Doa Memohon Petunjuk, Ketakwaan, ‘Afaf Dan Ghina

اَللَّهُمَّ إنِّي أَسْأَلُكَ الهُدَى، وَالتُّقَى، وَالعَفَافَ، وَالغِنَى

Allaahumma innii as-alukal hudaa, wat-tuqoo, wal ‘afaaf, wal ghinaa.

Ya Allah, sesungguhnya aku mohon kepada-Mu petunjuk, ketakwaan, diberikan sifat ‘afaf dan ghina.

HR. Muslim no. 2721.

Dari Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa membaca doa: (doa di atas).”

Faedah hadits:

• Yang dimaksud dengan “al huda” adalah petunjuk dalam ilmu dan amal.
Yang dimaksud “al ‘afaf” adalah dijauhkan dari yang tidak halal dan menahan diri darinya.
Yang dimaksud “al ghina” adalah kaya hati, yaitu hati yang selalu merasa cukup dan tidak butuh pada harta yang ada di tangan orang lain.
An Nawawi –rahimahullah– mengatakan, ” ‘Afaf dan ‘iffah bermakna menjauhkan dan menahan diri dari hal yang tidak diperbolehkan. Sedangkan al ghina adalah hati yang selalu merasa cukup dan tidak butuh pada apa yang ada di sisi manusia.” (Syarh Muslim, 17/41).
• Keutamaan meminta petunjuk ilmu sekaligus amal karena yang dimaksud al huda adalah petunjuk dalam ilmu dan amal.
• Keutamaan meminta ketakwaan. Yang dimaksud takwa adalah menjalankan perintah dan menjauhi larangan Allah. Takwa diambil dari kata “wiqoyah” yang maknanya melindungi, yaitu maksudnya seseorang bisa mendapatkan perlindungan dari siksa neraka hanya dengan menjalankan setiap perintah dan menjauhi setiap larangan.
• Keutamaan meminta sifat ‘afaf atau ‘iffah yaitu agar dijauhkan dari hal-hal yang diharamkan semacam zina. Berarti doa ini mencakup meminta dijauhkan dari pandangan yang haram, dari bersentuhan yang haram, dari zina dengan kemaluan dan segala bentuk zina lainnya. Karena yang namanya zina adalah termasuk perbuatan keji.
• Keutamaan meminta pada Allah sifat al ghina yaitu dicukupkan oleh Allah dari apa yang ada di sisi manusia dengan selalu qona’ah, selalu merasa cukup ketika Allah memberinya harta sedikit atau pun banyak. Karena ingatlah bahwa kekayaan hakiki adalah hati yang selalu merasa cukup. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Kekayaan (yang hakiki) bukanlah dengan banyaknya harta. Namun kekayaan (yang hakiki) adalah hati yang selalu merasa cukup.” (HR. Bukhari no. 6446 dan Muslim no. 1051).
• Dianjurkannya merutinkan membaca doa ini.

Sumber: http://rumaysho.com/belajar-islam/amalan/3001-doa-meminta-ketakwaan-dan-sifat-qonaah.html

Bagikan ke FB
Bagikan ke TW
▪ doa hr musim 2721

Video Pembahasan

Panggil Video Lainnya

Hadits Shahih

Ayat Alquran

QS. As Sajdah (Sajdah) – surah 32 ayat 24 [QS. 32:24]

24. Dan tidak hanya menurunkan Taurat kepada Bani Israil, Kami juga jadikan di antara mereka itu pemimpin-pemimpin dan ulama-ulama yang memberi petunjuk dengan perintah dan pertolongan Kami selama mer … 32:24, 32 24, 32-24, Surah As Sajdah 24, Tafsir surat AsSajdah 24, Quran As-Sajdah 24, Surah As Sajdah ayat 24

QS. Fushshilat (Yang dijelaskan) – surah 41 ayat 22 [QS. 41:22]

22. Dan kamu benar-benar tidak dapat dan tidak mampu bersembunyi dari kesaksian yang diberikan oleh pendengaran, penglihatan, dan kulitmu terhadap diri-mu sendiri. Bahkan kamu mengira bahwa Allah Yang … 41:22, 41 22, 41-22, Surah Fushshilat 22, Tafsir surat Fushshilat 22, Quran Fushilat 22, Fusilat 22, Fussilat 22, Surah Fusilat ayat 22

Podcast

Hadits & Doa

Soal & Pertanyaan Agama

Pendidikan Agama Islam #30

Siapakah ilmuan muslim yang pertama menjadi penemu Al-Jabar? Ibnu Sina Ibnu Batutah Ibnu Miskawaih Al Khawarizmi Ibnu Kholdun Benar! Kurang

Pendidikan Agama Islam #16

Al-Lihyaniy berpendapat bahwa Alquran secara etimologi memiliki arti … Bacaan Kumpulan Menghimpun Pedoman Petunjuk Benar! Kurang tepat! Selain berisi kisah-kisah

Pendidikan Agama Islam #3

Pembatasan aurat wanita adalah … dari siku ke lutut seluruh tubuh kecuali wajah dan telapak tangan seluruh tubuh kecuali wajah

Instagram