Generic selectors
Exact matches only
Search in title
Search in content
Search in posts
Search in pages

Hasan al-Bashri

Kategori: Tabi'in

Al-Hasan Al-Bashri (bahasa Arab:الحسن بن أبي الحسن البصري‎ ; Abu Sa’id al-Hasan ibn Abil-Hasan Yasar al-Bashri) (Madinah, 642 – 10 Oktober 728) adalah ulama dan cendekiawan muslim yang hidup pada masa awal kekhalifahan Umayyah.

Biografi
Al-Hasan adalah Maula Al-Anshari.
Ibunya bernama Khairah, budak Ummu Salamah yang dimerdekakan, dikatakan Ibnu Sa’ad dalam kitab tabaqat Hasan adalah seorang alim yang luas dan tinggi ilmunya, tepercaya, seorang hamba yang ahli ibadah dan fasih bicaranya.
Bapaknya bernama Pirouz (kemudian dikenal sebagai Abul Hasan), yang menjadi budak pada zaman pemerintahan Khalifah Umar bin Al-Khattab.
Dari kampungnya Pirouz kemudian dibawa ke Madinah sebagai seorang tawanan.
Pirouz dan seorang perempuan dari kampungnya, diberikan kepada Ummu Salamah.
Lalu Ummu Salamah memberikan mereka berdua kepada saudara terdekat dia dan keduanya lantas menikah dengan tuan mereka dan dibebaskan.

Hasan al-Basri dilahirkan di Madinah pada tahun 21 Hijrah (642 Masehi).
Dia pernah menyusu dengan Ummu Salamah, isteri Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam Pada usia 14 bulan, Al-Hasan pindah ke kota Basrah, Irak, dan menetap di sana.
Dari sinilah Al-Hasan mulai dikenal dengan sebutan Hasan Al-Bashri.
Hasan kemudian dikategorikan sebagai seorang Tabi’in (generasi setelah sahabat).
Hasan al-Basri juga pernah berguru kepada beberapa orang sahabat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam sehingga dia muncul sebagai Ulama terkemuka dalam peradaban Islam.

Hasan Al Bashri berguru pada para sahabat Nabi, antara lain: Utsman bin Affan, Abdullah bin Abbas, Ali bin Abi Talib, Abu Musa Al-Asy’ari, Anas bin Malik, Jabir bin Abdullah and Abdullah bin Umar.
Al-Hasan menjadi guru di Basrah, (Iraq) dan mendirikan madrasah di sana.
Di antara para pengikutnya yang terkenal adalah Amr ibn Ubaid dan Wasil ibn Atha.
Dia salah seorang fuqaha yang berani berkata benar dan menyeru kepada kebenaran di hadapan para pembesar negeri dan seorang yang sukar diperoleh tolak bandingnya dalam soal ibadah.
Dia menerima hadits dari Abu Bakrah, Imran bin Husein, Jundub, Al Bajali, Muawiyah, Anas, Jabir dan meriwayatkan hadits dari beberapa sahabat diantaranya ‘Ubay bin Ka’ab, Saad bin Ubadah, Umar bin Khattab walaupun tidak bertemu dengan mereka atau tidak mendengar langsung dari mereka.
Dan kemudian hadits-haditsnya diriwayatkan oleh Jarir bin Abi Hazim, Humail At Thawil, Yazid bin Abi Maryam, Abu Al Asyhab, Sammak bin Harb, Atha bin Abi Al Saib, Hisyam bin Hasan dan lain-lain.

Hasan al-Basri meninggal dunia di Basrah, Iraq, pada hari jum’at 5 Rajab 110 Hijrah (728 Masehi), pada umur 89 tahun.

Hasan adalah pendukung kuat nilai tradisional dan cara hidup zuhud, kehidupan dunia hanyalah perjalanan untuk ke akhirat, dan kesenangan dinafikan untuk mengendalikan nafsu.
Dia merupakan tokoh sufi dalam islam .
Khutbah-khutbah dia dianggap sebagi contoh terbaik dan terawal sastra Arab.

Lahir: 642.
Wafat: 728.
Usia Wafat: 86.



Podcast

Video

Panggil Video Lainnya
Iklan


Ikuti RisalahMuslim