Search
Generic filters
Cari Kategori
🙏 Pilih semua
Quran
Hadits
Kamus
Podcast
Soal Agama
Artikel, Doa, dll.

QS. Ad Dukhaan (Kabut) - surah 44 ayat 56 [QS. 44:56]

لَا یَذُوۡقُوۡنَ فِیۡہَا الۡمَوۡتَ اِلَّا الۡمَوۡتَۃَ الۡاُوۡلٰی ۚ وَ وَقٰہُمۡ عَذَابَ الۡجَحِیۡمِ
Laa yadzuuquuna fiihaal mauta ilaal mautatal aula wawaqaahum ‘adzaabal jahiim(i);
mereka tidak akan merasakan mati di dalamnya selain kematian pertama (di dunia).
Allah melindungi mereka dari azab neraka,
―QS. Ad Dukhaan [44]: 56

Daftar isi

They will not taste death therein except the first death, and He will have protected them from the punishment of Hellfire
― Chapter 44. Surah Ad Dukhaan [verse 56]

لَا tidak

Not
يَذُوقُونَ mereka merasakan

they will taste
فِيهَا di dalamnya

therein
ٱلْمَوْتَ mati

the death
إِلَّا kecuali

except
ٱلْمَوْتَةَ kematian

the death
ٱلْأُولَىٰ pertama

the first.
وَوَقَىٰهُمْ dan Dia memelihara mereka

And He will protect them
عَذَابَ azab

(from the) punishment
ٱلْجَحِيمِ neraka jahim

(of) the Hellfire,

Tafsir Quran

Surah Ad Dukhaan
44:56

Tafsir QS. Ad-Dukhan (44) : 56. Oleh Kementrian Agama RI

Dalam ayat ini Allah menerangkan kenikmatan lain yang dianugerahkan-Nya di dalam surga nanti, yaitu mereka tidak akan merasakan mati seperti yang mereka rasakan di dunia.
Mereka akan hidup kekal di surga nanti.

Hal ini berarti bahwa penghuni surga itu tetap dalam keadaan sehat wal afiat jasmani dan rohani dan mereka telah naik ke suatu martabat yang tidak dianugerahkan Allah kepada makhluk yang lain, kecuali malaikat yaitu hidup kekal penuh kebahagiaan.

Dalam hadis Rasulullah ﷺ yang diriwayatkan Muslim digambarkan keadaan penghuni-penghuni surga itu, yaitu:


"Diriwayatkan oleh Abu Hurairah dan Abu Sa’id bahwasanya Rasulullah ﷺ bersabda, seorang penyeru menyerukan,
"Sesungguhnya kamu akan selalu sehat, karena itu kamu tidak akan menderita sakit selama-lamanya;
sesungguhnya kamu akan tetap hidup dan tidak akan mati selama-lamanya, dan sesungguhnya kamu akan tetap muda dan tidak akan pernah mengalami ketuaan selama-lamanya dan sesungguhnya kamu akan merasa nikmat dan tidak akan menderita selama-lamanya."
(Riwayat Muslim)

Pada akhir ayat ini, Allah menegaskan bahwa para penghuni surga itu terpelihara dari siksa neraka.
Terpelihara dari siksa itu termasuk salah satu dari kenikmatan yang sangat berharga, karena apabila seseorang terlepas dari suatu bahaya atau melihat orang lain menderita sedangkan ia sendiri terlepas dari bahaya dan penderitaan itu, maka ia akan merasakan suatu nikmat dan merasa bahwa ia tidak pernah berbuat suatu kejahatan sehingga ia tidak mengalami penderitaan.

Tafsir QS. Ad Dukhaan (44) : 56. Oleh Muhammad Quraish Shihab:


Di sana mereka tidak lagi merasakan mati setelah kematian di dunia ketika ajal mereka datang.
Mereka dipelihara Tuhan dari siksa neraka.

Oleh tim Mujamma’ Raja Fahd arahan Syaikh al-Allamah Dr. Shalih bin Muhammad Alu asy-Syaikh:


(56,57,58) Orang-orang yang bertakwa itu tidak akan merasakan kematian di surga setelah kematiannya yang pertama di dunia.
Allah menjauhkan orang-orang bertakwa itu dari siksa neraka sebagai karunia dan kebaikan dari-Nya.


Inilah kemuliaan yang Kami berikan kepada orang-orang bertakwa di akhirat, sebuah kemenangan besar yang tidak ada lagi kemenangan setelahnya.
Wahai Muhammad, maka sesungguhnya Kami telah memudahkan lafaz dan makna Alquran dengan bahasamu agar mereka mendapat pelajaran dan terhindar.

Oleh Jalaluddin al-Mahalli & Jalaluddin as-Suyuthi:



(Mereka tidak akan merasakan mati di dalamnya kecuali mati yang pertama) yaitu kematian sewaktu di dunia.
Sebagian ahli tafsir ada yang mengatakan bahwa lafal Illaa di sini bermakna Ba’da, yakni sesudah.


(Dan Allah memelihara mereka dari azab neraka.)

Oleh Ismail bin Umar Al-Quraisyi bin Katsir Al-Bashri Ad-Dimasyqi:

Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

mereka tidak akan merasakan mati di dalamnya kecuali mati di dunia.
(QS. Ad-Dukhan [44]: 56)

Ini merupakan istisna yang menguatkan nafi, karena sesungguhnya ungkapan ini adalah istisna munqati’, yang artinya ialah mereka tidak akan merasakan mati lagi di dalam surga untuk selama-lamanya.
Seperti yang disebutkan di dalam kitab Sahihain, bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda:

maut didatangkan dalam rupa kambing gibasy yang bertanduk, lalu dihentikan di antara surga dan neraka, kemudian disembelih, dan dikatakan,
"Hai ahli surga, kekallah, tiada kematian lagi.
Hai ahli neraka, kekallah tiada kematian lagi."

Dalam tafsir surat Maryam a.s, hadis ini telah dikemukakan.


Abdur Razzaq mengatakan, telah menceritakan kepada kami Sufyan As-Sauri, dari Abu Ishaq, dari Abu Muslim Al-Agar, dari Abu Sa’id dan Abu Hurairah r.a. yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda:
Dikatakan kepada ahli surga,
"Sesungguhnya kalian akan tetap sehat dan tidak akan sakit selama-lamanya, dan sesungguhnya kalian akan tetap hidup dan tidak akan mati selama-lamanya.
Dan kalian akan hidup dengan nikmat, dan tidak akan sengsara selama-lamanya.
Dan kalian akan tetap muda dan tidak akan tua lagi selama-lamanya."

Imam Muslim meriwayatkan hadis ini dari Ishaq ibnu Rahawaih dan Abd ibnu Humaid, keduanya dari Abdur Razzaq dengan sanad yang sama.
Abu Ishaq dan ulama Iraq menyebut Abu Muslim Al-Agar, sedangkan ulama Madinah menyebutnya Abu Abdullah Al-Agar.

Abu Bakar ibnu Abu Daud As-Sijistani mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ahmad ibnu Hafs, dari ayahnya, dari Ibrahim ibnu Tuhman, dari Al-Hajjaj (yakni Ibnu Hajjaj), dari Ubadah, dari Ubaidillah ibnu Amr, dari Abu Hurairah r.a. yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda:
Barang siapa yang bertakwa kepada Allah, niscaya masuk surga.
Dia hidup nikmat di dalamnya dan tidak akan sengsara, dan ia hidup kekal di dalamnya tidak akan mati, dan pakaiannya tidak akan rusak serta kemudaannya tidakakan luntur (hilang).

Abul Qasim At-Tabrani mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ahmad ibnu Yahya, telah menceritakan kepada kami Amr ibnu Muhammad An-Naqid, telah menceritakan kepada kami salim ibnu Abdullah Ar-Ruqqi, telah menceritakan kepada kami Mus’ab ibnu Ibrahim, telah menceritakan kepada kami Imran ibnur Rabi’ Al-Kufi, dari Yahya ibnu Sa’id Al-Ansari, dari Muhammad ibnul Munkadir, dari Jabir r.a. yang mengatakan bahwa Nabi ﷺ pernah ditanya,
"Apakah ahli surga tidur?"
Nabi ﷺ menjawab:
Tidur itu adalah saudaranya mati, maka ahli surga itu tidak tidur.

Hal yang sama telah diriwayatkan oleh Abu Bakar ibnu Murdawaih di dalam kitab tafsirnya:


bahwa telah menceritakan kepada kami Ahmad ibnul Qasim ibnu Sadaqah Al-Masri, telah menceritakan kepada kami Al-Miqdam ibnu Daud, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnul Mugirah, telah menceritakan kepada kami Sufyan As-Sauri, dari Muhammad ibnul Munkadir, dari Jabir ibnu Abdullah r.a. yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda:
Tidur itu saudaranya mati, maka ahli surga tidak tidur.

Abu Bakar Al-Bazzar mengatakan di dalam kitab musnadnya:


telah menceritakan kepada kami Al-Fadl ibnu Ya’qub, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Yusuf Al-Faryabi, dari Sufyan, dari Muhammad ibnul Munkadir, dari Jabir r.a. yang mengatakan bahwa pernah ditanyakan,
"Wahai Rasulullah, apakah ahli surga itu tidur?"
Rasulullah ﷺ menjawab:
Tidak, tidur itu adalah saudaranya mati.

Kemudian Al-Bazzar mengatakan bahwa kami tidak mengetahui ada seseorang yang meng-isnad-kan hadis ini dari Ibnul Munkadir, dari Jabir r.a. selain As-Sauri, dan tiada pula yang dari As-Sauri selain Al-Faryabi.
Demikianlah menurutnya, dan mengenai perselisihan dalam hal ini telah disebutkan sebelumnya;
hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.


Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

Dan Allah memelihara mereka dari azab neraka.
(QS. Ad-Dukhan [44]: 56)

Yakni selain mendapatkan nikmat yang besar lagi kekal ini, mereka dipelihara dari azab yang pedih, yaitu azab neraka Jahim dan Allah menyelamatkan mereka serta menjauhkan mereka dari azab itu.
Dengan demikian, berarti mereka memperoleh yang diinginkan dan diselamatkan dari yang ditakutkan.

Unsur Pokok Surah Ad Dukhaan (الدخان)

Surat Ad Dukhaan terdiri atas 59 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Az Zukhruf.

Dinamai "Ad Dukhaan" (kabut), diambil dari perkataan "Dukhaan" yang terdapat pada ayat 10 surat ini.

Menurut riwayat Bukhari secara ringkas dapat diterangkan sebagai berikut:
Orang-orang kafir Mekah dalam menghalang-halangi agama Islam dan menyakiti serta mendurhakai Nabi Muhammad ﷺ sudah melewati batas, karena itu Nabi mendo’a kepada Allah agar diturunkan azab, sebagairnana yang telah diturunkan kepada orang-orang yang durhaka kepada Nabi Yusuf yaitu musim kemarau yang panjang.

Do’a Nabi itu dikabulkan Allah, sampai orang-orang kafir memakan tulang dan bangkai, karena kelaparan.
Mereka selalu menengadah ke langit mengharap pertolongan Allah.
Tetapi tidak satupun yang mereka lihat kecuali kabut yang menutupi padangan mereka.

Akhirnya mereka datang kepada Nabi agar Nabi memohon kepada Allah supaya hujan diturunkan.
Setelah Allah mengabulkan do’a Nabi, dan hujan diturunkan, mereka kembali kafir seperti semula, karena itu Allah menyatakan bahwa nanti mereka akan diazab dengan azab yang pedih.

Keimanan:

Dalildalil atas kenabian Muhammad ﷺ.
▪ Huru-hara dan kehebatan hari kiamat.
▪ Pada hari kiamat hanya amal-amal seseorang yang dapat menolongnya.
▪ Azab dan penderitaan yang ditemui orang-orang kafir di akhirat serta nikmat dan kesenangan yang diterima orang-orang mukmin.

Kisah:

▪ Kisah Musa `alaihis salam dengan Fir’aun dan kaumnya.

Lain-lain:

▪ Permulaan turunnya Alquran pada malam lailatul Qadar.
▪ Orang-orang kafir hanya beriman kalau mereka ditimpa bahaya, kalau bahaya telah hilang mereka kafir kembali.
▪ Dalam penciptaan langit dan bumi itu terdapat hikmat yang besar.

Audio Murottal

QS. Ad-Dukhaan (44) : 1-59 ⊸ Misyari Rasyid Alafasy
Ayat 1 sampai 59 + Terjemahan Indonesia



QS. Ad-Dukhaan (44) : 1-59 ⊸ Nabil ar-Rifa’i
Ayat 1 sampai 59

Gambar Kutipan Ayat

Surah Ad Dukhaan ayat 56 - Gambar 1 Surah Ad Dukhaan ayat 56 - Gambar 2
Statistik QS. 44:56
  • Rating RisalahMuslim
4.9

Ayat ini terdapat dalam surah Ad Dukhaan.

Surah Ad-Dukhan (bahasa Arab:الدخان) adalah surah ke 44 dalam Alquran.
Surah ini tergolong surat makkiyah yang terdiri atas 59 ayat.
Dinamakan Ad-Dukhan yang berarti Kabut diambil dari kata Ad-Dukhan yang terdapat pada ayat 10 surah ini.

Menurut riwayat Bukhari secara ringkas dapat diterangkan sebagai berikut: Orang-orang kafir Mekkah dalam menghalang-halangi agama Islam dan menyakiti serta mendurhakai Nabi Muhammad ﷺ
sudah melewati batas, karena itu Nabi berdoa kepada Allah agar diturunkan azab sebagaimana yang telah diturunkan kepada orang-orang yang durhaka kepada Nabi Yusuf yaitu musim kemarau yang panjang.
Doa Nabi itu dikabulkan Allah sampai orang-orang kafir memakan tulang dan bangkai karena kelaparan.
Mereka selalu menengadah ke langit mengharap pertolongan Allah.
Tetapi tidak satupun yang mereka lihat kecuali kabut yang menutupi pandangan mereka.

Akhirnya mereka datang kepada Nabi agar Nabi memohon kepada Allah supaya hujan diturunkan.
Setelah Allah mengabulkan doa Nabi dan hujan di turunkan, mereka kembali kafir seperti semula.
Karena itu Allah menyatakan bahwa nanti mereka akan diazab dengan azab yang pedih.

Nomor Surah 44
Nama Surah Ad Dukhaan
Arab الدخان
Arti Kabut
Nama lain
Tempat Turun Mekkah
Urutan Wahyu 64
Juz Juz 25
Jumlah ruku’ 3 ruku’
Jumlah ayat 59
Jumlah kata 346
Jumlah huruf 1475
Surah sebelumnya Surah Az-Zukhruf
Surah selanjutnya Surah Al-Jasiyah
Sending
User Review
4.7 (11 suara)
Bagi ke FB
Bagi ke TW
Bagi ke WA
Tags:

44:56, 44 56, 44-56, Surah Ad Dukhaan 56, Tafsir surat AdDukhaan 56, Quran AdDukhan 56, Ad Dukhan 56, Ad-Dukhan 56, Surah Ad Dukhan ayat 56

Video Surah

44:56


More Videos

Kandungan Surah Ad Dukhaan

۞ QS. 44:5 • Segala sesuatu ada takdirnya

۞ QS. 44:6 Ar Rabb (Tuhan) • Al Sami’ (Maha Pendengar) • Al ‘Alim (Maha megetahui)

۞ QS. 44:7 Tauhid Rububiyyah • Ar Rabb (Tuhan)

۞ QS. 44:8 Tauhid Rububiyyah • Tauhid Uluhiyyah • Ar Rabb (Tuhan) • Al Muhyi – Al Mumiit (Maha Menghidupkan dan Mematikan) •

۞ QS. 44:9 • Sikap manusia terhadap kitab samawi

۞ QS. 44:10 • Timbulnya awan sebelum kiamat • Kedahsyatan hari kiamat

۞ QS. 44:11 • Timbulnya awan sebelum kiamat • Kedahsyatan hari kiamat

۞ QS. 44:12 Ar Rabb (Tuhan) • Beriman ketika datang hari kiamat • Keadaan orang kafir pada hari penghimpunan

۞ QS. 44:13 • Keingkaran dan kedurhakaan orang kafir

۞ QS. 44:15 • Keingkaran dan kedurhakaan orang kafir

۞ QS. 44:16 Al Muntaqim (Maha Pembalas dosa) • Kedahsyatan hari kiamat

۞ QS. 44:20 • Orang mukmin selalu dalam lindungan Allah Ta’ala • Ar Rabb (Tuhan)

۞ QS. 44:21 • Keingkaran dan kedurhakaan orang kafir

۞ QS. 44:22 Ar Rabb (Tuhan)

۞ QS. 44:24 • Orang mukmin selalu dalam lindungan Allah Ta’ala

۞ QS. 44:29 • Azab orang kafir

۞ QS. 44:34 • Mendustai Allah

۞ QS. 44:35 • Mendustai Allah • Mengingkari hari kebangkitan

۞ QS. 44:36 • Mengingkari hari kebangkitan • Keingkaran dan kedurhakaan orang kafir

۞ QS. 44:37 • Azab orang kafir

۞ QS. 44:38 • Sifat Kamal (sempurna) • Kekuasaan Allah

۞ QS. 44:40 • Nama-nama hari kiamat • Kebenaran hari penghimpunan

۞ QS. 44:41 • Terputusnya hubungan antara sesama pada hari kiamat • Sifat hari penghitungan

۞ QS. 44:42 Al Rahim (Maha Penyayang) • Al ‘Aziz (Maha Mulia) • Sifat hari penghitungan • Ampunan Allah dan rahmatNya •

۞ QS. 44:43 • Sifat neraka • Makanan dan minuman ahli neraka • Pohon zaqquum (terkutuk)

۞ QS. 44:44 • Sifat neraka • Makanan dan minuman ahli neraka

۞ QS. 44:45 • Sifat neraka • Makanan dan minuman ahli neraka

۞ QS. 44:46 • Sifat neraka • Makanan dan minuman ahli neraka

۞ QS. 44:47 • Tugas-tugas malaikat • Nama-nama neraka • Memasuki neraka

۞ QS. 44:48 • Tugas-tugas malaikat • Sifat neraka

۞ QS. 44:49 • Azab orang kafir

۞ QS. 44:50 • Keingkaran dan kedurhakaan orang kafir

۞ QS. 44:51 • Pahala iman • Perbuatan baik adalah penyebab masuk surga • Keutamaan iman

۞ QS. 44:52 • Pahala iman • Sifat surga dan kenikmatannya

۞ QS. 44:53 • Pahala iman • Sifat surga dan kenikmatannya • Pakaian ahli surga

۞ QS. 44:54 • Pahala iman • Sifat surga dan kenikmatannya • Sifat wanita penghuni surga

۞ QS. 44:55 • Pahala iman • Sifat surga dan kenikmatannya

۞ QS. 44:56 • Orang mukmin selalu dalam lindungan Allah Ta’ala • Pahala iman • Keabadian surga • Sifat surga dan kenikmatannya • Nama-nama neraka

۞ QS. 44:57 • Pahala iman • Ar Rabb (Tuhan) • Memasuki surga

۞ QS. 44:58 Hikmah penurunan kitab-kitab samawi

۞ QS. 44:59 • Penangguhan (siksa) orang kafir di dunia

Ayat Pilihan

Janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil,
kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama-suka di antara kamu.
Dan jangan kamu membunuh dirimu, sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu.
QS. An-Nisa’ [4]: 29

Siapa menghendaki pahala dunia, niscaya Kami berikan kepadanya pahala dunia itu, dan siapa menghendaki pahala akhirat,
Kami berikan (pula) kepadanya pahala akhirat itu.
Dan kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur
QS. Ali ‘Imran [3]: 145

Jika mereka menolak ajakanmu & tetap tidak meninggalkan kesesatan mereka setelah kebenaran tampak jelas,
berarti mereka adalah orang-orang perusak.
Allah Maha Mengetahui ihwal mereka.
QS. Ali ‘Imran [3]: 63

وَمَنْ لَّمْ يَجْعَلِ اللّٰهُ لَهٗ نُوْرًا فَمَا لَهٗ مِنْ نُّوْرٍ

Barang siapa tidak diberi cahaya (petunjuk) oleh Allah, maka dia tidak mempunyai cahaya sedikit pun.
QS. An-Nur [24]: 40

Hadits Shahih

Podcast

Doa Sehari-hari

Soal & Pertanyaan Agama

Dalam Islam, pakaian harus ...

Correct! Wrong!

Pembatasan aurat wanita adalah ...

Correct! Wrong!

Berikut ini yang bukan termasuk orang-orang pertama yang menyambut ajakan Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam adalah ...

Correct! Wrong!

+

Array

Bagian tubuh yang tidak ditampakkan sesuai dengan ajaran Islam disebut ...

Correct! Wrong!

Sebelum berpakaian, kita harus ...

Correct! Wrong!

Pendidikan Agama Islam #3
Ingatan kamu cukup bagus untuk menjawab soal-soal ujian sekolah ini.

Pendidikan Agama Islam #3 1

Mantab!! Pertahankan yaa..
Jawaban kamu masih ada yang salah tuh.

Pendidikan Agama Islam #3 2

Belajar lagi yaa...

Share your Results:

Soal Agama Islam

Pendidikan Agama Islam #26

Sebab-sebab turunnya ayat Alquran disebut … Nama lain dari surah Al-Insyirah adalah … Jumlah surah-surah dalam Alquran adalah … Pesan utama dari kandungan Alquran adalah … Surah yang terpanjang dalam Alquran adalah …

Pendidikan Agama Islam #21

Pembukuan Alquran dilakukan pada masa khalifah … Setiap bencana dan musibah yang menimpa manusia di bumi sudah tertulis dalam kitab … Bu Nindi mempersiapkan pakaian bayi, karena bu Nindi tidak lama lagi akan melahirkan bayinya, perilaku bu Nindi termasuk meyakini … Allah Subhanahu Wa Ta`ala.Allah Subhanahu Wa Ta`ala tidak akan merubah nasib suatu kaum , sebelum kaum itu sendiri yang merubahnya, arti ayat tersebut terdapat dalam Alquran surah ar-Rad ayat … Salah satu contoh hikmah beriman kepada qada bagi siswa adalah …

Pendidikan Agama Islam #14

Ketika Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam masih remaja, baginda telah bekerja mengambil upah sebagai pengembala binatang ternak. Apakah binatang tersebut? … Dalam Islam, teladan yang baik disebut juga dengan istilah … Dalam Islam, pengendalian diri atau kontrol terhadap diri, disebut juga dengan … Pengertian Mujahadah An-Nafs adalah … Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda bahwa berjihad (berjuang) yang paling utama adalah melawan …

Kamus Istilah Islam

Poligami

Apa itu Poligami ? Poligami adalah sistem perkawinan yang salah satu pihak memiliki atau mengawini beberapa lawan jenisnya dalam waktu yg bersamaan. Dalam antropologi sosial, poligami merupakan prakti...

Yunus

Apa itu Yunus? Surah Yunus adalah surah ke-10 dalam Alquran. Surah ini terdiri atas 109 ayat dan termasuk golongan surah Makkiyah kecuali ayat 40, 94, 95, yang diturunkan pada di Madinah. Nomor Su...

Yunus `alaihis salam

Siapa itu Yunus `alaihis salam? Yunus adalah sebuah nama dalam Tanakh atau Perjanjian Lama yang diberikan pada seorang nabi di utara Kerajaan Israel pada kisaran abad ke-8 Sebelum Masehi. Ia adalah to...