Keluarga Anda ada yang belum mahir membaca Alquran? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!

QS. Al Muddatstsir (Orang yang berkemul) – surah 74 ayat 25 [QS. 74:25]

اِنۡ ہٰذَاۤ اِلَّا قَوۡلُ الۡبَشَرِ
In hadzaa ilaa qaulul basyar(i);
Ini hanyalah perkataan manusia.”
―QS. Al Muddatstsir [74]: 25

This is not but the word of a human being."
― Chapter 74. Surah Al Muddatstsir [verse 25]

إِنْ tidaklah

Not
هَٰذَآ ini

(is) this
إِلَّا kecuali

but
قَوْلُ perkataan

(the) word
ٱلْبَشَرِ manusia

(of) a human being."

Tafsir

Alquran

Surah Al Muddatstsir
74:25

Tafsir QS. Al Muddatstsir (74) : 25. Oleh Kementrian Agama RI


Ayat ini menegaskan bahwa al-Walid lalu mengatakan bahwa Alquran ini tidak lain hanyalah sihir yang dipelajari (dari orang-orang dahulu).
Menurut dugaannya, Alquran adalah suatu ucapan yang disalin Muhammad dari orang lain yang lebih dahulu daripadanya, diterima dari orang yang bercerita kepadanya.



Al-Walid juga mengatakan bahwa Alquran ini tidak lain hanyalah perkataan manusia.
Maksudnya selain menuduh Alquran sebagai sihir yang bisa dipelajari, juga perkataan manusia biasa dan Muhammad mencurinya dari ucapan-ucapan orang lain.

Secara ringkas, ia mengatakan bahwa Alquran bukan kalamullah seperti yang didakwahkan oleh Muhammad.


Andaikata tuduhan al-Walid itu benar, bahwa Alquran itu perkataan manusia biasa, tentu orang lain selain Muhammad ﷺ sanggup pula menyusun seperti itu atau membuat tantangan yang lebih bagus lagi.

Padahal di kalangan bangsa Arab banyak sekali terdapat tokoh-tokoh sastrawan yang lidahnya fasih bersyair dan berpidato.
Di antara mereka, juga ada yang mendalam penguasaannya tentang berbagai macam ilmu pengetahuan.

Namun demikian, tidak ada seorang pun yang sanggup menandingi ucapan yang keluar dari mulut Muhammad itu.

Tafsir QS. Al Muddatstsir (74) : 25. Oleh Muhammad Quraish Shihab:


Ini hanyalah perkataan manusia yang telah diketahui oleh Muhammad, tetapi kemudian dikatakannya dari sisi Allah."

Oleh tim Mujamma’ Raja Fahd arahan Syaikh al-Allamah Dr. Shalih bin Muhammad Alu asy-Syaikh:


Sesungguhnya ia telah berpikir dalam dirinya dan menyiapkan apa yang hendak dikatakannya untuk mencela Muhammad dan Alquran, maka ia pun dilaknat sehingga layak mendapatkan kebinasaan yang demikian itu, bagaimana mungkin ia berpikir dalam dalam dirinya tentang celaan ini?
Kemudian celakalah dia.
Lalu renungkanlah apa yang telah ia tetapkan dan persiapkan untuk melakukan celaan terhadap Al-Qur’an.


Kemudian setelah itu ia bermuka masam dan merengut ketika ia terhimpit oleh tipu dayanya karena tidak menemukan cela dalam Alquran.
Lalu ia berpaling dari kebenaran dan berlaku sombong untuk mengakuinya.


Maka ia berkata tentang Alquran ini,
"Apa yang dikatakan Muhammad ini hanyalah sihir yang dinukil dari orang-orang terdahulu.
Ini hanyalah perkataan makhluk, Muhammad mempelajarinya dari mereka lalu ia mengkalim bahwa Alquran itu dari sisi Allah."

Oleh Jalaluddin al-Mahalli & Jalaluddin as-Suyuthi:



("Tiada lain)


(ini hanyalah perkataan manusia") sama dengan apa yang dikatakan oleh orang-orang musyrik lainnya, yaitu bahwasanya Alquran ini diajarkan kepadanya oleh manusia.

Oleh Ismail bin Umar Al-Quraisyi bin Katsir Al-Bashri Ad-Dimasyqi:


Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

ini tidak lain hanyalah perkataan manusia.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 25)

Yakni bukan kalam Allah.
Dan orang yang berkata demikian seperti yang disebutkan dalam konteks ayat adalah Al-Walid ibnul Mugirah Al-Makhzumi, salah seorang pemimpin dari Quraisy, la’natullah.
Dan tersebutlah di antara berita mengenai dirinya tentang hal ini diriwayatkan oleh Al-Aufi, dari Ibnu Abbas, bahwa Al-Walid menemui Abu Bakar ibnu Abu Quhafah, lalu bertanya kepadanya tentang Alquran.
Setelah mendapat jawaban dari Abu Bakar, lalu ia keluar dan menemui orang-orang Quraisy, dan berkatalah ia kepada mereka,
"Sungguh menakjubkan dengan apa yang diucapkan oleh Ibnu Abu Kabsyah.
Demi Allah, apa yang dikatakannya bukanlah syair, bukan sihir, bukan pula kerasukan penyakit gila, tetapi sesungguhnya ucapannya itu benar-benar Kalamullah."

Ketika segolongan orang-orang Quraisy mendengar ucapan Al-Walid ibnul Mugirah itu, maka mereka menebar hasutan dan mengatakan kepada orang-orang Quraisy,
"Demi Allah, jika Al-Walid masuk agama baru, benar-benar orang-orang Quraisy pun akan mengikuti jejaknya."
Ketika berita itu terdengar oleh Abu Jahal ibnu Hisyam, maka ia berkata,
"Akulah yang akan menanganinya sebagai ganti kalian,"
lalu ia pergi dan masuk ke dalam rumah Al-Walid ibnul Mugirah.
Dan berkatalah ia kepada Al-Walid, ‘Tidakkah engkau perhatikan kaummu, sesungguhnya mereka telah mengumpulkan dana untuk diberikan kepadamu?"
Al-Walid ibnul Mugirah balik bertanya,
"Bukankah aku ini orang yang terkaya di antara mereka dan juga paling banyak memiliki anak?"

Abu Jahal mengatakan kepadanya,
"Mereka membicarakan bahwa engkau masuk ke dalam rumah Ibnu Abu Quhafah hanyalah untuk mendapatkan makan darinya."
Al-Walid bertanya,
"Apakah betul mereka (kaumku) menggunjing aku demikian?
Demi Allah, sekarang aku tidak akan mendekati Abu Quhafah lagi, juga Umar dan Ibnu Abu Kabsyah, dan tiadalah apa yang dikatakannya melainkan sihir yang dipelajari."
Maka Allah subhanahu wa ta’ala menurunkan firman-Nya:
Biarkanlah Aku bertindak terhadap orang yang Aku telah menciptakannya sendirian.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 11)
Sampai dengan firman-Nya:
Saqar itu tidak meninggalkan dan tidak membiarkan.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 28)

Qatadah mengatakan bahwa mereka mengira Al-Walid ibnul Mugirah mengatakan,
"Demi Allah, sesungguhnya aku perhatikan apa yang dikatakan oleh lelaki ini, ternyata perkataannya itu bukanlah syair, dan sesungguhnya perkataannya itu benar-benar sangat manis dan benar-benar sangat indah.
Dan sesungguhnya kata-katanya itu benar-benar tinggi dan tiada yang lebih tinggi daripadanya, dan aku tidak meragukan lagi bahwa kata-katanya itu mempunyai pengaruh yang sangat memukau bagaikan pengaruh sihir."
Maka Allah subhanahu wa ta’ala menurunkan firman-Nya:
maka celakalah dia! Bagaimanakah dia menetapkan.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 19)
Hingga firman-Nya:
sesudah itu dia bermasam muka dan merengut.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 22)
Yakni mengernyitkan keningnya dan mukanya berubah menjadi merengut.

Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ibnu Abdul A’la, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnuSaur, dari Ma’mar, dari Abbad ibnu Mansur, dari Ikrimah, bahwa Al-Walid ibnul Mugirah datang kepada Nabi ﷺ Maka beliau membacakan kepadanya Alquran, kemudian seakan-akan Al-Walid menjadi lunak hatinya kepada Nabi ﷺ Ketika hal tersebut terdengar oleh Abu Jahal, maka Abu Jahal ibnu Hisyam datang menemuinya dan berkata,
"Hai Paman, sesungguhnya kaummu telah menghimpun dana untukmu."
Al-Walid balik bertanya,
"Mengapa?"
Abu Jahal menjawab,
"Mereka akan memberikannya kepadamu, karena sesungguhnya engkau telah datang kepada Muhammad berbeda dengan sikapmu yang sebelumnya."
Al-Walid berkata,
"Orang-orang Quraisy telah mengetahui bahwa diriku adalah orang yang paling banyak hartanya."
Abu Jahal berkata,
"Kalau begitu, berikanlah tanggapanmu tentang dia, agar kaummu mengetahui bahwa engkau mengingkari apa yang dikatakannya (Muhammad), dan bahwa engkau benci kepadanya."

Al-Walid bertanya,
"Lalu apakah yang harus kukatakan?
Demi Allah, tiada seorang pun dari kalian yang lebih mengetahui daripada aku tentang syair, dan tiada pula yang lebih mengetahui tentang puisi dan sajak selain dariku, dan tiada pula yang lebih mengetahui tentang syair jin selain dariku.
Demi Allah, apa yang dikatakan Muhammad itu tidak mirip dengan sesuatu pun dari itu.
Demi Allah, sesungguhnya dalam ucapan yang dikatakannya benar-benar terkandung keindahan yang tiada taranya.
Dan sesungguhnya ucapannya itu benar-benar dapat menghancurkan (mengalahkan) semua yang ada di bawahnya, dan sesungguhnya ia benar-benar tinggi dan tiada yang lebih tinggi daripada dia."
Abu Jahal berkata,
"Demi Allah, kalau begitu kaummu tidak akan senang sebelum engkau mengatakan sesuatu yang tidak enak terhadapnya."
Al-Walid menjawab,
"Kalau begitu, biarkanlah aku berpikir terlebih dahulu."

Setelah ia berpikir, lalu berkata,
"Sesungguhnya Alquran yang dikatakannya itu tiada lain merupakan sihir yang dipelajari dari orang lain."
Maka turunlah firman Allah subhanahu wa ta’ala:
Biarkanlah Aku bertindak terhadap orang yang Aku telah menciptakannya sendirian.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 11)
Sampai dengan firman-Nya:
Di atasnya ada sembilan belas (malaikat penjaga).
(QS. Al-Muddatsir [74]: 30)

Muhammad ibnu Ishaq dan yang lain yang bukan hanya seorang telah meriwayatkan hal yang semisal.
As-Saddi mengira bahwa mereka (orang-orang Quraisy) ketika berkumpul di Darun Nudwah, mereka telah sepakat untuk menyatukan pendapat mereka tentang Nabi Muhammad dengan pendapat yang mendiskreditkannya, sebelum datang kepada mereka delegasi orang-orang Arab untuk menunaikan ibadah haji.
Tujuannya ialah agar mereka terhalang dan tidak mengikutinya serta tidak tertarik kepadanya.
Maka sebagian dari mereka ada yang mengatakannya seorang penyair, sebagian yang lain mengatakannya seorang tukang sihir, dan yang lainnya lagi mengatakan tukang tenung, sedangkan yang lainnya lagi mengatakannya orang gila.
Hal ini diceritakan oleh Allah subhanahu wa ta’ala melalui firman-Nya yang mengatakan:

Perhatikanlah, bagaimana mereka membuat perbandingan-perbandingan tentang kamu, lalu sesallah mereka, mereka tidak sanggup (mendapatkan) jalan (untuk menentang kerasulanmu).
(QS. Al-Furqaan [25]: 9)
dan (QS. Al Israa [17]: 48)

Dengan adanya semua itu Al-Walid berpikir untuk mengada-adakan pendapat dari dirinya sendiri tentang Nabi ﷺ, dan dia terus berpikir dan berpikir, sesudah itu dia bermasam muka dan merengut, lalu menentukan sikap dan berkata,
"Alquran ini tidak lain hanyalah sihir yang dipelajari dari orang-orang dahulu, ini tidak lain hanyalah perkataan manusia."

Unsur Pokok Surah Al Muddatstsir (المدثر)

Surat Al Muddaststsir terdiri atas 56 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Al Muzzammil.

Dinamai "Al Muddatstsir" (orang yang berkemul) diambil dari perkataan "Al Muddatstsir" yang terdapat pada ayat pertama surat ini.

Keimanan:

▪ Perintah untuk mulai berdakwah mengagungkan Allah.
▪ Membersihkan pakaian.
▪ Menjauhi maksiat.
▪ Memberikan sesuatu dengan ikhlas dan bersabar dalam menjalankan perintah dan menjauhi larangan Allah.
▪ Allah akan mengazab orang-orang yang menentang Nabi Muhammad ﷺ dan mendustakan Alquran.
▪ Tiap-tiap manusia terikat dengan apa yang telah ia usahakan.

Audio

QS. Al-Muddatstsir (74) : 1-56 ⊸ Misyari Rasyid Alafasy
Ayat 1 sampai 56 + Terjemahan Indonesia

QS. Al-Muddatstsir (74) : 1-56 ⊸ Nabil ar-Rifa’i
Ayat 1 sampai 56

Gambar Kutipan Ayat

Surah Al Muddatstsir ayat 25 - Gambar 1 Surah Al Muddatstsir ayat 25 - Gambar 2
Statistik QS. 74:25
  • Rating RisalahMuslim
4.9

Ayat ini terdapat dalam surah Al Muddatstsir.

Surah Al-Muddassir (bahasa Arab:المدشّر) adalah surah ke-74 dalam Alquran.
Surah ini tergolong surah Makkiyah terdiri atas 56 ayat, diturunkan setelah surat Al Muzzammil.
Dinamai Al Muddatstsir (Orang yang berkemul) diambil dari perkataan Al Muddatstsir yang terdapat pada ayat pertama surat ini.

Nomor Surah74
Nama SurahAl Muddatstsir
Arabالمدثر
ArtiOrang yang berkemul
Nama lain
Tempat TurunMekkah
Urutan Wahyu4
JuzJuz 29
Jumlah ruku’2 ruku’
Jumlah ayat56
Jumlah kata256
Jumlah huruf1036
Surah sebelumnyaSurah Al-Muzzammil
Surah selanjutnyaSurah Al-Qiyamah
Sending
User Review
4.9 (11 votes)
Tags:

74:25, 74 25, 74-25, Surah Al Muddatstsir 25, Tafsir surat AlMuddatstsir 25, Quran Al-Mudatsir 25, Al-Muddatstsir 25, Al Mudasir 25, Al-Muddassir 25, Surah Al Mudasir ayat 25

Keluarga Anda ada yang belum mahir membaca Alquran? Ingin segera bisa?
Klik di sini sekarang!

Video


Panggil Video Lainnya

Ayat Lainnya

QS. Az Zukhruf (Perhiasan) – surah 43 ayat 16 [QS. 43:16]

16. Lalu Allah mengecam apa yang telah di katakan dan di yakini oleh orang-orang musyrik dengan mengatakan, “Pantaskah Dia, Allah Yang Maha Esa, Yang Mahakuasa, dan Yang Maha Pencipta itu mengambil de … 43:16, 43 16, 43-16, Surah Az Zukhruf 16, Tafsir surat AzZukhruf 16, Quran Az-Zukhruf 16, Surah Az Zukruf ayat 16

QS. Ash Shaffaat (Barisan-barisan) – surah 37 ayat 21 [QS. 37:21]

21. Dikatakan kepada mereka, “Inilah hari keputusan yang dahulu kamu dustakan. Pada hari ini Allah akan memberi keputusan dan balasan atas semua keingkaranmu.” … 37:21, 37 21, 37-21, Surah Ash Shaffaat 21, Tafsir surat AshShaffaat 21, Quran Al-Shaffat 21, AshShaffat 21, Ash Shafat 21, Ash Shaffat 21, Surah Ash Shaffat ayat 21

Hadits Shahih

Podcast

Hadits & Doa

Soal & Pertanyaan Agama

Lawan kata dari jujur ​​adalah ...

Benar! Kurang tepat!

Orang yang suka berbohong adalah orang ...

Benar! Kurang tepat!

Orang yang jujur akan senantiasa mengatakan ...

Benar! Kurang tepat!

+

Array

Berikut ini, yang tidak mengandung moral terpuji, adalah ...

Benar! Kurang tepat!

Bekerja tepat waktu adalah salah satu ciri orang yang ...

Benar! Kurang tepat!

Pendidikan Agama Islam #5
Ingatan kamu cukup bagus untuk menjawab soal-soal ujian sekolah ini.

Pendidikan Agama Islam #5 1

Mantab!! Pertahankan yaa..
Jawaban kamu masih ada yang salah tuh.

Pendidikan Agama Islam #5 2

Belajar lagi yaa...

Bagikan Prestasimu:

Soal Lainnya

Pendidikan Agama Islam #7

Hukum yang mengatur hubungan manusia dengan Tuhan secara lahiriah, manusia dengan sesama manusia dan orang-orang dengan lingkungannya disebut hukum …

Pendidikan Agama Islam #23

Ayat ke 5 dari surah al-Falaq yaitu … ومن شرّ ا سقٍ اذا وقب من شرّ ماخلق ومن شرّ حاسدٍ

Pendidikan Agama Islam #5

Lawan kata dari jujur ​​adalah … muslihat riya’ ajur takwa kebohongan Benar! Kurang tepat! Orang yang suka berbohong adalah orang

Instagram