QS. Al A’raaf (Tempat yang tertinggi) – surah 7 ayat 186 [QS. 7:186]

مَنۡ یُّضۡلِلِ اللّٰہُ فَلَا ہَادِیَ لَہٗ ؕ وَ یَذَرُہُمۡ فِیۡ طُغۡیَانِہِمۡ یَعۡمَہُوۡنَ
Man yudhlilillahu falaa haadiya lahu wayadzaruhum fii thughyaanihim ya’mahuun(a);

Barangsiapa dibiarkan sesat oleh Allah, maka tidak ada yang mampu memberi petunjuk.
Allah membiarkannya terombang-ambing dalam kesesatan.
―QS. 7:186
Topik ▪ Iman ▪ Hidayah (petunjuk) dari Allah ▪ Ampunan Allah yang luas
7:186, 7 186, 7-186, Al A’raaf 186, AlAraaf 186, Al Araf 186, Al-A’raf 186
English Translation - Sahih International
Whoever Allah sends astray – there is no guide for him.
And He leaves them in their transgression, wandering blindly.
―QS. 7:186

 

Tafsir surah Al A'raaf (7) ayat 186

Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. Al A’raaf (7) : 186. Oleh Kementrian Agama RI

Kemudian Allah menegaskan dalam ayat ini bahwa orang yang disesatkan oleh Allah, tidak ada baginya yang memberi petunjuk.
Seorang menjadi sesat karena dia telah kehilangan potensi dalam dirinya (fitrah) untuk menerima petunjuk.
Kehilangan potensi itu disebabkan kelengahan dirinya sendiri dalam memeliharanya dari pengaruh dan godaan setan dan hawa nafsu.
Karena tidak adanya potensi itu, maka jiwanya tidak menanggapi isi Al-Quran sewaktu datang kepadanya.
Bahkan dia mengadakan reaksi yang negatif, yakni menolak, tidak menerima Al-Quran.
Meskipun Rasul yang datang membawa Al-Quran itu kepadanya mempunyai akhlak yang mulia, akal yang sempurna, tetapi karena dia telah kehilangan kesediaan itu, maka Al-Quran tetap tidak berpengaruh pada jiwa orang yang disesatkan Allah itu.
Jiwanya telah gelap, tidak menerima ajaran Al-Quran.
Karena itu tak ada cahaya petunjuk baginya.

Hatinya gelap bertambah gelap akibat perbuatan yang mungkar serta kelaliman yang melampaui batas.
Keraguan semakin mencekam hati manusia yang demikian, dan akhirnya sulitlah baginya untuk memperoleh jalan keluar dari kesesatan itu.
Firman Allah ﷻ:

كَلَّا بَلْ رَانَ عَلٰى قُلُوْبِهِمْ مَّا كَانُوْا يَكْسِبُوْنَ

Sekali-kali tidak! Bahkan apa yang mereka kerjakan itu telah menutupi hati mereka.
(al-Muthaffifin [83]: 14)

Setiap perbuatan yang jahat menambah gelap hati manusia.
Hati yang gelap menimbulkan perbuatan-perbuatan yang jahat kembali.
Demikianlah akhirnya manusia yang sesat itu berputar-putar dalam lingkaran kesesatan.
Mereka bergelimang dalam lumpur dosa dan kesesatan.
Dia dapat lepas dan tertolong dari lingkaran kesesatan ini bilamana dia memiliki kemauan yang keras untuk kembali ke jalan Allah dan Nur Ilahi.