H.R. Bukhari: 2044 – Tentang Jual Beli Buah-Buahan

Jual beli buah-buahan?

Hadits Sahih Riwayat al-Bukhari: 2044

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا:

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى عَنْ بَيْعِ الثِّمَارِ حَتَّى يَبْدُوَ صَلاَحُهَا، نَهَى الْبَائِعَ وَالْمُبْتَاعَ.

 

Dari Abdullah ibn Umar radhiyallahu ‘anhu:

Bahwa Rasulullah ﷺ melarang jual beli buah-buahan hingga buah itu telah tampak baiknya. Beliau melarang penjual dan pembeli.

 

Pesan hadits yang disampaikan:

Larangan jual beli buah yang belum jelas jadinya, yang masih ada kemungkinan terkena hama dan penyakit. Rasulullah ﷺ melarang kedua belah pihak, yaitu penjual dan pembeli.

Beliau melarang penjual agar tidak melakukan hal yang batil dan memakan harta saudaranya, beliau juga melarang pembeli agar menjaga hartanya dan tidak membantu saudaranya melakukan hal yang batil.







Video Pembahasan

Panggil Video Lainnya





Video

Panggil Video Lainnya
Iklan


Ikuti RisalahMuslim
               



Copied!

Email: [email protected]
Made with in Yogyakarta


Ikuti RisalahMuslim