Tabi’in

Kategori: Nama Golongan

Tabi’in (bahasa Arab: التابعون, har.
‘pengikut’‎), adalah orang Islam awal yang masa hidupnya setelah para Sahabat Nabi dan tidak mengalami masa hidup Nabi Muhammad.
Usianya tentu saja lebih muda dari Sahabat Nabi, bahkan ada yang masih anak-anak atau remaja pada masa Sahabat masih hidup.
Tabi’in merupakan murid Sahabat Nabi.

Rentang masa

Masa Tabi’in dimulai sejak wafatnya Sahabat Nabi terakhir, Abu Thufail al-Laitsi, pada tahun 100 H (735 M) di kota Mekkah; dan berakhir dengan wafatnya Tabi’in terakhir, Khalaf bin Khulaifat, pada tahun 181 H (812 M).
Setelah masa Tabi’in berakhir, maka diteruskan dengan masa Tabi’ut tabi’in atau generasi ketiga umat Islam setelah Nabi Muhammad wafat.

Tingkatan

Imam Ibnu Hajar al-Asqalani dalam karyanya Taqrib at-Tahdzib membagi para Tabi’in menjadi empat tingkatan berdasarkan usia dan sumber periwayatannya, yaitu:

  • Para Tabi’in kelompok utama/senior (kibar at-tabi’in), yang telah wafat sekitar tahun 95 H/713 M.
    Mereka seangkatan dengan Said bin al-Musayyab (lahir 13 H – wafat 94 H),
  • Para Tabi’in kelompok pertengahan (al-wustha min at-tabi’in), yang telah wafat sekitar tahun 110 H/728 M.
    Mereka seangkatan dengan Al-Hasan al-Bashri (lahir 21 H – wafat 110 H) dan Muhammad bin Sirin (lahir 33 H – wafat 110 H),
  • Para Tabi’in kelompok muda (shighar at-tabi’in) yang kebanyakan meriwayatkan hadis dari para Tabi’in tertua, yang telah wafat sekitar tahun 125 H/742 M.
    Mereka seangkatan dengan Qatadah bin Da’amah (lahir 61 H – wafat 118 H) dan Ibnu Syihab az-Zuhri (lahir 58 H – wafat 124 H),
  • Para Tabi’in kelompok termuda yang kemungkinan masih berjumpa dengan para Sahabat Nabi dan para Tabi’in tertua walau tidak meriwayatkan hadis dari Sahabat Nabi, yang telah wafat sekitar tahun 150 H/767 M.
    Mereka seangkatan dengan Sulaiman bin Mihran al-A’masy (lahir 61 H – wafat 148 H).

Mayoritas ulama penulis biografi para periwayat hadis (asma ar-rijal) juga membagi para Tabi’in menjadi tiga tingkatan berdasarkan Sahabat Nabi yang menjadi guru mereka, yaitu:

  • Para Tabi’in yang menjadi murid para Sahabat yang masuk Islam sebelum peristiwa Fathu Makkah,
  • Para Tabi’in yang menjadi murid para Sahabat yang masuk Islam setelah peristiwa Fathu Makkah,
  • Para Tabi’in yang menjadi murid para Sahabat yang belum berusia dewasa ketika Nabi Muhammad wafat.
Tokoh Tabi’in

Di bawah ini adalah daftar beberapa tokoh Tabi’in yang ternama:

Sumber: Wikipedia




۞ Variasi nama: tabi’in

Bagikan ke FB
Bagikan ke TW
▪ siapa muhammad hanafiah tabiin

Video Pembahasan

Panggil Video Lainnya

Hadits Shahih

Ayat Alquran

QS. Al Jumu’ah (Hari Jum’at) – surah 62 ayat 1 [QS. 62:1]

1. Apa yang ada di langit, bintang, bulan, matahari dan seluruh planet; dan apa yang ada di bumi, hewan dan tetumbuhan bertasbih kepada Allah, mengakui dan menyatakan kemahasucian Allah yang berbeda d … 62:1, 62 1, 62-1, Surah Al Jumu’ah 1, Tafsir surat AlJumuah 1, Quran Al-Jumuah 1, Al Jumuah 1, Al-Jumu’ah 1, Surah Al Jumuah ayat 1

QS. Yunus (Nabi Yunus) – surah 10 ayat 106 [QS. 10:106]

Dan jangan engkau menyembah selain Allah, sesuatu yang tidak memberi manfaat kepadamu walau kamu menyembahnya dan tidak pula memberi bencana kepadamu jika kamu tidak menyembahnya, sebab jika engkau la … 10:106, 10 106, 10-106, Surah Yunus 106, Tafsir surat Yunus 106, Quran Yunus 106, Surah Yunus ayat 106

Podcast

Hadits & Doa

Soal & Pertanyaan Agama

Pendidikan Agama Islam #17

Dalam Alquran, surah Ad-Dhuha turun setelah surah … Al-Lail Al Balad Annisa Asy-Syams Al-Fajr Benar! Kurang tepat! Surah Ad-Dhuha termasuk

Pendidikan Agama Islam #30

Di bawah ini adalah cara untuk menjadikan semangat mengamalkan ilmu dalam kehidupan kecuali … Menjauhkan diri dari pergaulan bebas Menjauhkan

Pendidikan Agama Islam #8

Berikut adalah hadits yang rusak, kecuali … Hadits Mu’allaq Hadits Syaz Hadits Mursal Hadits Daif wa Mursal Hadits Daif Benar!

Instagram