QS. Al Ahzab (Golongan-Golongan yang bersekutu) – surah 33 ayat 38 [QS. 33:38]

مَا کَانَ عَلَی النَّبِیِّ مِنۡ حَرَجٍ فِیۡمَا فَرَضَ اللّٰہُ لَہٗ ؕ سُنَّۃَ اللّٰہِ فِی الَّذِیۡنَ خَلَوۡا مِنۡ قَبۡلُ ؕ وَ کَانَ اَمۡرُ اللّٰہِ قَدَرًا مَّقۡدُوۡرَۨا
Maa kaana ‘alannabii-yi min harajin fiimaa faradhallahu lahu sunnatallahi fiil-ladziina khalau min qablu wakaana amrullahi qadaran maqduuran;

Tidak ada keberatan apa pun pada Nabi tentang apa yang telah ditetapkan Allah baginya.
(Allah telah menetapkan yang demikian) sebagai sunnah Allah pada nabi-nabi yang telah terdahulu.
Dan ketetapan Allah itu suatu ketetapan yang pasti berlaku,
―QS. 33:38
Topik ▪ Takdir ▪ Segala sesuatu ada takdirnya ▪ Pertolongan Allah Ta’ala kepada orang mukmin
33:38, 33 38, 33-38, Al Ahzab 38, AlAhzab 38, Al-Ahzab 38
English Translation - Sahih International
There is not to be upon the Prophet any discomfort concerning that which Allah has imposed upon him.
(This is) the established way of Allah with those (prophets) who have passed on before.
And ever is the command of Allah a destiny decreed.
―QS. 33:38

 

Tafsir surah Al Ahzab (33) ayat 38

Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. Al Ahzab (33) : 38. Oleh Kementrian Agama RI

Pada ayat ini, Allah menguatkan hukum yang telah ditetapkan sebelumnya yaitu bahwa tidak ada suatu keberatan apa pun atas Nabi ﷺ apa yang telah menjadi ketetapan Allah baginya untuk mengawini perempuan bekas istri anak angkatnya setelah dijatuhi talak oleh suaminya dan habis masa idahnya.
Orang-orang Yahudi sering mencela Nabi Muhammad ﷺ karena mempunyai istri yang banyak, padahal mereka mengetahui bahwa nabi-nabi sebelumnya ada yang lebih banyak istrinya seperti Nabi Daud dan Nabi Sulaiman.

Nabi Muhammad diperintahkan Allah supaya tidak menghiraukan pembicaraan khalayak ramai sehubungan dengan pernikahan beliau dengan Zainab.
Ketika Zaid telah menceraikan istrinya, Allah menikahkan Nabi ﷺ dengan Zainab agar tidak ada keberatan bagi orang mukmin untuk menikahi bekas istri anak angkat apabila telah diceraikan.
Ketetapan Allah tentang pernikahan Zainab dengan Nabi adalah suatu ketetapan yang sudah pasti.

Diriwayatkan oleh Bukhari dan at-Tirmidzi bahwa Zainab sering membangga-banggakan dirinya di hadapan istri-istri Nabi.
lainnya dengan ucapan,
“Kamu dinikahkan oleh keluargamu sendiri, tetapi saya dinikahkan oleh Allah.
Diriwayatkan oleh Ibnu Jarir ath-thabari dari Sya’bi bahwa Zainab pernah berkata kepada Nabi,
“Saya mempunyai kelebihan dengan tiga perkara yang tidak dimiliki oleh istri-istrimu yang lain, yaitu:
kakekku dan kakekmu adalah sama yaitu Abdul Muththalib;
Allah menikahkan engkau denganku dengan perintah wahyu dari langit;
dan yang ditugaskan menyampaikannya adalah Malaikat Jibril.”