QS. Al Mu’minuun (Orang-orang mukmin) – surah 23 ayat 53 [QS. 23:53]

فَتَقَطَّعُوۡۤا اَمۡرَہُمۡ بَیۡنَہُمۡ زُبُرًا ؕ کُلُّ حِزۡبٍۭ بِمَا لَدَیۡہِمۡ فَرِحُوۡنَ
Fataqath-tha’uu amrahum bainahum zuburan kullu hizbin bimaa ladaihim farihuun(a);

Kemudian mereka terpecah belah dalam urusan (agama)nya menjadi beberapa golongan.
Setiap golongan (merasa) bangga dengan apa yang ada pada mereka (masing-masing).
―QS. 23:53
Topik ▪ Istighfar para Nabi as.
23:53, 23 53, 23-53, Al Mu’minuun 53, AlMuminuun 53, Al Mukminun 53, Al-Mu’minun 53
English Translation - Sahih International
But the people divided their religion among them into sects – each faction, in what it has, rejoicing.
―QS. 23:53

 

Tafsir surah Al Mu'minuun (23) ayat 53

Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. Al Mu’minuun (23) : 53. Oleh Kementrian Agama RI

Pada ayat ini Allah menerangkan bahwa umat para rasul itu telah menyimpang dari ajaran rasul-rasul mereka sehingga terpecah belah menjadi beberapa golongan.
Masing-masing golongan menganggap bahwa golongannyalah yang benar, sedang golongan yang lain adalah salah.
Demikianlah sejarah agama-agama samawi yang dibawa para nabi dan rasul.
Pada mulanya agama-agama itu tetap suci dan murni, tak sedikit pun dimasuki oleh dasar-dasar kesyirikan, tetapi dengan berangsur-angsur sedikit demi sedikit paham tauhid yang murni itu dimasuki oleh paham-paham lain yang berbau syirik atau menyimpang sama sekali dari dasar tauhid.
Akibatnya, manusia terjatuh ke jurang kesesatan, bahkan ada di antara mereka yang menyembah manusia, binatang, dan benda-benda seperti patung dan berhala.
Namun demikian, kita dapat mengetahui suci dan murninya suatu agama jika masih berpegang teguh kepada paham tauhid.
Bila dalam agama itu tidak terdapat sedikit pun penyimpangan dari dasar tauhid, maka agama itu pastilah agama yang asli dan murni.
Tetapi bila terdapat di dalamnya paham yang menyimpang dari dasar itu, maka agama itu tidak murni lagi dan telah kemasukan paham-paham yang sesat.
Paham-paham yang sesat inilah yang telah dianut oleh kaum musyrikin Mekah sekalipun mereka mendakwahkan bahwa mereka adalah pengikut Nabi Ibrahim.
Mereka telah jauh tersesat dari ajaran Nabi Ibrahim, tetapi mereka tetap membanggakan bahwa agama merekalah yang benar, walaupun yang mereka sembah adalah benda-benda mati yang tidak bermanfaat sedikit pun dan tidak pula berdaya menolak kemudaratan.
Mereka menentang dengan keras ajaran tauhid yang dibawa Nabi Muhammad ﷺ dan mengancam akan bertindak tegas terhadap siapa saja yang menentang mereka.