Search
Exact matches only
Cari di judul
Cari di Arti & Tafsir
Search in comments
Search in excerpt
Filter by Custom Post Type
Filter berdasar surah
Pilih atau Semua
Abasa
Ad Dukhaan
Adh Dhuhaaa
Adz Dzaariyaat
Al 'Alaq
Al 'Ashr
Al A'laa
Al A'raaf
Al Aadiyaat
Al Ahqaaf
Al Ahzab
Al An 'aam
Al Anbiyaa
Al Anfaal
Al Ankabut
Al Balad
Al Baqarah
Al Bayyinah
Al Buruuj
Al Fajr
Al Falaq
Al Fath
Al Fatihah
Al Fiil
Al Furqaan
Al Ghaasyiyah
Al Haaqqah
Al Hadid
Al Hajj
Al Hasyr
Al Hijr
Al Hujurat
Al Humazah
Al Ikhlas
Al Infithar
Al Insaan
Al Insyiqaaq
Al Israa
Al Jaatsiyah
Al Jinn
Al Jumu'ah
Al Kaafiruun
Al Kahfi
Al Kautsar
Al Lahab
Al Lail
Al Ma'aarij
Al Maa'idah
Al Maa'un
Al Mu'min
Al Mu'minuun
Al Muddatstsir
Al Mujaadilah
Al Mulk
Al Mumtahanah
Al Munafiquun
Al Mursalat
Al Muthaffifin
Al Muzzammil
Al Qaari'ah
Al Qadr
Al Qalam
Al Qamar
Al Qashash
Al Qiyaamah
Al Waaqi'ah
Al Zalzalah
Alam Nasyrah
Ali Imran
An Naazi'at
An Nabaa
An Nahl
An Najm
An Naml
An Nas
An Nashr
An Nisaa'
An Nuur
Ar Ra'd
Ar Rahmaan
Ar Rum
As Sajdah
Ash Shaff
Ash Shaffaat
Asy Shyuura
Asy Syams
Asy Syu'araa
At Taghaabun
At Tahrim
At Takaatsur
At Takwir
At Taubah
At Tin
Ath Thaariq
Ath Thalaaq
Ath Thuur
Az Zukhruf
Az Zumar
Faathir
Fushshilat
Hud
Ibrahim
Luqman
Maryam
Muhammad
Nuh
Qaaf
Quraisy
Saba
Shaad
Thaa Haa
Yaa Siin
Yunus
Yusuf

💡 Ketik [nomer surah]-[nomer ayat], contoh: 2-255 atau albaqarah 255 atau ke www.risalahmuslim.id/2-255

Yusuf

Yusuf (Nabi Yusuf) surah 12 ayat 3


نَحۡنُ نَقُصُّ عَلَیۡکَ اَحۡسَنَ الۡقَصَصِ بِمَاۤ اَوۡحَیۡنَاۤ اِلَیۡکَ ہٰذَا الۡقُرۡاٰنَ ٭ۖ وَ اِنۡ کُنۡتَ مِنۡ قَبۡلِہٖ لَمِنَ الۡغٰفِلِیۡنَ
Nahnu naqush-shu ‘alaika ahsanal qashashi bimaa auhainaa ilaika hadzaal quraana wa-in kunta min qablihi laminal ghaafiliin(a);

Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik dengan mewahyukan Al Quran ini kepadamu, dan sesungguhnya kamu sebelum (Kami mewahyukan)nya adalah termasuk orang-orang yang belum mengetahui.
―QS. 12:3
Topik ▪ Keutamaan Al Qur’an ▪ Keutamaan kalam Allah ▪ Mempersiapkan diri menghadapi hari kiamat
12:3, 12 3, 12-3, Yusuf 3, Yusuf 3, Yusuf 3
Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. Yusuf (12) : 3. Oleh Kementrian Agama RI

Pada ayat ini Allah mengkhususkan firman-Nya kepada Nabi Muhammad ﷺ.
dan tentu saja untuk diperhatikan oleh orang Arab dan umat manusia seluruhnya.
Para mufassirin mengatakan bahwa surat Yusuf ini adalah salah satu di antara surat-surat dalam Alquran yang diturunkan untuk menghibur dan menggembirakan hati Nabi Muhammad ﷺ.
di kala beliau menderita tekanan-tekanan yang berat dari kaum Quraisy berupa cemoohan, hinaan, kekerasan sehingga beliau terpaksa hijrah bersama Abu Bakar ke Madinah.
Memang demikianlah halnya karena kisah Nabi Yusuf ini adalah suatu kisah yang menarik sekali, dikisahkan dengan cara terperinci tiap babak mengandung hikmah yang dalam dan pelajaran yang besar manfaatnya bagi orang yang memperhatikannya apalagi bila dilihat dari segi keindahan susunan bahasanya dan isi ceritanya yang belum dikenal seluruhnya baik oleh Nabi Muhammad ﷺ.
sendiri maupun oleh kaum Quraisy dan orang Arab pada umumnya.

Kisah ini selain menceritakan keadaan Nabi Yakub as.
beserta anak-anaknya yang masih hidup dengan cara kehidupan orang-orang Badui, menceritakan pula bagaimana kehidupan dalam masyarakat yang telah maju dan berkebudayaan tinggi, bagaimana kehidupan golongan atas para penguasa yang penuh dengan kemewahan dan kesenangan dan bagaimana pula cara mereka mengendalikan pemerintahan dan mengatur perekonomian negara.
Benarlah firman Allah yang mengatakan bahwa kisah Nabi Yusuf as.
yang akan dikisahkan berikut ini yang baik dan menarik, kisah yang paling indah.

Yusuf (12) ayat 3 - dibacakan oleh Shaykh Mishari Alafasy Yusuf (12) ayat 3 - dibacakan oleh Syaikh Sa'ad Al-Ghamidi Yusuf (12) ayat 3 - dibacakan oleh Syaikh Muhammad Ayyub

Tafsir al-Misbah
Oleh Muhammad Quraish Shihab:

Kami menyampaikan kepadamu, Muhammad, kisah yang paling baik dengan cara mewahyukan kitab suci Al Quran ini kepadamu.
Sebelum menerima wahyu itu kamu termasuk orang-orang yang belum mengetahui isinya dan yang mengandung nasihat-nasihat dan ayat-ayat yang jelas.

Tafsir al-Jalalain
Oleh Jalaluddin al-Mahalli & Jalaluddin as-Suyuthi:

(Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik dengan mewahyukan) melalui apa yang Kami wahyukan (Alquran ini kepadamu dan sesungguhnya) lafal in merupakan takhfif daripada lafal inna (kamu sebelumnya adalah termasuk orang-orang yang belum mengetahui).

Tafsir al-Muyassar
Oleh tim Mujamma’ Raja Fahd arahan Syaikh al-Allamah Dr. Shalih bin Muhammad Alu asy-Syaikh:

Kami menceritakan kepadamu (wahai Rasul) kisah yang paling baik, dengan mewahyukan al-Qur'an ini kepadamu, karena sebelum diturunkannya al-Qur'an ini, kamu termasuk orang-orang yang melupakan cerita ini, bahkan tidak mengetahui sedikitpun tentangnya.

Tafsir Ibnu Katsir
Oleh Ismail bin Umar Al-Quraisyi bin Katsir Al-Bashri Ad-Dimasyqi:

Yakni dengan perantaraan penurunan Kami akan Al-Qur'an ini kepadamu.

Di dalam sebuah hadis disebutkan penyebab turunnya ayat ini yang diriwayatkan oleh Ibnu Jarir.
Disebutkan bahwa telah menceritakan kepadaku Nasr ibnu Abdur Rahman Al-Audi, telah menceritakan kepada kami Hakam Ar-Razi, dari Ayyub, dari Amr (yakni Ibnu Qais Al-Mala-i), dari Ibnu Abbas yang menceritakan bahwa para sahabat pernah berkata, "Wahai Rasulullah, alangkah baiknya seandainya engkau menceritakan kisah-kisah kepada kami." Maka turunlah firman-Nya:

Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik.

Ibnu Jarir meriwayatkannya pula melalui jalur lain, dari Amr ibnu Qais secara mursal.

Ibnu Jarir mengatakan pula, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Sa'id Al-Qattan, telah menceritakan kepada kami Amr ibnu Muhammad, telah menceritakan kepada kami Khalid As-Saffar, dari Amr ibnu Qais, dari Amr ibnu Murrah, dari Mus'ab ibnu Sa'd, dari ayahnya yang mengatakan bahwa diturunkan kepada Nabi ﷺ wahyu selama beberapa masa, dan Nabi ﷺ langsung membacakannya kepada mereka (para sahabat).
Maka para sahabat berkata, "Wahai Rasulullah, alangkah baiknya seandainya engkau bercerita tentang kisah-kisah kepada kami." Maka Allah subhanahu wa ta'ala.
menurunkan firman-Nya: Alif Lam Ra.
Ini adalah ayat-ayat Kitab (Al-Qur'an) yang nyata (dari Allah).
(Yusuf:1) Sampai dengan firman-Nya: agar kalian memahaminya.
(Yusuf:2) Kemudian Rasulullah ﷺ membacakannya kepada mereka selama beberapa masa.
Maka mereka berkata, "Wahai Rasulullah, alangkah baiknya seandainya engkau bercerita kepada kami." Kemudian Allah subhanahu wa ta'ala.
menurunkan firman-Nya: Allah telah menurunkan perkataan yang paling baik.
(Az Zumar:23), hingga akhir ayat.
Lalu Ibnu Jarir menceritakan hadis ini hingga selesai.

Imam Hakim meriwayatkannya melalui hadis Ishaq ibnu Rahawaih, dari Amr ibnu Muhammad Al-Qurasyi Al-Minqari dengan sanad yang sama.

Ibnu Jarir meriwayatkannya berikut sanadnya melalui Al-Mas'udi, dari Aun ibnu Abdullah yang mengatakan bahwa sahabat-sahabat Rasulullah ﷺ merasa bosan, lalu mereka berkata, "Wahai Rasulullah, berceritalah kepada kami." Maka Allah subhanahu wa ta'ala.
menurunkan firman-Nya: Allah telah menurunkan perkataan yang paling baik.
(Az Zumar:23) Kemudian mereka merasa bosan lagi untuk kedua kalinya, maka mereka berkata, "Wahai Rasulullah, ceritakanlah kepada kami suatu kisah selain hukum-hukum Al-Qur'an." Maka Allah menurunkan firman-Nya: Alif Lam Ra.
Ini adalah ayat-ayat Kitab (Al-Qur’an) yang nyata (dari Allah).
Sesungguhnya Kami menurunkannya berupa Al-Qur’an dengan berbahasa Arab, agar kalian memahaminya.
Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik.
(Yusuf:1-3), hingga akhir ayat.

Mereka bermaksud sesuatu yang berupa kisah, maka Allah menunjukkan kepada mereka kisah yang paling baik, dan mereka bermaksud suatu cerita, maka Allah menunjukkan mereka kepada cerita yang paling baik.

Sehubungan dengan makna ayat ini yang mengandung pujian terhadap Al-Qur'an —yang menyatakan bahwa Al-Qur'an sudah merupakan suatu kecukupan, tanpa memerlukan yang lainnya— maka kami ketengahkan hadis-hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad.

Disebutkan bahwa telah menceritakan kepada kami Syuraih ibnun Nu'man, telah menceritakan kepada kami Hasyim, telah menceritakan kepada kami Mujalid, dari Asy-Sya'bi, dari Jabir ibnu Abdullah, bahwa Umar ibnul Khattab datang kepada Nabi ﷺ dengan membawa sebuah kitab yang ia peroleh dari salah seorang Ahli Kitab.
Lalu Umar membacakannya kepada Nabi ﷺ Nabi ﷺ marah dan bersabda:

Hai Ibnul Khattab, apakah engkau merasa bimbang terhadapnya?
Demi Tuhan yang jiwaku berada di dalam genggaman kekuasaan­nya, sesungguhnya aku menyampaikannya kepada kalian dalam keadaan putih bersih.
Jangan sekali-kali kalian menanyakan kepada mereka (Ahli Kitab) tentang sesuatu, lalu mereka menceritakannya kepada kalian dengan benar, dan kalian pasti akan mendusta­kannya, atau dengan secara batil, dan kalian pasti akan membenarkannya.
Demi Tuhan yang jiwaku berada di dalam genggaman kekuasaan-Nya, seandainya Musa masih hidup, maka tiada jalan lain baginya melainkan mengikutiku.

Imam Ahmad mengatakan bahwa telah menceritakan kepada kami Abdur Razzaq, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Jabir, dari Asy-Sya'bi, dari Abdullah ibnu Sabit yang mengatakan bahwa Umar datang kepada Rasulullah ﷺ, lalu berkata, "Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku pernah bersua dengan seorang saudaraku dari kalangan Bani Quraizah, lalu ia menuliskan buatku sejumlah kisah dari kitab Taurat, apakah boleh aku memaparkannya kepadamu?"
Wajah Rasulullah ﷺ berubah.
Abdullah ibnu Sabit berkata kepada Umar, "Tidakkah engkau melihat perubahan pada roman muka Rasulullah?"
Umar berkata, "Kami rela kepada Allah sebagai Tuhan kami, Islam sebagai agama kami, dan Muhammad sebagai rasul kami." Maka wajah Rasulullah ﷺ kembali seperti biasanya (tidak marah), lalu beliau ﷺ bersabda:

Demi Tuhan yang jiwa Muhammad ini berada di dalam geng­gaman kekuasaan-Nya, seandainya Musa masih berada di antara kalian, lalu kalian mengikutinya dan meninggalkan aku, niscaya kalian sesat.
Sesungguhnya kalian adalah umat bagianku, dan aku adalah nabi bagian kalian.

Al-Hafiz Abu Ya'la Al-Mausuli mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abdul Gaffar ibnu Abdullah ibnuz Zubair, telah menceritakan kepada kami Ali ibnu Mishar, dari Abdur Rahman ibnu Ishaq, dari Khalifah ibnu Qais.
dari Khalid ibnu Urfutahyang mengatakan.”Ketika aku sedang duduk dengan Khalifah Umar, tiba-tiba datanglah seorang lelaki dari kalangan Bani Abdul Qais yang bertempat tinggal di As-Sus.
Maka Umar berkata kepadanya, 'Apakah engkau pun adalah Fulan ibnu Fulan Al-Abdi?' Lelaki itu menjawab, 'Ya.' Umar bertanya, 'Apakah engkau yang bertempat tinggal di As-Sus?' Lelaki itu menjawab, 'Ya.' Maka Umar memukulnya dengan gagang tombak yang ada di tangannya, sehingga lelaki itu bertanya, 'Apakah salahku, hai Amirul Mu’minin?' Umar berkata kepadanya, 'Duduklah kamu!' Maka lelaki itu duduk, dan Umar membacakan kepadanya firman Allah subhanahu wa ta'ala.
berikut, yaitu: 'Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
Alif Lam Ra..
Ini adalah ayat-ayat Kitab (Al-Qur'an) yang nyata (dari Allah).
Sesungguhnya Kami menurunkannya berupa Al-Qur’an dengan berbahasa Arab agar kalian memahaminya.
Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik.' (Yusuf:1-3) Sampai dengan firman-Nya: 'termasuk orang-orang yang belum mengetahui.' (Yusuf:3) Umar membacakan ayat-ayat tersebut kepada lelaki itu sebanyak tiga kali dan memukulnya sebanyak tiga kali pula.
Maka lelaki itu bertanya, 'Hai Amirul Mu’minin, apakah salahku?' Umar menjawab, 'Engkau adalah orang yang telah menyalin kitab (nabi) Danial.' Lelaki itu berkata, 'Perintahkanlah kepadaku apa yang engkau inginkan, maka aku akan melakukannya.' Umar berkata, "Pergilah dan hapuslah salinan itu dengan arang dan kain wol putih.
Kemudian janganlah kamu baca lagi, jangan pula kamu membacakannya kepada seseorang.
Jika sampai kepadaku suatu berita tentang kamu bahwa kamu membacanya atau membaca­kannya kepada orang lain, niscaya aku benar-benar akan menimpakan hukuman yang berat kepadamu." Kemudian Umar berkata, 'Duduklah!' Maka lelaki itu duduk di hadapannya.
Setelah itu Umar pergi dan menyalin sebuah kitab dari sebagian Ahli Kitab.
Kemudian ia datang menghadap kepada Rasulullah ﷺ seraya membawa kitab salinan itu.
Maka Rasulullah ﷺ bertanya kepadanya, 'Hai Umar, apakah yang kamu pegang itu?' Umar menjawab, 'Wahai Rasulullah, ini adalah sebuah kitab yang aku salin untuk menambah pengetahuanku selain dari ilmu yang telah ada pada kami.' Rasulullah ﷺ marah sehingga kedua pelipisnya tampak memerah, lalu diserukan azan untuk salat berjamaah.
Maka orang-orang Ansar berkata, 'Nabi kalian sedang marah.' Maka mereka bergegas datang seraya membawa senjatanya masing-masing, lalu berkumpul di hadapan mimbar Rasulullah ﷺ Lalu Rasulullah ﷺ bersabda, 'Hai manusia, sesungguhnya aku telah dianugerahi Jawami'ul Kalim dan semua penutupnya, yang semuanya itu diberikan khusus kepadaku.
Dan sesungguhnya aku menyampaikannya kepada kalian dalam keadaan putih bersih, maka janganlah kalian bimbang, janganlah pula kalian teperdaya oleh orang-orang yang bimbang.' Umar berkata bahwa lalu ia berdiri dan berkata, 'Aku rela Allah sebagai Tuhan (ku), Islam sebagai agama (ku), dan engkau sebagai rasul (ku).' Setelah itu Rasulullah ﷺ turun dari mimbarnya."

Imam Ibnu Abu Hatim telah meriwayatkannya secara ringkas di dalam kitab Tafsir-nya melalui hadis Abdur Rahman ibnu Ishaq dengan sanad yang sama.
Tetapi bila ditinjau dari jalur ini, hadis ini berpredikat garib, karena Abdur Rahman ibnu Ishaq yang terkenal dengan nama julukan Abu Syaibah Al-Wasiti dinilai daif oleh kalangan ahli hadis, demikian pula gurunya.

Imam Bukhari mengatakan bahwa hadis yang diriwayatkan oleh Abdur Rahman ibnu Ishaq tidak sahih.

Menurut kami, hadis ini mempunyai syahid (bukti) yang memper­kuatnya yang diriwayatkan melalui jalur lain.

Untuk itu, Al-Hafiz Abu Bakar (yaitu Ahmad ibnu Ibrahim Al-Ismaili) mengatakan bahwa telah menceritakan kepadaku Al-Hasan ibnu Sufyan, telah menceritakan kepada kami Ya'qub ibnu Sufyan, telah menceritakan kepada kami Ishaq ibnu Ibrahim ibnul Ala Az-Zubaidi, telah menceritakan kepadaku Amr ibnul Haris, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Salim Al-Asy'ari, dari Az-Zubaidi, telah menceritakan kepada kami Salim ibnu Amir, Jubair ibnu Nafir pernah menceritakan kepada mereka bahwa pernah ada dua orang lelaki di Himsa di masa pemerintahan Khalifah Umar, kemudian kedua lelaki itu menjadi delegasi kaumnya di antara delegasi penduduk Himsa lainnya.
Keduanya telah menyalin sebuah kitab yang terdiri atas lembaran-lembaran kulit dari orang-orang Yahudi.
Maka keduanya membawa serta kitabnya itu untuk meminta fatwa kepada Amirul Mu’minin tentang kitab tersebut.
Mereka berniat, "Jika Amirul Mu’minin suka kami melakukannya, maka kami akan bertambah rajin menyalinnya, dan jika Amirul Mu’minin melarang kami menyalinnya, maka kami akan membuangnya." Ketika kedua lelaki itu tiba di hadapan Amirul Mu’minin, maka keduanya mengatakan, "Sesungguhnya kami berada di negeri kaum Ahli Kitab.
Dan sesungguhnya kami sering mendengar suatu kalam dari mereka yang membuat bulu kuduk kami merinding karenanya.
Bolehkah kami mengambil kalam itu, ataukah kami harus meninggalkannya?"
Umar bertanya, "Apakah kamu berdua telah menulis sendiri sesuatu dari kalam itu?"
Keduanya menjawab, "Tidak." Umar berkata bahwa ia akan menceritakan kepada keduanya suatu hadis.
Umar mengatakan, di masa Nabi ﷺ masih hidup ia pergi menuju tanah Khaibar, lalu bersua dengan seorang Yahudi yang mengucapkan suatu kalam yang membuatnya kagum.
Umar berkata, "Apakah engkau mau menuliskan apa yang telah kamu katakan itu buatku?"
Lelaki Yahudi itu menjawab, "Ya." Maka aku (Umar) mengambil lembaran kulit, dan lelaki Yahudi itu menuliskannya buatku, sehingga tiada yang tersisa dari kulit itu melainkan dipenuhinya sampai ke kulit bagian kaki dari kulit tersebut.
Umar mengatakan, "Setelah aku kembali, aku berkata kepada diriku sendiri bahwa aku akan menceritakannya kepada Nabi ﷺ dan mudah-mudahan Nabi ﷺ menyuruhku untuk mendatangkannya.
Pada awal mulanya aku pergi untuk mencari berita dengan harapan mudah-mudahan aku dapat mendatangkan sesuatu yang membuat hati Rasulullah ﷺ suka.
Ketika aku tiba di hadapannya, beliau bersabda, "Duduklah dan bacakanlah kepadaku!' Maka aku membacakannya selama sesaat kepada beliau.
Ketika aku pandang wajah Rasulullah ﷺ, ternyata roman wajahnya telah berubah memerah: lalu aku menjadi gemetar karena takut, sehingga aku tidak mampu membacakannya lagi barang satu huruf pun.
Setelah beliau melihat keadaanku, maka beliau mengambilnya dan memeriksanya tulisan demi tulisan, lalu beliau hapus dengan ludahnya.
Setelah itu beliau bersabda, 'Janganlah kalian mengikuti jejak mereka, karena sesungguhnya mereka (Ahli Kitab) telah ragu dan benar-benar menjadi orang-orang yang ragu.’ Sehingga seluruh huruf yang tertera pada kulit itu semuanya terhapus." Umar berkata, 'Seandainya aku mengetahui bahwa kalian berdua menulis sesuatu dari kitab itu, niscaya aku akan menimpakan hukuman kepada kalian sebagai pelajaran bagi umat ini." Keduanya berkata, "Demi Allah, kami sama sekali tidak menulis sesuatu pun dari kitab itu." Kemudian keduanya keluar dan membawa lembaran kulitnya itu, lalu keduanya menggali tanah dengan galian yang sangat dalam, kemudian lembaran-lembaran itu dikuburkannya.
Demikianlah kisah yang paling akhir menyangkut tentang tulisan tersebut pada kami.

Hal yang sama telah diriwayatkan oleh As-Sauri, dari Jabir ibnu Yazid Al-Ju'fi, dari Asy-Sya'bi, dari Abdullah ibnu Sabit Al-Ansari, dari Umar ibnul Khattab dengan lafaz yang semisal.

Imam Abu Daud telah meriwayatkannya di dalam kitab Marasil-nya melalui hadis Abu Qilabah, dari Umar dengan sanad yang semisal.

Asbabun Nuzul
Sebab-Sebab Diturunkannya Surah Yusuf (12) Ayat 3

Diriwayatkan oleh al-Hakim dan lain-lain, yang bersumber dari Sa’d bin Abi Waqash bahwa setelah sekian lama turun ayat al-Qur’an kepada Nabi ﷺ dan dibacakannya kepada para Shahabat, mereka berkata: “Ya Rasulullah, bagaimana jika tuan bercerita kepada kami?” Maka Allah menurunkan, allaahu nazzala ahsanal hadiits..(Allah menurunkan perkataan yang paling baik) sampai akhir ayat (az-Zummar: 23), yang menegaskan bahwa Allah telah menurunkan sebaik-baik cerita.
Menurut Ibnu abi Hatim, para shahabat berkata lagi: “Ya Rasulullah, bagaimana jika tuan mengingatkan kami?” Maka Allah menurunkan ayat ini (al-Hadid: 16), yang mengingatkan banyaknya ayat yang telah diturunkan Allah agar mereka menundukkan diri kepada-Nya.

Diriwayatkan oleh Ibnu Jarir yang bersumber dari Ibnu ‘Abbas dan diriwayatkan pula oleh Ibnu Marduwaih yang bersumber dari Ibnu Mas’ud bahwa para shahabat berkata: “Ya Rasulullah, bagaimana jika tuan mengisahkan sesuatu kepada kami?” Maka Allah menurunkan ayat ini (Yusuf: 3) yang menegaskan bahwa di dalam al-Qur’an sudah terdapat kisah-kisah yang baik sebagai teladan bagi kaum Mukminin.

Sumber : Asbabun Nuzul-K.H.Q.Shaleh – H.A.A Dahlan dkk.

Informasi Surah Yusuf (يوسف)
Surat Yusuf ini terdiri atas 111 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah karena diturunkan di Mekah sebelum hijrah.

Surat ini dinamakan surat Yusuf adalah karena titik berat dari isinya mengenai riwayat Nabi Yusuf 'alaihis salam Riwayat tersebut salah satu di antara cerita-cerita ghaib yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad ﷺ sebagai mu'jizat bagi beliau, sedang beliau sebelum diturunkan surat ini tidak mengetahuinya.
Menurut riwayat Al Baihaqi dalam kitab "Ad Dalail" bahwa segolongan orang Yahudi masuk agama lslam sesudah mereka mendengar cerita Yusuf 'alaihis salam ini, karena sesuai dengan cerita-cerita yang mereka ketahui.

Dari cerita Yusuf 'alaihis salam ini, Nabi Muhammad ﷺ mengambil pelajaran-pelajaran yang banyak dan merupakan penghibur terhadap beliau dalam menjalankan tugasnya.

Keimanan:

Kenabian Yusuf a.s. dan mu'jizat-mu'jizatnya
ketentuan yang berhubungan de­ngan keagamaan adalah hak Allah semata-mata
qadha Allah tak dapat dirobah
para rasul semuanya laki-laki.

Hukum:

Keharusan merahasiakan sesuatu untuk menghindari fitnah
barang dan anak te­muan wajib dipungut tidak boleh dibiarkan
boleh melakukah helah yang tidak merugikan orang lain untuk memperoleh sesuatu kemaslahatan.

Kisah:

Riwayat Nabi Yusuf a.s. bersaudara dengan orang tua mereka Ya'qub a.s.

Lain-lain:

Beberapa dari sifat dan tauladan yang mulia yang dapat diambil dari cerita Yusuf a.s
persamaan antara agama para nabi-nabi iala tauhid


Gambar Kutipan Surah Yusuf Ayat 3 *beta

Surah Yusuf Ayat 3



Statistik
  • Rating RisalahMuslim

Surah Yusuf

Surah Yusuf (bahasa Arab:يسوف, Yūsuf, "Nabi Yusuf") adalah surah ke-12 dalam Al-Qur'an.
Surah ini terdiri atas 111 ayat dan termasuk golongan surah Makkiyah.
Surah ini dinamakan surah Yusuf adalah karena titik berat dari isinya mengenai riwayat Nabi Yusuf.
Riwayat tersebut salah satu di antara cerita-cerita gaib yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad sebagai mukjizat bagi dia, sedang dia sebelum diturunkan surah ini tidak mengetahuinya.
Dari cerita Yusuf ini, Nabi Muhammad mengambil pelajaran-pelajaran yang banyak dan merupakan penghibur terhadap dia dalam menjalankan tugasnya.
Menurut riwayat Al Baihaqi dalam kitab Ad-Dalail bahwa segolongan orang Yahudi masuk agama Islam sesudah mereka mendengar cerita Yusuf ini, karena sesuai dengan cerita-cerita yang mereka ketahui.

Nomor Surah 12
Nama Surah Yusuf
Arab يوسف
Arti Nabi Yusuf
Nama lain Ahsan Al-Qashash (Sebaik-baik Kisah)
Tempat Turun Mekkah
Urutan Wahyu 53
Juz Juz 12 (ayat 1-52),
juz 13 (ayat 53-111)
Jumlah ruku' 0
Jumlah ayat 111
Jumlah kata 1795
Jumlah huruf 7305
Surah sebelumnya Surah Hud
Surah selanjutnya Surah Ar-Ra’d
4.6
Rating Pembaca: 4.8 (10 votes)
Sending







✔ surah yusup ayat 3

Anda perlu login mengelola Bookmark.

📖 Lihat Semua Bookmark-ku