QS. An Nahl (Lebah) – surah 16 ayat 8 [QS. 16:8]

وَّ الۡخَیۡلَ وَ الۡبِغَالَ وَ الۡحَمِیۡرَ لِتَرۡکَبُوۡہَا وَ زِیۡنَۃً ؕ وَ یَخۡلُقُ مَا لَا تَعۡلَمُوۡنَ
Wal khaila wal bighaala wal hamiira litarkabuuhaa waziinatan wayakhluqu maa laa ta’lamuun(a);

dan (Dia telah menciptakan) kuda, bagal, dan keledai, untuk kamu tunggangi dan (menjadi) perhiasan.
Allah menciptakan apa yang tidak kamu ketahui.
―QS. 16:8
Topik ▪ Anjuran untuk berinfaq
16:8, 16 8, 16-8, An Nahl 8, AnNahl 8, An-Nahl 8
English Translation - Sahih International
And (He created) the horses, mules and donkeys for you to ride and (as) adornment.
And He creates that which you do not know.
―QS. 16:8

 

Tafsir surah An Nahl (16) ayat 8

Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. An Nahl (16) : 8. Oleh Kementrian Agama RI

Selanjutnya, Allah ﷻ menyebutkan beberapa binatang ternak lainnya yang bermanfaat bagi kehidupan manusia, yaitu Allah menciptakan kuda, bagal, dan keledai untuk dikendarai dan dijadikan sebagai binatang pelihara-an yang menyenangkan.

Ada segolongan ahli fikih yang mengharamkan daging kuda.
Mereka mengemukakan alasan bahwa kuda diciptakan Allah untuk dijadikan kendaraan bukan untuk dimakan.
Alasan ini diperkuat dengan teks ayat yang menyebutkan tiga jenis binatang ternak.
Hal ini menunjukkan bahwa kuda, keledai, dan bagal hukumnya sama-sama haram dimakan.
Sekiranya ketiga binatang ini boleh dimakan, tentulah disebutkan dalam ayat ini, sebab kebutuhan seseorang untuk makan lebih terasa daripada kebutuhan mereka terhadap kendaraan.

Akan tetapi, alasan yang dikemukakan di atas tidak disetujui oleh kalangan ahli fikih yang lain dengan alasan bahwa seandainya ayat ini menunjukkan keharaman kuda, tentu keledai yang dipelihara termasuk ke dalamnya.
Kalau memang demikian pengertiannya, tentu pada saat terjadi perang Khaibar tidak perlu ada penegasan keharaman memakan keledai piaraan karena ayat itu turun jauh sebelum perang Khaibar.

Di samping itu, banyak dalil yang membolehkan memakan daging kuda, di antaranya adalah:

Dari Asma’ r.a.,
“Kami berkorban seekor kuda pada masa Rasulullah, lalu kami memakan dagingnya.”
(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Dari Jabir r.a.,
“Rasulullah menyuruh kami memakan daging kuda dan melarang kami memakan daging keledai piaraan.”
(Riwayat Abu ‘Ubaid, Ibnu Abi Syaibah, at-Tirmizi, an-Nasa’i, dan lain-lain)

Dari Jabir r.a.,
“Rasulullah melarang memakan daging keledai piaraan dan membolehkan memakan daging kuda.”
(Riwayat Bukhari dan Abu Dawud)

Di samping hadis-hadis tersebut, memang ada hadis yang melarang memakan daging kuda bagal, dan keledai

Rasulullah melarang memakan daging tiap-tiap binatang buas yang bertaring, daging kuda bagal, dan keledai piaraan.
(Riwayat Ahmad)

Hadis yang mengharamkan daging kuda ini daif karena dalam sanadnya tercantum nama shalah bin Yahya yang diragukan kekuatan hafalannya.
Seandainya hadis ini dianggap sahih, nilai kekuatannya tidak melebihi hadis-hadis sahih lain yang lebih banyak jumlahnya yang membolehkan memakan daging kuda.

Secara singkat dapat dikatakan bahwa hadis yang melarang memakan daging kuda bagal, dan keledai itu terjadi sebelum peristiwa Perang Khaibar.
Oleh sebab itu, bisa dikatakan hadis ini dinasakh oleh hadis yang menerang-kan kebolehannya.

Di akhir ayat, Allah menyebutkan bahwa Dia menciptakan semua makhluk yang belum diketahui oleh manusia, baik binatang darat, laut, ataupun angkasa, yang dapat diambil manfaatnya oleh mereka.
Namun demikian, sampai saat ini akal manusia belum sampai pada pengetahuan tentang manfaat dari makhluk tersebut.
Semua itu bertujuan agar manusia dapat memahami betapa luasnya nikmat Allah ﷻ yang diberikan kepada mereka yang tiada putus-putusnya.





URL singkat: risalahmuslim.id/16-8







16:8, 16 8, 16-8, An Nahl 8, tafsir surat AnNahl 8, An-Nahl 8



Iklan



Ikuti RisalahMuslim
               






Masukan & saran kirim ke email:
[email protected]

Made with in Yogyakarta