Keluarga Anda ada yang belum mahir membaca Alquran? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!

QS. Al Maa’un (Barang-barang yang berguna) – surah 107 ayat 6 [QS. 107:6]

الَّذِیۡنَ ہُمۡ یُرَآءُوۡنَ ۙ
Al-ladziina hum yuraa-uun(a);
yang berbuat ria,
―QS. Al Maa’un [107]: 6

Those who make show (of their deeds)
― Chapter 107. Surah Al Maa’un [verse 6]

ٱلَّذِينَ orang-orang yang

Those who
هُمْ mereka

[they]
يُرَآءُونَ mereka berbuat ria

make show.

Tafsir

Alquran

Surah Al Maa’un
107:6

Tafsir QS. Al Maa’un (107) : 6. Oleh Kementrian Agama RI


Allah selanjutnya menambah penjelasan tentang sifat orang pendusta agama, yaitu mereka melakukan perbuatan-perbuatan lahir hanya semata karena ria, tidak terkesan pada jiwanya untuk meresapi rahasia dan hikmahnya.

Tafsir QS. Al Maa’un (107) : 6. Oleh Muhammad Quraish Shihab:


Yaitu orang-orang yang memperlihatkan pekerjaannya kepada orang lain, untuk mendapatkan kedudukan dan pujian.

Oleh tim Mujamma’ Raja Fahd arahan Syaikh al-Allamah Dr. Shalih bin Muhammad Alu asy-Syaikh:


Orang-orang yang menampakkan perbuatan baik mereka karena ingin mendapatkan pujian orang lain.

Oleh Jalaluddin al-Mahalli & Jalaluddin as-Suyuthi:



(orang-orang yang berbuat ria) di dalam salatnya atau dalam hal-hal lainnya.

Oleh Ismail bin Umar Al-Quraisyi bin Katsir Al-Bashri Ad-Dimasyqi:


Allah subhanahu wa ta’ala berfirman, bahwa tahukah engkau, hai Muhammad, orang yang mendustakan hari pembalasan?

Itulah orang yang menghardik anak yatim.
(QS. Al-Ma’un [107]: 2)

Yakni dialah orang yang berlaku sewenang-wenang terhadap anak yatim, menganiaya haknya dan tidak memberinya makan serta tidak memperlakukannya dengan perlakuan yang baik.


dan tidak menganjurkan memberi makan orang miskin.
(QS. Al-Ma’un [107]: 3)

Semakna dengan apa yang disebutkan di dalam ayat lain melalui firman-Nya:

Sekali-kali tidak (demikian).
sebenarnya kalian tidak memuliakan anak yatim, dan kalian tidak saling mengajak memberi makan orang miskin.
(QS. Al-Fajr [89]: 17-18)

Makna yang dimaksud ialah orang fakir yang tidak mempunyai sesuatu pun untuk menutupi kebutuhan dan kecukupannya.
Kemudian disebutkan dalam firman berikutnya:

Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang salat, (yaitu) orang-orang yang lalai dari salatnya.
(QS. Al-Ma’un [107]: 4-5)

Ibnu Abbas dan lain-lainnya mengatakan bahwa makna yang dimaksud ialah orang-orang munafik yang mengerjakan salatnya terang-terangan, sedangkan dalam kesendiriannya mereka tidak salat.
Karena itulah disebutkan oleh firman-Nya:
bagi orang-orang yang salat.
(QS. Al-Ma’un [107]: 4)
Yaitu mereka yang sudah berkewajiban mengerjakan salat dan menetapinya, kemudian mereka melalaikannya.


Hal ini adakalanya mengandung pengertian tidak mengerjakannya sama sekali, menurut pendapat Ibnu Abbas, atau mengerjakannya bukan pada waktu yang telah ditetapkan baginya menurut syara’;
bahkan mengerjakannya di luar waktunya, sebagaimana yang dikatakan oleh Masruq dan Abud Dinar mengatakan bahwa segala puji bagi Allah yang telah mengatakan dalam firman-Nya:
yang lalai dari salatnya.
(QS. Al-Ma’un [107]: 5)
Dan tidak disebutkan
"yang lalai dalam salatnya".
Adakalanya pula karena tidak menunaikannya di awal waktunya, melainkan menangguhkannya sampai akhir waktunya secara terus-menerus atau sebagian besar kebiasaannya.
Dan adakalanya karena dalam menunaikannya tidak memenuhi rukun-rukun dan persyaratannya sesuai dengan apa yang diperintahkan.
Dan adakalanya saat mengerjakannya tidak khusyuk dan tidak merenungkan maknanya.
Maka pengertian ayat mencakup semuanya itu.
Tetapi orang yang menyandang sesuatu dari sifat-sifat tersebut berarti dia mendapat bagian dari apa yang diancamkan oleh ayat ini.
Dan barang siapa yang menyandang semua sifat tersebut, berarti telah sempurnalah baginya bagiannya dan jadilah dia seorang munafik dalam amal perbuatannya.


Di dalam kitab Sahihain telah disebutkan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda:

Itu adalah salatnya orang munafik, itu adalah salatnya orang munafik, itu adalah salatnya orang munafik.
Dia duduk menunggu matahari;
dan manakala matahari telah berada di antara kedua tanduk setan (yakni akan tenggelam), maka bangkitlah ia (untuk salat) dan mematuk (salat dengan cepat) sebanyak empat kali, tanpa menyebut Allah di dalamnya melainkan hanya sedikit.

Ini merupakan gambaran salat Asar di waktu yang terakhirnya, salat Asar sebagaimana yang disebutkan dalam nas hadis lain disebut salat wusta, dan yang digambarkan oleh hadis adalah batas terakhir waktunya, yaitu waktu yang dimakruhkan.
Kemudian seseorang mengerjakan salatnya di waktu itu dan mematuk sebagaimana burung gagak mematuk, maksudnya ia mengerjakan salatnya tanpa tumaninah dan tanpa khusyuk.
Karena itulah maka dikecam oleh Nabi ﷺ bahwa orang tersebut tidak menyebut Allah dalam salatnya, melainkan hanya sedikit (sebentar).
Barangkali hal yang mendorongnya melakukan salat tiada lain pamer kepada orang lain, dan bukan karena mengharap rida Allah.
Orang yang seperti itu sama kedudukannya dengan orang yang tidak mengerjakan salat sama sekali.
Allah subhanahu wa ta’ala telah berfirman:

Sesungguhnya orang-orang munafik itu menipu Allah, dan Allah akan membalas tipuan mereka.
Dan apabila mereka berdiri untuk salat, mereka berdiri dengan malas.
Mereka bermaksud riya (dengan salat) di Hadapan manusia.
Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali.
(QS. An-Nisa’ [4]: 142)

Dan dalam surat ini disebutkan oleh firman-Nya:

orang-orang yang berbuat ria.
(QS. Al-Ma’un [107]: 6)

Imam Tabrani mengatakan, telah menceritakan kepada kami Yahya ibnu Abdullah ibnu Abdu Rabbih Al-Bagdadi, telah menceritakan kepadaku ayahku, telah menceritakan kepada kami Abdul Wahhab ibnu Ata;
dari Yunus, dari Al-Hasan, dari Ibnu Abbas, dari Nabi ﷺ yang telah bersabda:
Sesungguhnya di dalam neraka Jahanam benar-benar terdapat sebuah lembah yang neraka Jahanam sendiri meminta perlindungan kepada Allah dari (keganasan) lembah itu setiap harinya sebanyak empat ratus kali.
Lembah itu disediakan bagi orang-orang yang riya (pamer)dari kalangan umat Muhammad yang hafal Kitabullah dan suka bersedekah, tetapi bukan karena Zat Allah, dan juga bagi orang yang berhaji ke Baitullah dan orang yang keluar untuk berjihad(tetapi bukan karena Allah subhanahu wa ta’ala).

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Na’ im, telah menceritakan kepada kami Al-A’masy, dari Amr ibnu Murrah yang mengatakan bahwa ketika kami sedang duduk di majelis Abu Ubaidah, lalu mereka berbincang-bincang tentang masalah riya.
Maka berkatalah seorang lelaki yang dikenal dengan julukan Abu Yazid, bahwa ia pernah mendengar Abdullah ibnu Arnr mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ telah bersabda:
Barang siapa yang pamer kepada orang lain dengan perbuatannya, maka Allah akan memamerkannya di hadapan makhluk-Nya dan menjadikannya terhina dan direndahkan.

Imam Ahmad telah meriwayatkannya pula dari Gundar dan Yahya Al-Qattan, dari Syu’bah, dari Amr ibnu Murrah, dari seorang lelaki, dari Abdullah ibnu Amr, dari Nabi ﷺ, lalu disebutkan hal yang semisal.


Dan termasuk hal yang berkaitan dengan makna firman-Nya:
orang-orang yang berbuat ria.
(QS. Al-Ma’un [107]: 6)
ialah bahwa barang siapa yang melakukan suatu perbuatan karena Allah, lalu orang lain melihatnya dan membuatnya merasa takjub dengan perbuatannya, maka sesungguhnya hal ini bukan termasuk perbuatan riya.

Dalil yang membuktikan hal ini ialah apa yang telah diriwayatkan oleh Al-Hafiz Abu Ya’la Al-Mausuli di dalam kitab musnadnya, bahwa:


telah menceritakan kepada kami Harun ibnu Ma’ruf, telah inenceritakan kepada kami Makhlad ibnu Yazid, telah menceritakan kepada kami Sa’id ibnu Basyir, telah menceritakan kepada kami Al-A’masy;
dari Abu Saleh, dari Abu Hurairah r.a. yang mengatakan bahwa ketika aku sedang salat, tiba-tiba masuklah seorang lelaki menemuiku, maka aku merasa kagum dengan perbuatanku.
Lalu aku.ceritakan hal tersebut kepada Rasulullah ﷺ, maka beliau ﷺ bersabda:
Dicatatkan bagimu dua pahala, pahala sembunyi-sembunyi dan pahala terang-terangan.

Abu Ali alias Harun ibnu Ma’ruf mengatakan, telah sampai kepadaku bahwa Ibnul Mubarak pernah mengatakan bahwa hadis ini adalah sebaik-baik hadis bagi orang-orang yang riya.
Bila ditinjau dari segi jalurnya hadis ini garib‘, dan Sa’id ibnu Basyir orangnya pertengahan, dan riwayatnya dari Al-A’masy jarang, tetapi selain dia ada yang meriwayat-kan hadis ini dari Al-A’masy.

Abu Ya’la mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnul Musanna ibnu Musa, telah menceritakan kepada kami Abu Daud, telah menceritakan kepada kami Abu Sinan, dari Habib ibnu Abu Sabit, dari Abu Saleh, dari Abu Hurairah r.a. yang mengatakan bahwa pernah seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah ﷺ,
"Wahai Rasulullah, seorang lelaki melakukan suatu amal kebaikan yang ia sembunyikan.
Tetapi bila ada yang melihatnya, ia merasa kagum dengan amalnya."
Maka Rasulullah ﷺ bersabda:
Dia mendapat dua pahala, pahala sembunyi-sembunyi dan pahala terang-terangan.

Imam Turmuzi telah meriwayatkannya dari Muhammad ibnul Musanna dan Ibnu Majah, dari Bandar, keduanya dari Abu Daud At-Tayalisi, dari Abu Sinan Asy-Syaibani yang namanya Dirar ibnu Murrah.
Imam Turmuzi mengatakan bahwa hadis ini garib.
Al-A’masy telah meriwayatkannya dan juga yang lainnya, dari Habib, dari Abu Saleh secara mursal.

Abu Ja’far ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepadaku Abu Kuraib, telah menceritakan kepada kami Mu’awiyah ibnu Hisyam, dari Syaiban An-Nahwi, dari Jabir Al-Ju’fi, telah menceritakan kepadaku seorang lelaki, dari Abu Barzah Al-Aslami yang mengatakan bahwa ketika diturunkan firman-Nya:
(yaitu) orang-orang yang lalai dari salatnya.
(QS. Al-Ma’un [107]: 5)
Maka Rasulullah ﷺ bersabda:
Allahu Akbar (AllahMahabesar), ini lebih baik bagi kalian daripada sekiranya tiap-tiap orang dari kalian diberi hal yang semisal dengan dunia dan seisinya.
Dia adalah orang yang jika salat tidak dapat diharapkan kebaikan dari salatnya, dan jika meninggalkannya dia tidak takut kepada Tuhannya.

Di dalam sanad hadis ini terdapat Jabir Al-Ju’fi, sedangkan dia orangnya daif dan gurunya tidak dikenal lagi tidak disebutkan namanya;
hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.

Ibnu Jarir mengatakan pula, telah menceritakan kepadaku Zakaria ibnu Aban Al-Masri, telah menceritakan kepada kami Amr ibnu Tariq, telah menceritakan kepada kami Ikrimah ibnu Ibrahim, telah menceritakan kepadaku Abdul Malik ibnu Umair, dari Mus’ab ibnu Sa’d, dari Sa’d ibnu Abu Waqqas yang mengatakan bahwa ia pernah bertanya kepada Rasulullah ﷺ tentang orang-orang yang lalai dari salatnya.
Maka beliau ﷺ menjawab:
Mereka adalah orang-orang yang mengakhirkan salat dari waktunya.

Menurut hemat saya, pengertian mengakhirkan salat dari waktunya mengandung makna meninggalkan salat secara keseluruhan, juga mengandung makna mengerjakannya di luar waktu syar’i-nya, atau mengakhirkannya dari awal waktunya.


Hal yang sama telah diriwayatkan oleh Al-Hafiz Abu Ya’la, dari Syaiban ibnu Farukh, dari Ikrimah ibnu Ibrahim dengan sanad yang sama.
Kemudian ia meriwayatkannya dari Ar-Rabi’, dari Jabir, dari Asim, dari Mus’ab, dari ayahnya secara mauquf, bahwa karena lalai dari salatnya hingga waktunya terbuang.
Hal ini lebih sahih sanadnya.
Imam Baihaqi menilai daif predikat marfu‘-nya dan menilai sahih predikat mauquf-nya, demikian pula yang dikatakan oleh Imam Hakim.

Unsur Pokok Surah Al Maa’un (الماعون)

Surat ini terdiri atas 7 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat At Takaatsur.

Nama "Al Maa’uun" diambil dari kata "Al Maa’uun" yang terdapat pada ayat 7, artinya barang-barang yang berguna.

Keimanan:

▪ Beberapa sifat manusia yang dipandang sebagai mendustakan agama.
▪ Ancaman terhadap orang-orang yang melakukan shalat dengan lalai dan riya.

Ayat-ayat dalam Surah Al Maa’un (7 ayat)

1 2 3 4 5 6 7

Lihat surah lainnya

Audio

QS. Al-Maa'un (107) : 1-7 ⊸ Misyari Rasyid Alafasy
Ayat 1 sampai 7 + Terjemahan Indonesia

QS. Al-Maa'un (107) : 1-7 ⊸ Nabil ar-Rifa’i
Ayat 1 sampai 7

Gambar Kutipan Ayat

Surah Al Maa'un ayat 6 - Gambar 1 Surah Al Maa'un ayat 6 - Gambar 2 Surah Al Maa'un ayat 6 - Gambar 3
Statistik QS. 107:6
  • Rating RisalahMuslim
4.8

Ayat ini terdapat dalam surah Al Maa’un.

Surah Al-Ma’un (bahasa Arab:الْمَاعُونَ, “Hal-Hal Berguna”) adalah surah ke-107 dalam Alquran.
Surah ini tergolong surah Makkiyah dan terdiri atas 7 ayat.
Kata Al Maa’uun sendiri berarti bantuan penting atau hal-hal berguna, diambil dari ayat terakhir dari surah ini.
Pokok isi surah menjelaskan ancaman terhadap mereka yang tergolong menodai agama yakni mereka yang menindas anak yatim, tidak menolong orang yang meminta-meminta, riya’ (ingin dipuji sesama manusia) dalam salatnya, serta enggan menolong dengan barang-barang yang berguna.

Nomor Surah107
Nama SurahAl Maa’un
Arabالماعون
ArtiBarang-barang yang berguna
Nama lain
Tempat TurunMekkah
Urutan Wahyu17
JuzJuz 30
Jumlah ruku’1 ruku’
Jumlah ayat7
Jumlah kata25
Jumlah huruf112
Surah sebelumnyaSurah Quraisy
Surah selanjutnyaSurah Al-Kausar
Sending
User Review
4.4 (8 votes)
Tags:

107:6, 107 6, 107-6, Surah Al Maa'un 6, Tafsir surat AlMaaun 6, Quran AlMaun 6, Al Maun 6, Al-Ma'un 6, Surah Al Maun ayat 6

Keluarga Anda ada yang belum mahir membaca Alquran? Ingin segera bisa?
Klik di sini sekarang!

Video


Panggil Video Lainnya

Ayat Lainnya

QS. Al Waaqi’ah (Hari Kiamat) – surah 56 ayat 31 [QS. 56:31]

30-31. Suasana di tempat itu sangat menyenangkan. Dan di bagian atasnya terdapat naungan yang terbentang luas, menjadikannya terasa sejuk, dan selain itu terdapat pula air jernih yang tercurah di sana … 56:31, 56 31, 56-31, Surah Al Waaqi’ah 31, Tafsir surat AlWaaqiah 31, Quran Al Waqiah 31, AlWaqiah 31, Al-Waqi’ah 31, Surah Al Waqiah ayat 31

QS. Muhammad (Nabi Muhammad) – surah 47 ayat 20 [QS. 47:20]

20. Pada ayat-ayat yang lalu disebutkan sikap orang munafik, orang kafir dan orang beriman ketika mendengar ayat-ayat Al-Qur’an tentang akidah, seperti keimanan kepada kesesaan Allah, kebangkitan dan … 47:20, 47 20, 47-20, Surah Muhammad 20, Tafsir surat Muhammad 20, Quran Muhamad 20, Surah Muhammad ayat 20

Hadits Shahih

Podcast

Hadits & Doa

Soal & Pertanyaan Agama

Fungsi pakaian adalah ...

Benar! Kurang tepat!

Surah dalam Alquran yang mengatakan larangan untuk melakukan terlalu banyak, makan dan minum adalah ...

Benar! Kurang tepat!

Penjelasan:
Wahai anak cucu Adam! Pakailah pakaianmu yang bagus pada setiap (memasuki) masjid, makan dan minumlah, tetapi jangan berlebihan.
Sungguh, Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan
--QS. Al A'raf [7]: 31

Setelah Yakin, dalam surah Al-A'raf ayat 26, pakaian terbaik ada di mata Allah Subhanahu Wa Ta`ala adalah ...

Benar! Kurang tepat!

Penjelasan:
Surah Al-A'raf [7] : 26.
Hai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutup auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. Dan pakaian takwa itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka selalu ingat.
--QS. Al A'raaf (Tempat yang tertinggi) - surah 7 ayat 26

+

Array

Kejujuran adalah karakteristik dari seorang Muslim, sementara berbohong atau ketidakjujuran adalah fitur dari orang ...

Benar! Kurang tepat!

Aurat dari tubuh pria adalah mulai ...

Benar! Kurang tepat!

Pendidikan Agama Islam #4
Ingatan kamu cukup bagus untuk menjawab soal-soal ujian sekolah ini.

Pendidikan Agama Islam #4 1

Mantab!! Pertahankan yaa..
Jawaban kamu masih ada yang salah tuh.

Pendidikan Agama Islam #4 2

Belajar lagi yaa...

Bagikan Prestasimu:

Soal Lainnya

Pendidikan Agama Islam #7

Hadits adalah Mubayyin untuk Alquran. Arti dari Mubayyin adalah .. melengkapi menterjemahkan menjelaskan mengkabarkan menyelesaikan Benar! Kurang tepat! Penjelasan:Arti mubayyin

Pendidikan Agama Islam #1

Tuhan memiliki sifat Al Matiin, yang berarti bahwa Allah Subhanahu Wa Ta`ala adalah zat Yang … Maha Penemu Yang Maha

Pendidikan Agama Islam #24

Allah Subhanahu Wa Ta`ala Melihat semua apa yang di lakukan oleh hambanya, karena Allah bersifat … العظيم الرحمن البصير العدل

Instagram