QS. Yusuf (Nabi Yusuf) – surah 12 ayat 84 [QS. 12:84]

وَ تَوَلّٰی عَنۡہُمۡ وَ قَالَ یٰۤاَسَفٰی عَلٰی یُوۡسُفَ وَ ابۡیَضَّتۡ عَیۡنٰہُ مِنَ الۡحُزۡنِ فَہُوَ کَظِیۡمٌ
Watawalla ‘anhum waqaala yaa asafa ‘ala yuusufa waabyadh-dhat ‘ainaahu minal huzni fahuwa kazhiimun;

Dan dia (Yakub) berpaling dari mereka (anak-anaknya) seraya berkata,
“Aduhai dukacitaku terhadap Yusuf,”
dan kedua matanya menjadi putih karena sedih.
Dia diam menahan amarah (terhadap anak-anaknya).
―QS. 12:84
Topik ▪ Keingkaran dan kedurhakaan orang kafir
12:84, 12 84, 12-84, Yusuf 84, Yusuf 84, Yusuf 84
English Translation - Sahih International
And he turned away from them and said,
“Oh, my sorrow over Joseph,”
and his eyes became white from grief, for he was (of that) a suppressor.
―QS. 12:84

 

Tafsir surah Yusuf (12) ayat 84

Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. Yusuf (12) : 84. Oleh Kementrian Agama RI

Karena tidak senang menerima laporan yang disampaikan para putranya, maka Nabi Yakub berpaling dari mereka seraya berkata dengan penuh kesedihan,
“Aduhai dukacitaku terhadap Yusuf, karena aku tadinya menunggu-nunggu berita yang menggembirakan dari Mesir, tetapi kenyata-annya justru berita yang menyedihkan yang kuterima.”
Karena kesedihan yang terus-menerus dialaminya dan sering menangis, maka kedua mata Yakub menjadi putih, sehingga keadaannya seperti orang buta.
Akan tetapi, beliau tetap masih bisa menahan amarah terhadap anak-anaknya.

Menurut dunia ilmu pengetahuan, ketika seseorang menderita stres, tubuhnya bereaksi dan membangkitkan tanda bahaya, sehingga memicu terjadinya beragam reaksi biokimia di dalam tubuh:
Kadar adrenalin dalam aliran darah meningkat;
penggunaan energi dan reaksi tubuh mencapai titik tertinggi;
gula, kolesterol dan asam-asam lemak tersalurkan ke dalam aliran darah;
tekanan darah meningkat dan denyutnya mengalami percepatan.
Ketika glukosa tersalurkan ke otak, kadar kolesterol naik, dan semua ini memunculkan masalah bagi tubuh.
Mungkin hal ini pula yang dialami oleh Nabi Yaqub `alaihis salam ketika kehilangan anak yang disayanginya Nabi Yusuf `alaihis salam.

Stres yang parah, mampu mempengaruhi bahkan mengubah fungsi-fungsi normal organ tubuh.
Hal ini dapat berakibat sangat buruk.
Akibat stres, kadar adrenalin dan kortisol di dalam tubuh meningkat di atas batas normal.
Peningkatan kadar kortisol dalam rentang waktu lama berujung pada gangguan organ tubuh antara lain dapat terjadi gangguan pada pankreas.
Akibatnya timbul penyakit diabetes atau kencing manis yakni penyakit rusaknya sel-sel beta pankreas yang menghasilkan insulin, berakibat pada kadar gula darah tubuh tidak terkontrol.
Dalam banyak kasus penyakit diabetes ini dapat menimbulkan gejala katarak yakni kekeruhan pada lensa mata yang mengakibatkan pandangan kabur.
Apabila lensa menjadi keruh, maka cahaya yang masuk ke dalam mata dapat terpencar dan mengakibatkan pandangan kabur.

Para ahli kedokteran (mata) sepakat bahwa penanganan yang kurang atau tidak terkontrol dengan baik dapat menyebabkan kebutaan pada penderita penyakit ini.
Gejala utama katarak adalah penglihatan kabur, daya penglihatan berkurang secara progresif, adanya selaput tipis yang menghalangi pandangan, sangat silau jika berada di bawah cahaya yang terang.
Pada perkembangan selanjutnya penglihatan semakin memburuk, pupil akan tampak berwarna putih (ada putih-putih pada hitam mata)

Dewasa ini penyakit
“mata putih”
(katarak) ini dapat disembuhkan terutama dengan semakin majunya teknologi kedokteran saat ini atau karena kadar gula dalam darah dapat dikontrol dengan baik.

Berbeda tentunya dengan Nabi Yaqub `alaihis salam yang kesembuhannya berlangsung secara cepat, mungkin karena mukjizat bagi seorang Nabi atau bisa juga sebagai buah dari
“kesabarannya”.
Maha Suci Allah yang Maha Mengetahui dan Maha Penyembuh.











12:84, 12 84, 12-84, Yusuf 84, tafsir surat Yusuf 84, Yusuf 84



Iklan



Ikuti RisalahMuslim
               






Masukan & saran kirim ke email:
[email protected]

Made with in Yogyakarta