Keutamaan Dzikir

Keutamaan dzikir:

• Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda, “Perumpamaan orang yang ingat akan Rabbnya dengan orang yang tidak ingat Rabbnya, laksana orang yang hidup dengan orang yang mati.” [1]

• “Maukah kamu, aku tunjukkan perbuatanmu yang terbaik, paling suci di sisi Rajamu (Allah), dan paling mengangkat derajatmu, lebih baik bagimu dari infaq emas atau perak, dan lebih baik bagimu daripada bertemu dengan musuhmu, lantas kamu memenggal lehernya atau mereka memenggal lehermu?” Para sahabat yang hadir berkata, “Mau (wahai Rasulullah)!” Beliau bersabda, “Dzikir kepada Allah Yang Maha Tinggi.” [2]

• Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda, “Allah Ta’ala berfirman: Aku sesuai dengan persangkaan hambaKu kepadaKu, Aku bersamanya (dengan ilmu dan rahmat) bila dia ingat Aku. Jika dia mengingatKu dalam dirinya, Aku mengingatnya dalam diriKu. Jika dia menyebut namaKu dalam suatu perkumpulan, Aku menyebutnya dalam perkumpulan yang lebih baik dari mereka. Bila dia mendekat kepadaKu sejengkal, Aku mendekat kepadanya sehasta. Jika dia mendekat kepadaKu sehasta, Aku mendekat kepadanya sedepa. Jika dia datang kepadaKu dengan berjalan (biasa), maka Aku mendatanginya dengan berjalan cepat.” [3]

• Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda, “Barangsiapa yang membaca satu huruf dari Al-Qur’an, akan mendapatkan satu kebaikan. Sedang satu kebaikan akan dilipatkan sepuluh semisalnya. Aku tidak berkata: Alif laam miim, satu huruf. Akan tetapi alif satu huruf, lam satu huruf dan mim satu huruf.” [4]

• Dari Uqbah bin Amir Radhiallahu’anhu, dia berkata, ‘Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam keluar, sedang kami di serambi masjid (Madinah). Lalu beliau bersabda, “Siapakah di antara kamu yang senang berangkat pagi pada tiap hari ke Buthhan atau Al-Aqiq, lalu kembali dengan membawa dua unta yang besar punuknya, tanpa mengerjakan dosa atau memutus sanak?” Kami (yang hadir) berkata, “Ya kami senang, wahai Rasulullah!” Lalu beliau bersabda, “Apakah seseorang di antara kamu tidak berangkat pagi ke masjid, lalu memahami atau membaca dua ayat Al-Qur’an, hal itu lebih baik baginya daripada dua unta. Dan (bila memahami atau membaca) tiga (ayat) akan lebih baik daripada memperoleh tiga (unta). Dan (bila memahami atau mengajar) empat ayat akan lebih baik baginya daripada memperoleh empat (unta), dan demikian dari seluruh bilangan unta.”’ [5]

• Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda, “Barangsiapa yang duduk di suatu tempat, lalu tidak berdzikir kepada Allah di dalamnya, pastilah dia mendapatkan hukuman dari Allah dan barangsiapa yang berbaring dalam suatu tempat lalu tidak berdzikir kepada Allah, pastilah mendapatkan hukuman dari Allah.” [6]

• “Apabila suatu kaum duduk di majelis, lantas tidak berdzikir kepada Allah dan tidak membaca shalawat kepada Nabinya, pastilah ia menjadi kekurangan dan penyesalan mereka, maka jika Allah menghendaki bisa menyiksa mereka dan jika menghendaki mengampuni mereka.” [7]

• “Setiap kaum yang berdiri dari suatu majelis, yang mereka tidak berdzikir kepada Allah di dalamnya, maka mereka laksana berdiri dari bangkai keledai dan hal itu menjadi penyesalan mereka (di hari Kiamat).” [8]

• Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda, “Keadaan yang paling dekat antara Tuhan dan hambaNya adalah di tengah malam yang terakhir. Apabila kamu mampu tergolong orang yang berdzikir kepada Allah pada saat itu, lakukanlah.” [9]

• Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda, “Seorang hamba berada dalam keadaan yang paling dekat dengan Tuhannya adalah di saat sujud. Oleh karena itu, perbanyaklah doa.” [10]

• Allah Ta’ala berfirman, “Karena itu, ingatlah kamu kepadaKu, niscaya Aku ingat (pula) kepadamu (dengan memberikan rahmat dan pengampunan). Dan bersyukurlah kepadaKu, serta jangan ingkar (pada nikmatKu).” (Al-Baqarah [2]: 152). [11]

• Allah Ta’ala berfirman, “Laki-laki dan perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah, maka Allah menyediakan untuk mereka pengampunan dan pahala yang agung.” (Al-Ahzaab [33]: 35). [12]

• Jadikan lidah kita basah dengan dzikir dan tasbih.
Dari Abdullah bin Basr Radhiallahu’anhu ia berkata, ‘Seorang laki-laki pernah berkata kepada Rasulullah, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya syariat Islam itu banyak maka beritahukan kepadaku sesuatu yang dapat aku jadikan pegangan!” Maka Rasul menjawab, “Hendaklah lisanmu senantiasa basah dengan berdzikir pada Allah.”’ [13]

• Membasahi lidah dengan dzikir sampai mati.
Dari Abdullah bin Busr al-Mazini, beliau mengatakan, ‘Ada dua orang arab pedalaman yang datang kepada Nabi Shallallahu’alaihi wasallam. Yang satu bertanya, “Wahai Rasulullah, manusia seperti apa yang paling baik?” Beliau menjawab, “Sungguh beruntung orang yang panjang usianya, baik amalnya.” Kemudian yang satu bertanya, “Amal apakah yang paling baik?” Beliau menjawab, “Amal yang terbaik adalah engkau berpisah dari dunia (mati), sementara lisanmu basah dengan dzikir kepada Allah.”’ [14]

• Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Para mufarrid telah mendahului (dalam hal keutamaan, sehingga berpeluang untuk lebih dahulu masuk surga)…” Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, siapa itu mufarrid?” Beliau menjawab, “Laki-laki dan wanita yang banyak berdzikir kepada Allah.” [15]

• Dari Aisyah Radhiallahu’anha, Nabi Shallallahu’alaihi wasallam bersabda, “Jika ada satu waktu yang dilalui bani Adam (manusia), namun dia tidak manfaatkan untuk berdzikir kepada Allah, maka dia akan menyesalinya pada hari kiamat.” [16]

• Lebih menyelamatkan dari adzab.
Dari Muadz bin Jabal Radhiallahu’anhu, Nabi Shallallahu’alaihi wasallam bersabda, “Tidak ada amalan yang dilakukan manusia, yang lebih menyelamatkan dirinya dari adzab Allah melebihi berdzikir, mengingat Allah.” [17]

• Dari Aisyah Radhiallahu’anha, beliau mengatakan, “Nabi Shallallahu’alaihi wasallam selalu berdzikir kepada Allah dalam setiap keadaan.” [18]

Demikianlah kebiasaan panutan kita, tidak pernah meninggalkan dzikir kepada Allah dalam setiap keadaan. Siang-malam, pagi-sore, ketika safar atau di rumah, berdiri-duduk, dan semua kegiatan beliau tidak lepas dari dzikir. Karena itu, setiap kali beliau melakukan satu amal tertentu, pasti beliau dahului dengan dzikir. Mau tidur, bangun tidur, masuk rumah, keluar rumah, naik kendaraan, turun, dan seterusnya, selalu beliau iringi dengan dzikir dan berdoa kepada Allah. (Fiqh al-Ad’iyah, 3/7).

[1] HR. Al-Bukhari dalam Fathul Bari 11/208. Imam Muslim meriwayatkan dengan lafazh sebagai berikut: “Perumpamaan rumah yang digunakan untuk dzikir kepada Allah dengan rumah yang tidak digunakan untuk dzikir, laksana orang hidup dengan yang mati”. (Shahih Muslim 1/539).
[2] HR. At-Tirmidzi 5/459 dan Ibnu Majah 2/1245. Lihat pula Shahih Tirmidzi 3/139 dan Shahih Ibnu Majah 2/316.
[3] HR. Al-Bukhari 8/171 dan Muslim 4/2061. Lafazh hadits ini riwayat Al-Bukhari.
[4] HR. At-Tirmidzi 5/175. Lihat pula Shahih At-Tirmidzi 3/9 dan Shahih Jaami’ush Shaghiir 5/340.
[5] HR. Muslim 1/553.
[6] HR. Abu Dawud 4/264, Shahihul Jaami’ 5/342.
[7] Shahih At-Tirmidzi 3/140.
[8] HR. Abu Dawud 4/264, Ahmad 2/389 dan Shahihul Jami’ 5/176.
[9] HR. At-Tirmidzi dan An-Nasa’i 1/279 dan Al-Hakim, lihat Shahih At-Tirmidzi 3/183, Jami’ul Ushul dengan tahqiq Al-Arnauth 4/144.
[10] HR. Muslim 1/350.
[11] Al-Baqarah [2]: 152.
[12] Al-Ahzaab [33]: 35.
[13] HR. Tirmidzi no. 3375 dan dishahihkan al-Albani. http://www.facebook.com/doa.dzikir.shahih.harian/posts/145845778848822
[14] HR. Abu Nu’aim dalam Hilyatul Auliya (6/111), al-Baghawi dalam Syarhus Sunnah (1/294) dan dinyatakan shahih dalam Silsilah as-Shahihah, no. 1836. http://www.facebook.com/doa.dzikir.shahih.harian/posts/145982728835127
[15] HR. Muslim no. 2676. http://www.facebook.com/doa.dzikir.shahih.harian/posts/147630968670303
[16] HR. Baihaqi dalam Syuabul Iman, no. 508. Hadis ini dihasankan al-Albani dalam Shahih al-Jami’ no. 5720. http://www.facebook.com/doa.dzikir.shahih.harian/posts/147280792038654
[17] HR. Ahmad dalam al-Musnad, 5/239 dan dinyatakan shahih dalam Shahih Jami as-Shaghir. http://www.facebook.com/doa.dzikir.shahih.harian/posts/148054521961281
[18] HR. Muslim, no. 373. http://www.facebook.com/doa.dzikir.shahih.harian/posts/148635988569801







Video Pembahasan

Panggil Video Lainnya





Video

Panggil Video Lainnya
Iklan


Ikuti RisalahMuslim
               



Copied!

Email: [email protected]
Made with in Yogyakarta


Ikuti RisalahMuslim