QS. Hud (Nabi Hud) – surah 11 ayat 75 [QS. 11:75]

اِنَّ اِبۡرٰہِیۡمَ لَحَلِیۡمٌ اَوَّاہٌ مُّنِیۡبٌ
Inna ibraahiima lahaliimun au-waahun muniibun;

Sesungguhnya Ibrahim itu benar-benar seorang yang penyantun lagi penghiba dan suka kembali kepada Allah.
―QS. 11:75
Topik ▪ Kasih sayang Allah yang luas
11:75, 11 75, 11-75, Hud 75, Hud 75, Hud 75

Tafsir surah Hud (11) ayat 75

Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. Hud (11) : 75. Oleh Kementrian Agama RI

Demikianlah rasa santun dan kasih sayang seorang Nabi terhadap umat manusia, terutama Nabi Ibrahim ‘alaihis salam yang dalam keadaan gembira dan bahagia ia akan memperoleh keinginan dan idaman hatinya yang telah lama dicita-citakannya, yaitu seorang anak laki-laki bernama Ishak dari istri pertama.
Di dalam keadaan demikian, biasanya orang lupa akan segala-galanya, tetapi ia tidak melupakan nasib kaum Lut yang didengarnya bahwa mereka akan dibinasakan dan ia mohon kepada Tuhannya agar mereka diselamatkan dengan mengemukakan alasan dan harapan agar permohonannya itu dikabulkan.
Sesungguhnya Nabi Ibrahim memang benar seorang yang penyantun dan menaruh iba (kasihan) terhadap orang yang ditimpa kemalangan dan selalu berserah diri ke Tuhannya.

Tafsir al-Misbah
Oleh Muhammad Quraish Shihab:

Ibrahim adalah seorang yang sangat penyabar.
Ia tidak menyukai suatu azab disegerakan, sering merasa iba melihat orang lain tertimpa musibah dan selalu bertobat dengan melakukan sesuatu yang disukai dan diridai oleh Allah.
Kelembutan dan kasih sayangnya itulah yang mendorongnya untuk mengajukan keberatan kepada para malaikat dengan harapan kaum Nabi Luth tidak ditimpa azab Allah dan mereka dapat bertobat kepada-Nya.

Tafsir al-Jalalain
Oleh Jalaluddin al-Mahalli & Jalaluddin as-Suyuthi:

(Sesungguhnya Ibrahim itu benar-benar penyantun) sangat sabar (lagi penghiba dan suka kembali kepada Allah) banyak istighfarnya atau ia banyak mengucapkan kalimat innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji`uuna.

Maka Nabi Ibrahim berkata kepada para malaikat itu, “Apakah kalian akan membinasakan suatu kota yang di dalamnya terdapat tiga ratus orang beriman?”
Para malaikat menjawab, “Tidak.” Ia kembali bertanya, “Apakah kalian akan membinasakan suatu kota yang di dalamnya terdapat dua ratus orang yang beriman?”
Para malaikat menjawab, “Tidak.” Ia bertanya lagi, “Apakah kalian akan membinasakan suatu kota yang di dalamnya terdapat empat puluh orang yang beriman.” Para malaikat menjawab, “Tidak.” Ia kembali bertanya, “Apakah kalian akan membinasakan suatu kota yang di dalamnya terdapat empat belas orang yang beriman?”
Mereka menjawab, “Tidak.” Nabi Ibrahim kembali bertanya, “Bagaimana pendapat kalian jika di dalam sebuah kota terdapat hanya seorang yang beriman?”
Mereka menjawab, “Tidak pula.” Maka Nabi Ibrahim berkata kepada mereka, “Sesungguhnya di dalam kota tersebut terdapat Nabi Luth.” Mereka menjawab, “Kami lebih mengetahui tentang orang-orang beriman yang terdapat di dalamnya

Tafsir al-Muyassar
Oleh tim Mujamma’ Raja Fahd arahan Syaikh al-Allamah Dr. Shalih bin Muhammad Alu asy-Syaikh:

Sesungguhnya Ibrahim itu sangat penyantun, tidak suka penyegeraan siksa (kepada suatu kaum).
Dia pun begitu amat rendah hati kepada Allah dan selalu berdoa kepada-Nya.
Dia senantiasa bertaubat dan menyerahkan segala urusan kepada Allah.

Tafsir Ibnu Katsir
Oleh Ismail bin Umar Al-Quraisyi bin Katsir Al-Bashri Ad-Dimasyqi:

Firman Allah subhanahu wa ta’ala.:

Sesungguhnya Ibrahim itu benar-benar seorang yang penyantun lagi penghiba dan suka kembali kepada Allah.

Ayat ini memuji Nabi Ibrahim karena sifat-sifat baik yang dimilikinya.
Tafsir mengenainya telah disebutkan jauh sebelum ini.


Informasi Surah Hud (هود)
Surat Huud termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, terdiri dari 123 ayat diturunkan sesudah surat Yunus.
Surat ini dinamai surat Hud karena ada hubungan dengan terdapatnya kisah Nabi Hud ‘alaihis salam dan kaumnya, dalam surat ini terdapat juga kisah-kisah Nabi yang lain, seperti kisah Nuh ‘alaihis salam, Shaleh ‘alaihis salam, Ibrahim ‘alaihis salam, Luth ‘alaihis salam, Syu’aib ‘alaihis salam.
dan Musa ‘alaihis salam

Keimanan:

adanya ‘Arsy Allah
kejadian alam dalam 6 pase
adanya golongan-golongan manusia di hari kiamat.

Hukum:

agama membolehkan menikmati yang baik-baik dan memakai perhiasan asal tidak berlebih-lebihan
tidak boleh berlaku sombong
tidak boleh mendo’a atau mengha­rapkan sesuatu yang tidak mungkin menurut sunnah Allah.

Kisah:

Kisah Nuh a.s. dan kaumnya
kisah Huud a.s. dan kaumnya
kisah Shaleh a.s. dan kaumnya
kisah Ibrahim a.s. dan kaumnya
kisah Syuaib a.s. dan kaumnya
kisah Luth a.s. dan kaumnya
kisah Musa a.s, dan kaumnya.

Lain-lain:

Pelajaran-pelajaran yang diambil dari kisah-kisah para nabi
air sumber segala ke­hidupan
sembahyang itu memperkuat iman
sunnah Allah yang berhubungan de­ngan kebinasaan suatu kaum.

Audio

Qari Internasional

Q.S. Hud (11) ayat 75 - Oleh Syekh Mishari Alafasy
Q.S. Hud (11) ayat 75 - Oleh Syekh Sa'ad Al-Ghamidi
Q.S. Hud (11) ayat 75 - Oleh Syekh Muhammad Ayyub

Murottal al-Qur'an & Terjemahan Indonesia
Q.S. Hud - Oleh Syekh Misyari Rasyid Alafasy
Full ayat 1 sampai 123 & Terjemahan


Gambar



Statistik Q.S. 11:75
  • Rating RisalahMuslim

Ayat ini terdapat dalam surah Hud.

Surah Hud (Arab: هود , Hūd, "Nabi Hud") adalah surah ke-11 dalam al-Qur'an dan termasuk golongan surah-surah Makkiyah.
Surah ini terdiri dari 123 ayat diturunkan sesudah surah Yunus.
Surah ini dinamai surah Hud karena ada hubungan dengan kisah Nabi Hud dan kaumnya dalam surah.
terdapat juga kisah-kisah Nabi yang lain, seperti kisah Nuh, Shaleh, Ibrahim, Luth, Syu'aib, dan Musa.

Nomor Surah 11
Nama Surah Hud
Arab هود
Arti Nabi Hud
Nama lain -
Tempat Turun Mekkah
Urutan Wahyu 52
Juz Juz 11 (ayat 1-5),

juz 12 (ayat 6-123)

Jumlah ruku' 0
Jumlah ayat 123
Jumlah kata 1948
Jumlah huruf 7820
Surah sebelumnya Surah Yunus
Surah selanjutnya Surah Yusuf
4.9
Ratingmu: 4.5 (15 orang)
Sending









Iklan

Video

Panggil Video Lainnya


Ikuti RisalahMuslim
               





Copied!

Masukan & saran kirim ke email:
[email protected]

Made with in Yogyakarta