Search
Generic filters
Cari Kategori
🙏 Pilih semua
Quran
Hadits
Kamus
Podcast
Soal Agama
Artikel, Doa, dll.

Imam Ath-Thahawi

Kategori: Ulama

Imam Ath-Thahawi (239-321 H) adalah Imam, pakar penghafal hadits dari Mazhab Hanafi.
Penulis kitab akidah “Al-Aqidah Ath-Thahawiyah” yang diakui dan digunakan seluruh mazhab Ahlus Sunnah.

Nama dan Nasabnya
Dia adalah Imam Abu Ja’far Ahmad bin Muhammad bin Salamah bin Abdil Malik al-Azdy al-Mishri ath-Thahawi Al-Hanafi.
Al-Azdy adalah qabilah terbesar Arab, Dia adalah Al-Qahthani dari sisi bapaknya dan Al-Adnani dari sisi ibunya karena ibunya seorang Muzainah, yakni saudara al-Imam Al-Muzanni sahabat Imam Syafi’i.
Dan Ath-Thahawi dinasabkan pada Thaha sebuah desa di Sha’id, Al-Mishr.

Biografi
Lahir Dan Zamannya

Imam Thahawi lahir tahun 239 H. Imam ath-Thahawi adalah sezaman dengan para imam ahli Huffazh para pengarang/penyusun enam buku induk hadits (Kutubus Sittah), dan bersama-sama dengan mereka dalam riwayat hadits.

Umur dia ketika imam Bukhari wafat adalah 17 tahun, ketika imam Muslim wafat ia berumur 22 tahun, ketika imam Abu Dawud wafat ia berumur 36 tahun, ketika imam Tirmidzi wafat berumur 40 tahun dan ketika Nasa’i wafat ia berumur 64 tahun, dan ketika imam Ibnu Majah wafat ia berumur 34 tahun.
Imam Ath-Thahawi wafat pada bulan Dzul-Qa’idah tahun 321 H, dalam usia delapan puluh tahun lebih.

Bapaknya, Muhammad bin Salaamah adalah seorang cendekiawan ilmu dan bashar dalam syi’ir dan periwayatannya.
Sedangkan ibunya termasuk dalam Ash-haab asy-Syafi’i yang aktif dalam majlisnya.
Kemudian pamannya adalah Imam Al-Muzanni, salah seorang yang paling faqih dari Ash-haab asy-Syafi’i yang banyak menyebarkan ilmunya.

Sebagian besar menduga bahwa dasar kecendekiawanannya adalah di rumah, yang kemudian lebih didukung dengan adanya halaqah ilmu yang didirikan di masjid Amr bin al-‘Ash.
Menghafal al-Qur’an dari Syeikhnya, Abu Zakaria Yahya bin Muhammad bin ‘Amrus, yang diberi predikat:
“Tidak ada yang keluar darinya kecuali telah hafal al-Qur’an.”

Kemudian bertafaquh (belajar mendalami agama) pada pamannya –al-Muzanni, dan sami’a (mendengar) darinya kitab Mukhtasharnya yang bersandar pada ilmu Syafi’i dan makna-makna perkataannya.
Dan dia adalah orang pertama yang belajar tentang itu.
Ia juga menukil dari pamannya itu hadits-hadits, dan mendengar darinya periwayatan-periwayatannya dari Syafi’i tahun 252 H.

Dia juga mengalami masa kebesaran pamannya, al-Muzanni.
Pernah bertamu dengan Yunas bin Abdul A’la (264 H), Bahra bin Nashrin (267 H), Isa bin Matsrud (261 H) dan lain-lainnya.
Semuanya adalah shahabat Ibn Uyainah dari kalangan ahlu Thabaqat.

Pindah mazhab dari Syafi’i ke Hanafi

Al-Imam ath-Thahawi belajar pada pamannya sendiri Al-Muzanni dan mendengar periwayatan pamannya dari Al-Imam Asy-Syafi’i.
Tatkala dia menginjak usia 20 tahun, dia meninggalkan madzhab Al-Imam Asy-Syafi’i, dan beralih ke Imam Abu Hanifah, disebabkan beberapa faktor:

Karena dia menyaksikan bahwa pamannya banyak menelaah kitab-kitab Abu Hanifah.
Tulisan-tulisan ilmiah yang ada, yang banyak disimak para tokoh madzhab Syafi’i dan madzhab Hanafi.

Tashnifat (karangan-karangan) yang banyak dikarang oleh kedua madzhab itu yang berisi perdebatan antara kedua madzhab itu dalam beberapa masalah.
Seperti karangan al-Muzanni dengan kitabnya al-Mukhtashar yang berisi bantahan-bantahan terhadap Abu Hanifah dalam beberapa masalah.
Banyaknya halaqah ilmu yang ada di masjid Amr bin al-‘Ash tetangganya mengkondisikan dia untuk memanfaatkannya dimana di sana banyak munaqasyah (diskusi) dan adu dalil dan hujjah dari para pesertanya.

Banyak syeikh yang mengambil pendapat dari madzhab Abu Hanifah, baik dari Mesir maupun Syam dalam rangka menunaikan tugasnya sebagai qadli, seperti al-Qadli Bakar bin Qutaibah dan Ibnu Abu Imran serta Abu Khazim.
Akan tetapi perlu diketahui bahwa perpindahan madzhabnya itu tidaklah bertujuan untuk mengasingkan diri dan mengingkari madzhab yang ia tinggalkan, karena hal ini banyak terjadi di kalangan ahli ilmu ketika itu yang berpindah dari satu madzhab ke madzhab lainnya tanpa meningkari madzhab sebelumnya.

Bahkan pengikut Syafi’i yang paling terkenal sebelumnya adalah seorang yang bermadzhab Maliki, dan di antara mereka ada yang menjadi syeikhnya (gurunya) ath-Thahawi.
Tidak ada tujuan untuk menyeru pada ‘ashabiyah (fanatisme) atau taklid, tetapi yang dicari adalah dalil, kemantapan, dan hujjah yang lebih mendekati kebenaran.

Di antara guru-gurunya selain pamannya adalah, Al-Muzanni, juga Al-Qadhi Abu Ja’far Ahmad bin Imran Al-Baghdadi, Al-Qadhi Abu Khazim Abdul Hamid bin Abdul ‘Aziz al-Baghdadi, Yunus bin Abdul ‘Ala Al-Mishri dan lain-lain.

Di antara murid-muridnya adalah: Abu Bakar Ahmad bin Muhammad bin Manshur, Ahmad bin Al-Qasim bin Abdillah Al-Baghdadi yang dikenal dengan Ibnul Khasysyab Al-Hafizh, Abul Hasan Ali bin Ahmad Ath-Thahawi dan lain-lain.

Al-Imam Ath-Thahawi adalah orang berilmu yang memiliki keutamaan.
Dia menguasai sekaligus Ilmu Fikih dan Hadits, serta cabang-cabang keilmuan lainnya.
Baliau menjadi wakil dari Al-Qadhi Abu Abdillah Muhammad bin ‘Abdah, seorang qadhi di Mesir.

Ibnu Yunus memberi pernyataan tentang dia: Dia orang yang bagus hafalannya dan tepercaya, alim, jenius dan tak ada yang menggantikan dia.
Ibnul Jauzi dalam Al-Muntazham menyatakan: seorang penghafal yang tepercaya, bagus pemahamannya, alim dan jenius.
Ibnu Katsir juga menyatakan dalam Al-Bidayah wa Nihayah: Dia adalah seorang penghafal yang tepercaya sekaligus pakar penghafal hadits.

Kitab-Kitab Karyanya

Ath-Thahawi telah menyusun berbagai macam dan jenis kitab, baik dalam bidang aqidah, tafsir, hadits, fiqih, dan tarikh.
Sebagian ahli tarikh menyatakan lebih dari tiga puluh kitab.
Diantaranya sebagai berikut:

1. Syarh Ma’ani al-Atsar

2. Ikhtilaaf al-Fiqhiyah.

3. Mukhatashar ath-Thahawi.

4. Sunan asy-Syafi’i.

5. Al-Aqidah ath-Thahawiyah, kitabnya yang terbaik.

6. Naqdlu kitab al-Mudallisin li Faqih Baghdad al-Husain bin Ali bin Yazid al-Karabisi.

7. Taswiyatu baina Hadtsana wa Akhabarana.

8. Asy-Syurut ash-Shaqhir.

9. Asy-Syurut al-Ausath.

10. Asy-Syurut al-Kabir.

11. At-Tarikh al-Kabir

12. Ahkamul Qur’an.

13. Nawadirul Fiqhiyah.

14. An-Nawadir Wal Hikayaat.

15. Juz-un fi hukmi ardli Makkah.

16. Juz-un fi qismi al-fay`i wal Ghanaa-`im.

17. Ar-Raddu ‘ala Isa bin Abbaan fi KitaAbuhi alladzi sammaahu Khatha’u al-Kutub.

18. Al-Raddu ‘ala Abu Ubaid fiima Akhtha a fiihi fi KitaAbu an-Nasab.

19. Ikhtilaaf ar-Riwayaat ‘ala Madzhab al-Kuufiyiin.

20. Syarh al-Jami’ al-Kabir lil imam Muhammad bin al-Hasan asy-Syaibani.

21. Kitab al-Mahadlir wa as-Sijillaat.

22. Akhbar Abu Hanifah wa ash-haabuhu.

23. Kitab Aal-Washaya wal Faraidl.

24. Dan lain-lain.


Rujukan
^ Dikutip dari Tahdzib Syarh Ath-Thahawiyah, Penerbit Darus Shahabah Lith-Thiba’ah wan Nasyr, Bairut, Libanon
۞ Variasi nama:
Abu Ja’far at-Thahawi, Ath-Thahawi, Thahawi, Tahawi, Ath Thohawi, Thohawi
Bagi ke FB
Bagi ke TW
Bagi ke WA

Video


More Videos

Ibnu Hajar al-‘Asqalani

Siapa itu Ibnu Hajar al-‘Asqalani? Ibnu Hajar al-‘Asqalani adalah seorang ahli hadits dari mazhab Syafi’i yang terkemuka. Nama lengkapnya adalah Syihabuddin Abul Fadhl Ahmad bin Ali bin Muhammad bin Muhammad bin Ali bin Mahmud bin Ahmad bin Hajar, tetapi lebih dikenal sebagai Ibnu Hajar al-Asqalani dikarenakan kemasyhuran nenek moyangnya yang berasal da … • Imam Ibnu Hajar • Ibnu Hajar

fadilat

Apa itu fadilat? fa.di.lat kemuliaan; keluhuran; umat Islam disunatkan berdoa memohonkan fadilat untuk Nabi Muhammad; keutamaan dalam ibadah, amal, dan sebagainya; banyak hadis menguraikan fadilat puasa … •

Zaqqum

Apa itu Zaqqum? Zaqqum adalah pohon di neraka yang buahnya menjadi makanan para penghuni neraka. Menurut syariat Islam, jika pohon ini diletakkan di dunia, maka akan hancur bumi beserta isinya. Jika dimakan rasanya akan seperti kuningan yang dicairkan bahkan lebih buruk. Buah tersebut akan membakar wajah beserta organ dalam tubuh mereka. Penghuni neraka a … • Pohon Zaqqum, Zaqum

Hadits Shahih

Ayat Alquran Pilihan

Kategori: Ulama

Dan dirikanlah salat,
tunaikanlah zakat & ruku’lah beserta orang-orang yang ruku’.
QS. Al-Baqarah [2]: 43

۞ Variasi nama:
Abu Ja’far at-Thahawi, Ath-Thahawi, Thahawi, Tahawi, Ath Thohawi, Thohawi
Kategori: Ulama

Tiada suatu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir.
QS. Qaf [50]: 18

۞ Variasi nama:
Abu Ja’far at-Thahawi, Ath-Thahawi, Thahawi, Tahawi, Ath Thohawi, Thohawi
Kategori: Ulama

Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain,
dan (peliharalah) hubungan silaturrahim.
Sesungguhnya Allah selalu menjaga & mengawasi kamu.
QS. An-Nisa’ [4]: 1

۞ Variasi nama:
Abu Ja’far at-Thahawi, Ath-Thahawi, Thahawi, Tahawi, Ath Thohawi, Thohawi
Kategori: Ulama

Sungguh Kamilah yang hidupkan kembali sesuatu yang telah mati & mencatat segala amal perbuatan mereka di dunia,
lengkap dengan peninggalan-peninggalan mereka setelah kematian.
Semua itu telah Kami tetapkan dalam sebuah kitab yang jelas.
QS. Ya Sin [36]: 12

۞ Variasi nama:
Abu Ja’far at-Thahawi, Ath-Thahawi, Thahawi, Tahawi, Ath Thohawi, Thohawi

Podcast

Doa

Soal & Pertanyaan

Pendidikan Agama Islam #21

Pembukuan Alquran dilakukan pada masa khalifah … Setiap bencana dan musibah yang menimpa manusia di bumi sudah tertulis dalam kitab … Bu Nindi mempersiapkan pakaian bayi, karena bu Nindi tidak lama lagi akan melahirkan bayinya, perilaku bu Nindi termasuk meyakini … Allah Subhanahu Wa Ta`ala.Allah Subhanahu Wa Ta`ala tidak akan merubah nasib suatu kaum , sebelum kaum itu sendiri yang merubahnya, arti ayat tersebut terdapat dalam Alquran surah ar-Rad ayat … Salah satu contoh hikmah beriman kepada qada bagi siswa adalah …

Pendidikan Agama Islam #12

Masyarakat Mekkah pada awal nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam berdakwah waktu itu sedang dilanda berbagai krisis, dan yang paling menonjol adalah krisis … Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam lahir pada bulan … Nama isteri Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam selepas Khadijah ialah … Nama anak lelaki Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam yaitu … … Nama Ibu susuan Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam yaitu … …

Pendidikan Agama Islam #22

Karena rajin belajar maka Afit selalu juara dalam setiap perlombaan antar sekolah, pernyataan tersebut merupakan contoh … Takdir yang bisa diubah dinamakan … Salah satu contoh takdir muallaq (bisa diubah) adalah … Matahari berputar mengelilingi sumbunya, termasuk contoh takdir … Yang tidak termasuk cara beriman kepada qada dan qadar Allah adalah …

Kamus

akidah

Apa itu akidah? aki.dah kepercayaan dasar; keyakinan pokok … •

Kota santri

Apa itu Kota santri? Kota santri adalah istilah yang diberikan kepada kota-kota yang memiliki banyak pondok pesantren. Di Indonesia ada beberapa kota yang sering disebut sebagai kota santri, salah sa...

kecemerlangan

Apa itu kecemerlangan? ke.ce.mer.lang.an keindahan; keelokan; kegemilangan; kecerdasan ; kecemerlangan otaknya boleh diandalkan; kejayaan; sejarah kecemerlangan Islam adalah sejarah zaman Umaiah d...

Al Hasiib

Apa itu Al Hasiib? Allah itu Al-Hasib ◀ Al-Hasib adalah Yang Maha Menghitung. Artinya adalah Allah akan menghitung segala amal perbuatan kita semua dengan sedetail mungkin. &128161; Segala per...

Az-Zukhruf

Apa itu Az-Zukhruf? Surah Az-Zukhruf adalah surah ke-43 dalam Alquran. Surah ini tergolong surah makkiyah, terdiri atas 89 ayat. Dinamakan Az-Zukhruf yang berarti Perhiasan karena kata Az-Zukhruf yan...

Al-Qalam

Apa itu Al-Qalam? Surah Al-Qalam adalah surah ke-68 dalam Alquran. Surah ini tergolong surah Makkiyah, yang terdiri atas 52 ayat. Dinamakan Al Qalam’ yang berarti pena di ambil dari kata Al Qal...