalb yaitu hati atau jantung.

Menurut Al Lihyani, lafaz ini adalah mudzakkar dan tidak ada mu’annats, al qalb berada di dalam diri manusia dan makhluk lainnya seperti hewan yang memiliki jantung atau hati.
Al fuad berada di relung hati (lubuknya), dikatakan al fu’aad bermakna penutup hati dan ia menjadi sanubarinya.

Dalam sebuah hadis dijelaskan:
"Akan datang kepada kamu ahli Yaman dimana halus sanubari mereka dan lembut hati mereka"

Ia juga bermakna jantung dan lelaki maf’ud artinya lelaki penakut yang lemah jantungnya seperti orang kurus dan lemah.

Dalam Kamus Al Munjid, kata al fu’aad digunakan juga untuk menunjukkan akal.

Kata af’idah disebut sebanyak 11 kali di dalam Al Qur’an yaitu dalam surah:
Al An’aam (6), ayat 110, 113;
Ibrahim (14), ayat 37, 43;
• An Nahl (16), ayat 78;
• Al Mu’minuun (23), ayat 78;
• As Sajadah (32), ayat 9;
• Al Ahqaaf (46), ayat 26;
• Al Mulk (67), ayat 23;
• Al Humazah (104), ayat 7.

Sa’id Hawwa menukilkan dari An Nasafi dalam menafsirkan ayat 7 dari surah Al Humazah, api yang dinyalakan itu masuk ke dalam diri mereka sehingga masuk ke dada-dada mereka dan naik menjulang ke fuad mereka.
Fuaad itu adalah relung hati, tidak ada sesuatu yang paling lembut dalam badan manusia selain daripada fuad dan tidak ada yang paling dahsyat sakitnya selain daripada fu’ad ketika ditimpa penyakit.
Maka, bagaimana apabila api neraka naik menjulang ke atasnya dan membakarnya.

Dikatakan, dikhususkan af’idah di sini karena ia adalah tempat tertanam kekufuran dan akidah yang rusak.
Az Zamakhsyari menafsirkan ayat 110 dari surah Al An’aam, Sedangkan pada ayat 113 dari surah yang sama, beliau menafsirkan af’idah dengan hati orang kafir.

Al Qurtubi menafsirkan kata af’idah pada ayat 37 dari surah Ibrahim dengan hati karena diungkapkan tentang hati sebelumnya dengan menggunakan kata fu’aad dan dikaitkan pula af’idah disini dengan kata kerja tahwi yang bermakna cenderung dan mau.
Sedangkan dalam ayat 43, beliau menukilkan pandangan Ibnu Abbas yang mengatakan makna af’idatuhum hawaa’ adalah hati sanubari mereka itu kosong dari kebaikan.

Kesimpulannya, kata af’idah dalam bentuk jamak pada ayat-ayat ini lebih banyak dikaitkan dengan penglihatan dan pendengaran dan disudahi setiap ayat dengan menerangkan manusia kebanyakannya kufur dan ingkar.
Semua pendapat ulama saling berkaitan.
Af’idah bermakna lubuk hati atau sanubari.
Ia adalah tempat tertanamnya keimanan dan kekufuran.

Sumber : Kamus Al Qur’an, PTS Islamika SDN BHD, Hal:22-23

Unsur Pokok Surah Al Mulk (الملك)

Surat ini terdiri atas 30 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Ath-Thuur.

Nama "Al Mulk" diambil dari kata "Al Mulk" yang terdapat pada ayat pertama surat ini yang artinya kerajaan atau kekuasaan.

Dinamai pula surat ini dengan " Tabaarak" (Maha Suci).

Keimanan:

▪ Hidup dan mati ujian bagi manusia.
▪ Allah menciptakan langit berlapis-lapis dan semua ciptaan-Nya mempunyai keseimbangan.
▪ Perintah Allah untuk memperhatikan isi alam semesta.
▪ Azab yang diancamkan kepada orang-orang kafir.
▪ Dan janji Allah kepada orang-orang mukmin.
▪ Allah menjadikan bumi sedemikian rupa hingga mudah bagi manusia untuk mencari rezeki.
▪ Peringatan Allah kepada manusia tentang sedikitnya mereka yang bersyukur kepada nikmat Allah.

Ayat-ayat dalam Surah Al Mulk (30 ayat)

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

Lihat surah lainnya

Audio Murottal

QS. Al-Mulk (67) : 1-30 ⊸ Misyari Rasyid Alafasy
Ayat 1 sampai 30 + Terjemahan Indonesia



QS. Al-Mulk (67) : 1-30 ⊸ Nabil ar-Rifa’i
Ayat 1 sampai 30

Gambar Kutipan Ayat

Surah Al Mulk ayat 23 - Gambar 1 Surah Al Mulk ayat 23 - Gambar 2 Surah Al Mulk ayat 23 - Gambar 3
Statistik QS. 67:23
  • Rating RisalahMuslim
4.5

Ayat ini terdapat dalam surah Al Mulk.

Surah Al-Mulk (Arab: الملك ,”Kerajaan”) adalah surah ke-67 dalam Alquran.
Surah ini tergolong surat Makkiyah, terdiri atas 30 ayat.
Dinamakan Al Mulk yang berarti Kerajaan di ambil dari kata Al Mulk yang yang terdapat pada ayat pertama surat ini.
Surat ini disebut juga dengan At Tabaarak yang berarti Maha Suci.

Nomor Surah 67
Nama Surah Al Mulk
Arab الملك
Arti Kerajaan
Nama lain Al-Mani’ah” (yang mencegah), Al-Waqiyah” (yang menahan), Al-Munjiyah, (yang menyelamatkan), Al-Mann’ah (yang sangat menahan). Tabarak (Maha Suci)
Tempat Turun Mekkah
Urutan Wahyu 77
Juz Juz 29
Jumlah ruku’ 2 ruku’
Jumlah ayat 30
Jumlah kata
Jumlah huruf
Surah sebelumnya Surah At-Tahrim
Surah selanjutnya Surah Al-Qalam
Sending
User Review
4.9 (21 suara)
Bagi ke FB
Bagi ke TW
Bagi ke WA
Tags:

67:23, 67 23, 67-23, Surah Al Mulk 23, Tafsir surat AlMulk 23, Quran Al-Mulk 23, Surah Al Mulk ayat 23

Video Surah

67:23


Load More

Kandungan Surah Al Mulk

۞ QS. 67:1 • Segala sesuatu milik Allah • Kekuasaan Allah • Al Qadiir (Maha Penguasa)

۞ QS. 67:2 Dalil-dalil adanya Allah Ta’ala • Ampunan Allah yang luas • Al ‘Aziz (Maha Mulia) • Al Ghafur (Maha Pengampun) • Perbedaan derajat manusia sesuai dengan amalnya

۞ QS. 67:3 Dalil-dalil adanya Allah Ta’ala • Al Rahman (Maha Pengasih)

۞ QS. 67:4 Dalil-dalil adanya Allah Ta’ala

۞ QS. 67:5 • Nama-nama neraka • Pahala jin dan balasannya

۞ QS. 67:6 Ar Rabb (Tuhan) • Nama-nama neraka • Sifat ahli neraka dan kejahatan mereka • Azab orang kafir

۞ QS. 67:7 • Memasuki neraka • Sifat neraka

۞ QS. 67:8 • Setiap makhluk ditanya pada hari penghimpunan • Memasuki neraka • Penjaga neraka • Sifat neraka •

۞ QS. 67:9 • Percakapan ahli neraka • Keingkaran dan kedurhakaan orang kafir

۞ QS. 67:10 • Nama-nama neraka • Sifat ahli neraka dan kejahatan mereka • Percakapan ahli neraka • Azab orang kafir • Keingkaran dan kedurhakaan orang kafir

۞ QS. 67:11 • Nama-nama neraka • Sifat ahli neraka dan kejahatan mereka • Azab orang kafir

۞ QS. 67:12 • Pahala iman • Ampunan Allah yang luas • Ar Rabb (Tuhan) • Balasan dan pahala dari Allah •

۞ QS. 67:13 • Keluasan ilmu Allah • Al ‘Alim (Maha megetahui)

۞ QS. 67:14 • Keluasan ilmu Allah • Al Khabir (Maha Waspada) • Al Lathif (Maha Halus)

۞ QS. 67:15 • Kebenaran hari penghimpunan

۞ QS. 67:16 • Kekuasaan Allah • Cacian Allah terhadap orang kafir • Maksiat dan dosa

۞ QS. 67:17 • Kekuasaan Allah • Maksiat dan dosa

۞ QS. 67:18 • Azab orang kafir • Keingkaran dan kedurhakaan orang kafir

۞ QS. 67:19 Dalil-dalil adanya Allah Ta’ala • Kekuasaan Allah • Al Bashir (Maha Melihat) • Al Rahman (Maha Pengasih) •

۞ QS. 67:20 Al Rahman (Maha Pengasih) • Keingkaran dan kedurhakaan orang kafir • Kelemahan tuhan selain Allah

۞ QS. 67:21 Al Razzaq (Maha Pemberi rezeki) • Keingkaran dan kedurhakaan orang kafir

۞ QS. 67:22 • Cacian Allah terhadap orang kafir

۞ QS. 67:24 • Manusia dibangkitkan dari kubur • Kebenaran hari penghimpunan

۞ QS. 67:25 • Mengingkari hari kebangkitan

۞ QS. 67:26 • Allah memiliki kunci alam ghaib • Waktu kiamat tidak diketahui

۞ QS. 67:27 • Hari kiamat datang tiba-tiba • Mengingkari hari kebangkitan • Keadaan orang kafir pada hari penghimpunan

۞ QS. 67:28 • Azab orang kafir • Cacian Allah terhadap orang kafir • Kelemahan tuhan selain Allah • Maksiat dan dosa •

۞ QS. 67:29 Al Rahman (Maha Pengasih) • Maksiat dan dosa

۞ QS. 67:30 Dalil-dalil adanya Allah Ta’ala • Kekuasaan Allah • Cacian Allah terhadap orang kafir • Kelemahan tuhan selain Allah •

Ayat Pilihan

Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong)
dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh.
Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri.
QS. Luqman [31]: 18

Luth berdoa:
“Ya Tuhanku,
tolonglah aku (dengan menimpakan azab) atas kaum yang berbuat kerusakan itu”.
QS. Al-‘Ankabut [29]: 30

“Kepunyaan siapakah apa yang ada di langit & di bumi”.
Katakanlah:
“Kepunyaan Allah”.
Dia telah menetapkan atas Diri-Nya kasih sayang.
Dia sungguh akan menghimpunmu pada hari kiamat yang tak ada keraguan padanya.

QS. Al-An’am [6]: 12

Hai orang-orang yang beriman,
ruku’lah kamu,
sujudlah kamu,
sembahlah Tuhanmu & perbuatlah kebajikan,
supaya kamu mendapat kemenangan.
QS. Al-Hajj [22]: 77

Hadits Shahih

Podcast

Doa Sehari-hari

Soal & Pertanyaan Agama

Khotbah Nabi Muhammad saat masih di Mekah, difokuskan langsung pada esensi-esensi utama, yaitu ...

Correct! Wrong!

Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wa sallam berkhotbah di kota Mekah kurang lebih selama ...

Correct! Wrong!

Wahyu pertama yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wa sallam terkandung dalam surah ...

Correct! Wrong!

Penjelasan:
'Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan,
Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah.
Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah,
Yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam,
Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.'
--QS. al-Alaq [96] ayat 1-5.

+

Array

Sejak wahyu di Surah Al Muddasir [74]: 1-7, Rasullullah Shallallahu 'alaihi wa sallam mulai berkhotbah. Awalnya nabi melakukan dakwah kepada ...

Correct! Wrong!

Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam menerima wahyu pertama di ...

Correct! Wrong!

Pendidikan Agama Islam #10
Ingatan kamu cukup bagus untuk menjawab soal-soal ujian sekolah ini.

Pendidikan Agama Islam #10 1

Mantab!! Pertahankan yaa..
Jawaban kamu masih ada yang salah tuh.

Pendidikan Agama Islam #10 2

Belajar lagi yaa...

Share your Results:

Soal Agama Islam

Pendidikan Agama Islam #17

Dalam Alquran, surah Ad-Dhuha turun setelah surah …Surah Ad-Dhuha termasuk kategori surah …اَلَمْ يَجِدْكَ يَتِيْمًا فَاٰوٰىۖ lafal tersebut adalah surah Ad-Dhuha ayat ke- …وَالَّيْلِ اِذَا سَجٰىۙ Dalam surah Ad-Duha, terjemahan dari lafal di atas adalah …Kata berikut yang mempunyai arti orang yang meminta-minta adalah …

Kuis Agama Islam #31

Umat Islam yang mengajarkan ilmunya dengan ikhlas akan memperoleh pahala amal jariyah. Amal jariyah artinya …Ilmu yang bermanfaat adalah …Menyampaikan ajaran Alquran dan sunnah Nabi Muhammad kepada orang lain yang belum mengetahui disebut dengan …Berikut ulama yang berasal dari Indonesia adalah …Sesuatu yang dipercaya dan diyakini kebenaranya oleh hati nurani manusia dinamakan …

Pendidikan Agama Islam #18

Turunnya surah Ad-Dhuha menunjukkan… ..kepada Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam.Surah Ad-Dhuha ayat ke-enam menunjukkan salah satu masa Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam yaitu … sebagai … Berikut ini yang bukan kandungan surah Ad-Dhuha adalah… .. Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam.Arti al-Kaafirun adalah … Arti dari lafal لَكُمْ دِينُكُمْ yaitu …

Kamus Istilah Islam

Syafa’at

Apa itu Syafa’at? Syafa’at adalah usaha perantaraan dalam memberikan sesuatu manfaat bagi orang lain atau mengelakkan sesuatu mudharat bagi orang lain. Syafaat disebutkan pertama kali dalam Al-Qur’an adalah pada QS. Al-Baqarah ayat 48. Dalam ayat tersebut terdapat perintah Allah kepada Bani Israil untuk bertaqwa dengan alasan di akhirat nanti tidak akan ada syafaat … • syafaat, syafa’at

huda

Apa itu huda? hu.da petunjuk; Alquran adalah wahyu Allah yang merupakan huda dan rahmat bagi manusia … •

penebar

Apa itu penebar? pe.ne.bar orang yang menebar; alat untuk menebar; ki penyiar; seorang juru dakwah adalah seorang penebar agama Islam … •