Keluarga Anda ada yang belum mahir membaca Alquran? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!

QS. Al Muddatstsir (Orang yang berkemul) – surah 74 ayat 31 [QS. 74:31]

وَ مَا جَعَلۡنَاۤ اَصۡحٰبَ النَّارِ اِلَّا مَلٰٓئِکَۃً ۪ وَّ مَا جَعَلۡنَا عِدَّتَہُمۡ اِلَّا فِتۡنَۃً لِّلَّذِیۡنَ کَفَرُوۡا ۙ لِیَسۡتَیۡقِنَ الَّذِیۡنَ اُوۡتُوا الۡکِتٰبَ وَ یَزۡدَادَ الَّذِیۡنَ اٰمَنُوۡۤا اِیۡمَانًا وَّ لَا یَرۡتَابَ الَّذِیۡنَ اُوۡتُوا الۡکِتٰبَ وَ الۡمُؤۡمِنُوۡنَ ۙ وَ لِیَقُوۡلَ الَّذِیۡنَ فِیۡ قُلُوۡبِہِمۡ مَّرَضٌ وَّ الۡکٰفِرُوۡنَ مَاذَاۤ اَرَادَ اللّٰہُ بِہٰذَا مَثَلًا ؕ کَذٰلِکَ یُضِلُّ اللّٰہُ مَنۡ یَّشَآءُ وَ یَہۡدِیۡ مَنۡ یَّشَآءُ ؕ وَ مَا یَعۡلَمُ جُنُوۡدَ رَبِّکَ اِلَّا ہُوَ ؕ وَ مَا ہِیَ اِلَّا ذِکۡرٰی لِلۡبَشَرِ
Wamaa ja’alnaa ashhaabannaari ilaa malaa-ikatan wamaa ja’alnaa ‘iddatahum ilaa fitnatal(n)-lil-ladziina kafaruu liyastaiqinal-ladziina uutuul kitaaba wayazdaadal-ladziina aamanuu iimaanan walaa yartaabal-ladziina uutuul kitaaba wal mu’minuuna waliyaquulal-ladziina fii quluubihim maradhun wal kaafiruuna maadzaa araadallahu bihadzaa matsalaa kadzalika yudhillullahu man yasyaa-u wayahdii man yasyaa-u wamaa ya’lamu junuuda rabbika ilaa huwa wamaa hiya ilaa dzikra lilbasyar(i);
Dan yang Kami jadikan penjaga neraka itu hanya dari malaikat;
dan Kami menentukan bilangan mereka itu hanya sebagai cobaan bagi orang-orang kafir, agar orang-orang yang diberi kitab menjadi yakin, agar orang yang beriman bertambah imannya, agar orang-orang yang diberi kitab dan orang-orang mukmin itu tidak ragu-ragu;
dan agar orang-orang yang di dalam hatinya ada penyakit dan orang-orang kafir (berkata),
“Apakah yang dikehendaki Allah dengan (bilangan) ini sebagai suatu perumpamaan?”
Demikianlah Allah membiarkan sesat orang-orang yang Dia kehendaki dan memberi petunjuk kepada orang-orang yang Dia kehendaki.
Dan tidak ada yang mengetahui bala tentara Tuhanmu kecuali Dia sendiri.
Dan Saqar itu tidak lain hanyalah peringatan bagi manusia.
―QS. Al Muddatstsir [74]: 31

And We have not made the keepers of the Fire except angels.
And We have not made their number except as a trial for those who disbelieve – that those who were given the Scripture will be convinced and those who have believed will increase in faith and those who were given the Scripture and the believers will not doubt and that those in whose hearts is hypocrisy and the disbelievers will say,
"What does Allah intend by this as an example?"
Thus does Allah leave astray whom He wills and guides whom He wills.
And none knows the soldiers of your Lord except Him.
And mention of the Fire is not but a reminder to humanity.
― Chapter 74. Surah Al Muddatstsir [verse 31]

وَمَا dan tidak

And not
جَعَلْنَآ Kami jadikan

We have made
أَصْحَٰبَ penghuni/penjaga

keepers
ٱلنَّارِ neraka

(of) the Fire
إِلَّا kecuali

except
مَلَٰٓئِكَةً malaikat

Angels.
وَمَا dan tidak

And not
جَعَلْنَا Kami jadikan

We have made
عِدَّتَهُمْ bilangan mereka

their number
إِلَّا kecuali

except
فِتْنَةً fitnah/cobaan

(as) a trial
لِّلَّذِينَ bagi orang-orang yang

for those who
كَفَرُوا۟ kafir/ingkar

disbelieve –
لِيَسْتَيْقِنَ supaya meyakini

that may be certain
ٱلَّذِينَ orang-orang yang

those who
أُوتُوا۟ (mereka) diberi

were given
ٱلْكِتَٰبَ Kitab

the Scripture
وَيَزْدَادَ dan bertambah

and may increase
ٱلَّذِينَ orang-orang yang

those who
ءَامَنُوٓا۟ beriman

believe
إِيمَٰنًا keimanan

(in) faith,
وَلَا dan tidak

and not
يَرْتَابَ ragu-ragu

may doubt
ٱلَّذِينَ orang-orang yang

those who
أُوتُوا۟ (mereka) diberi

were given
ٱلْكِتَٰبَ Kitab

the Scripture
وَٱلْمُؤْمِنُونَ dan orang-orang yang beriman

and the believers,
وَلِيَقُولَ dan supaya mengatakan

and that may say
ٱلَّذِينَ orang-orang yang

those
فِى dalam

in

Tafsir

Alquran

Surah Al Muddatstsir
74:31

Tafsir QS. Al Muddatstsir (74) : 31. Oleh Kementrian Agama RI


Pada permulaan ayat ini, Allah menegaskan bahwa petugas yang diangkat oleh Allah untuk mengurus urusan neraka dan memberikan siksaan kepada penghuninya adalah para malaikat.
Mereka diberi kepercayaan mengatur dan mengawasinya.

Mereka adalah makhluk Allah yang hebat dan perkasa serta bertindak atas perintah-Nya.
Mereka bukan manusia dan bukan pula jin, sebab yang disiksa di sana adalah kedua makhluk itu.

Andaikata penjaga neraka itu dari jenis manusia atau jin, tentu mereka akan kasihan dan lemah lembut kepada makhluk yang sejenis dengan mereka.


Adapun jumlah mereka yang sedikit itu (19 malaikat) dibandingkan dengan begitu luas neraka yang tiada bertepi yang harus diawasi serta puluhan miliar jin dan manusia yang mengisinya, hanyalah sekadar ujian dan cobaan bagi golongan yang tidak percaya.

Sehingga mereka berkata seenaknya bahwa mereka sanggup berkelahi dengan malaikat, seperti ucapan Ibnu Kaladah di atas.
Allah dengan sengaja menyebutkan jumlah yang sedikit itu agar orang kafir itu semakin congkak, sehingga berlipat-ganda pula pembalasan yang harus mereka derita.


Fitnah (cobaan) yang dimaksudkan di sini tentulah karena jumlah mereka yang terlalu sedikit.
Hal itu bagi orang yang tidak percaya akan menimbulkan tanda tanya,
"Bagaimana pula malaikat yang tidak sampai 20 itu sanggup mengendalikan jutaan bahkan ribuan juta jin dan manusia yang menghuni neraka?
Padahal kalau mereka menyadari, sesungguhnya malaikat itu hanyalah sekadar alat belaka (atribut) yang bekerja atas perintah dan kekuasaan Allah.

Biar pun hanya dua atau tiga malaikat, akan tetapi kalau Zat Yang Mahakuasa di belakangnya, pasti pekerjaan itu berjalan lancar.


Sebaliknya untuk orang yang telah diturunkan kitab (kaum Yahudi dan Nasrani) keterangan ayat ini seharusnya menambahkan keyakinan mereka akan kebenaran yang diucapkan oleh Nabi Muhammad.

Sebab, jumlah yang 19 itu sesuai dengan keterangan yang mereka peroleh dalam kitabkitab suci mereka (Taurat dan Injil).
Allah sekaligus menegaskan bahwa antara kitabkitab suci yang telah diturunkan-Nya itu tidak mungkin ada pertentangan satu sama lain.
Orang beriman pasti akan bertambah yakin dengan keimanannya, sebab mereka melihat bagaimana orang ahli kitab membenarkan dan mengakui ayat Alquran, karena sesuai isinya dengan Taurat dan Injil.


Dengan demikian, orang-orang beriman dan golongan ahli kitab (Yahudi dan Nasrani) yang bersifat jujur tidak meragukan lagi pengertian kalimat 19 malaikat itu.
Mereka (ahli kitab) juga tidak ragu lagi bagaimana hakikat iman seorang muslim, bahkan mereka diharapkan pula dapat menjelaskan hal demikian kepada orang yang masih ragu-ragu, seperti kepada golongan munafik dan lain-lain.


Di sini disebutkan tentang ahli kitab dan munafik, padahal ayatnya diturunkan di Mekah, dan orang ahli Kitab dan munafik baru muncul setelah Rasulullah ﷺ berada di Madinah.
Oleh karena itu, ayat ini harus dipandang sebagai berita gaib yang pasti akan terjadi yang disampaikan Allah kepada Nabi Muhammad.
Menceritakan yang masih gaib atau belum terwujud termasuk salah satu bentuk mukjizat Nabi seperti disebutkan dalam kitabkitab hadis.


Bagi orang-orang yang tidak percaya kepada kebenaran yang dibawa Nabi ﷺ akan mempertanyakan kembali soal malaikat yang 19 itu.
Apa sesungguhnya yang dikehendaki Allah dengan menyebutkan bilangan terlalu sedikit ini, dan kenapa tidak disebutkan 20 saja?
Karena kebiasaan yang berlaku menyebut contoh/misal selalu menggunakan bilangan genap, maka perumpamaan Allah ini dipandang ganjil.


Lalu Allah menjelaskan,
"Demikianlah Allah menyesatkan siapa yang dikehendaki-Nya dari golongan munafik dan musyrik yang selalu mempersoalkan jumlah bilangan malaikat itu.
Akan tetapi, Dia pula yang memberikan petunjuk ke jalan yang benar bagi orang yang dikehendaki-Nya sehingga mereka paham dengan maksud ayat ini.


Dari keterangan ini jelaslah bagi kita bahwa perbedaan pendapat di kalangan manusia bahkan antara orang muslim adalah wajar, dan itu merupakan sunatullah.
Hanya orang yang mendapat bimbingan akan memperoleh hakikat yang sebenarnya dari masalah yang dipersoalkan.


Allah kembali menegaskan kekuasaan-Nya bahwa hanya Dia yang tahu hakikat malaikat yang diperintahkan untuk mengawasi orang-orang kafir di neraka.
Hanya Dia saja yang mengerti bagaimana sesungguhnya malaikat yang bertugas itu.
Tidak ada seorang pun manusia yang mengerti hikmah menjadikan jumlah 19 itu.
Ada yang menerangkan bahwa ayat ini turun sebagai jawaban dari ucapan Abu Jahal ketika mendengar ayat tentang penjaga neraka 19 orang itu,
"Tahukah engkau bahwa Tuhan Muhammad itu cuma 19 malaikat saja penolong-Nya?"
Yang jelas 19 malaikat itu dibantu oleh tentara Allah yang lain yang banyaknya tiada yang tahu melainkan Dia saja.


Ayat ini menegaskan bahwa neraka Saqar yang disertai dengan gambaran seperti diturunkan ayat di atas, merupakan peringatan bagi sekalian manusia.

Tafsir QS. Al Muddatstsir (74) : 31. Oleh Muhammad Quraish Shihab:


Kami tidak menjadikan penjaga neraka itu melainkan dari malaikat.
Kami pun tidak menjadikan jumlah penjaga neraka sebanyak sembilan belas malaikat melainkan untuk menguji orang-orang kafir, agar orang-orang yang diberi al-Kitab meyakini bahwa apa yang dikatakan Alquran mengenai penjaga neraka jahanam adalah benar dari sisi Allah sebagaimana terdapat dalam kitabkitab suci mereka.


Demikian juga, agar para pengikut Muhammad semakin bertambah imannya, dan mereka yang telah diberikan al-Kitab beserta orang-orang Mukmin tidak lagi meragukan kebenaran hal ini.
Sebaliknya, orang-orang munafik dan orang-orang kafir akan bertanya-tanya,
"Perumpamaan apakah yang Allah inginkan dari jumlah yang aneh ini?"
Sesuai dengan kadar kesesatan atau petunjuk seperti disebutkan di atas, Allah akan membuat sesat orang-orang kafir dan memberi petunjuk kepada orang-orang Mukmin.


Demikian banyaknya balatentara Allah sehingga tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia yang Mahasuci dan Mahaagung.
Neraka Saqar tidak lain hanyalah suatu peringatan kepada manusia dan ancaman yang menakutkan bagi mereka.

Oleh tim Mujamma’ Raja Fahd arahan Syaikh al-Allamah Dr. Shalih bin Muhammad Alu asy-Syaikh:


Kami tidak menjadikan penjaga neraka itu dari kalangan malaikat yang menyeramkan dan Kami menjadikan jumlahnya pasti untuk memberi siksaan kepada orang-orang yang kafir kepada Allah, dan agar orang-orang yang diberi kitab dari kalangan Yahudi dan Nasrani menjadi yakin bahwa sesungguhnya penjelasan Alquran tentang para penjaga neraka adalah sungguh benar dari Allah, sesuai dengan kitabkitab mereka, serta orang-orang mukmin bertambah yakin kepada Allah dan rasul-Nya serta melaksanakan syariat-Nya dan orang-orang yang diberi kitab dari kalangan Yahudi dan Nasrani serta orang-orang yang beriman kepada Allah dan rasul-Nya tidak meragukannya.
Sungguh, orang-orang munafik dan kafir akan berkata,
"Apakah yang dikehendaki Allah dengan jumlah yang aneh ini?"
Dengan demikian, dari yang telah disebutkan, Allah membiarkan sesat orang-orang yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya.


Tidak ada yang mengetahui jumlah balatentara Tuhanmu -dari kalangan malaikat– kecuali hanya Allah sendiri.
Neraka itu tidak lain hanyalah sebagai peringatan dan pelajaran bagi manusia.

Oleh Jalaluddin al-Mahalli & Jalaluddin as-Suyuthi:



(Dan tiada Kami jadikan penjaga neraka itu melainkan malaikat) yakni mereka tidak akan dapat dilawan, tidak sebagaimana yang diduga oleh orang-orang kafir


(dan tidaklah Kami menjadikan bilangan mereka) yang sembilan belas itu


(melainkan untuk jadi cobaan) atau membawa kepada kesesatan


(bagi orang-orang kafir) seumpamanya mereka mengatakan, mengapa jumlah malaikatmalaikat penjaga neraka itu hanya sembilan belas?


(supaya menjadi yakin) menjadi tambah jelas


(orang-orang yang diberi Alkitab) artinya, supaya orang-orang Yahudi yakin akan kebenaran Nabi ﷺ yang telah menyatakan bahwa jumlah mereka sembilan belas malaikat, dan ini sesuai dengan keterangan yang terdapat di dalam kitab mereka


(dan supaya orang-orang yang beriman bertambah) yaitu, orang-orang yang beriman dari kalangan ahli kitab


(imannya) kepercayaannya, karena apa yang dijelaskan oleh Nabi ﷺ itu sesuai dan cocok dengan keterangan yang terdapat di dalam Kitab mereka


(dan supaya orang-orang yang diberi Alkitab dan orang-orang mukmin itu tidak ragu-ragu) yaitu orang-orang yang beriman bukan dari kalangan mereka, tentang bilangan malaikatmalaikat penjaga neraka itu


(dan supaya orang-orang yang di dalam hatinya ada penyakit) berupa keragu-raguan, mereka berada di Madinah


(dan orang-orang kafir mengatakan) yaitu orang-orang kafir Mekah:


("Apakah yang dikehendaki Allah dengan hal ini) yakni bilangan ini


(sebagai suatu perumpamaan?") mereka menamakannya sebagai perumpamaan, karena hal itu amat aneh didengar oleh mereka.
Lafal Matsalan berkedudukan sebagai Haal atau kata keterangan keadaan.


(Demikianlah) sebagaimana disesatkan-Nya orang yang tidak mempercayai bilangan ini, dan diberi-Nya petunjuk orang yang percaya kepada-Nya


(Allah membiarkan sesat orang-orang yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya.
Dan tidak ada yang mengetahui tentara Rabbmu) yaitu malaikatmalaikat tentang kekuatan dan kemampuan mereka


(melainkan Dia sendiri.
Dan Saqar itu tiada lain) neraka itu


(hanyalah peringatan bagi manusia.)

Oleh Ismail bin Umar Al-Quraisyi bin Katsir Al-Bashri Ad-Dimasyqi:


Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

Dan tiada Kami jadikan penjaga neraka.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 31)

As-hab arti bahasanya para pemilik, dan makna yang dimaksud adalah para penjaga neraka.

melainkan dari malaikat.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 31)

Yakni terdiri dari para malaikat Zabaniyah (jura siksa) yang kasar lagi keras, yang demikian itu merupakan jawaban terhadap orang-orang musyrik Quraisy, ketika diceritakan kepada mereka bilangan para penjaga neraka.
Maka Abu Jahal berkata,
"Hai golongan orang-orang Quraisy, tidakkah setiap sepuluh orang dari kalian mampu mengalahkan seseorang dari mereka, maka pastilah kamu dapat mengalahkan mereka?"
Maka Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:
Dan tiada Kami jadikan penjaga neraka itu, melainkan dari malaikat.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 31)
Yaitu kasar penampilannya, mereka tidak dapat dilawan dan tidak terkalahkan.


Menurut suatu pendapat, ada seseorang dari mereka yang dikenal dengan sebutan Abul Asydin, yang nama aslinya Kaldah ibnu Usaid ibnu Khalaf.
Ia berkata,
"Hai golongan orang-orang Quraisy, serahkanlah dua orang dari para penjaga neraka itu kepadaku, sedangkan yang sisanya yaitu tujuh belas orang kuserahkan kepada kalian untuk menanganinya."
Ia katakan demikian karena merasa yakin dengan kekuatan dirinya yang hebat.
Tersebutlah bahwa kekuatan yang dimilikinya menurut kisah mereka sangat hebat, dia berdiri di atas hamparan kulit sapi, lalu kulit sapi itu ditarik oleh sepuluh orang untuk mereka ambil dari bawah telapak kakinya.
Ternyata kulit sapi itu robek, sedangkan si Kaldah tidak bergeming sedikit pun dari tempat pijakannya.

As-Suhaili mengatakan bahwa si Kaldahlah yang pernah menantang Rasulullah ﷺ untuk bergulat, dan ia mengatakan,
"Jika engkau mengalahkan aku, maka aku akan beriman kepadamu."
Maka Nabi ﷺ memenuhi tantangannya dan ternyata beliau dapat membantingnya berkali-kali, tetapi Kaldah tidak juga mau beriman.
Dan As-Suhaili mengatakan bahwa Ibnu Ishaq menisbatkan kisah pergulatan ini kepada Rukanah ibnu Abdu Yazid ibnu Hasyim ibnul Muttalib.
Menurut saya, tidak ada pertentangan di antara apa yang disebutkan oleh keduanya karena barangkali keduanya terjadi;
dan hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.

Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

dan tidaklah Kami menjadikan bilangan mereka itu melainkan untuk jadi cobaan bagi orang-orang kafir.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 31)

Yakni sesungguhnya Kami sebutkan bilangan mereka sembilan belas hanyalah untuk menguji manusia.

supaya orang-orang yang diberi Al-Kitab menjadi yakin.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 31)

Yaitu agar mereka mengetahui bahwa Rasul ini adalah benar dan mengatakan hal yang sesuai dengan apa yang ada pada mereka dari kitabkitab samawi yang diturunkan kepada para nabi sebelumnya.

Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

dan supaya orang yang beriman bertambah imannya.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 31)

Yakni di samping iman yang telah ada pada mereka melalui apa yang mereka saksikan sendiri, bahwa berita yang disampaikan oleh Nabi mereka adalah benar.

dan supaya orang-orang yang diberi Al-Kitab dan orang-orang mukmin ita tidak ragu-ragu dan supaya orang-orang yang di dalam hatinya ada penyakit.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 31)

Maksudnya, orang-orang munafik.

dan orang-orang kafir (mengatakan), ‘Apakah yang dikehendaki Allah dengan bilangan ini sebagai suatu perumpamaan?"
(QS. Al-Muddatsir [74]: 31)

Mereka mengatakan,
"Apakah hikmah yang terkandung di balik penyebutan bilangan tersebut?"


Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

Demikianlah Allah menyesatkan orang-orang yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 31)

Yakni dengan adanya cobaan dan ujian seperti ini, maka akan bertambah kuatlah iman di dalam hati sebagian kaum dan akan bertambah goyahlah keimanan pada sebagian yang lainnya.
Hanya pada Allah-lah terdapat hikmah yang tiada taranya dan alasan yang mematikan hujah lawan.

Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

Dan tidak ada yang mengetahui tentara Tuhanmu melainkan Dia sendiri.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 31)

Tiada seorang pun yang mengetahui jumlah mereka dan berapa banyaknya mereka kecuali hanya Allah sendiri, supaya tidak ada orang yang mempunyai dugaan bahwa mereka berjumlah sembilan belas malaikat saja.
Sebagaimana yang dikatakan oleh segolongan orang-orang yang sesat dari kalangan para failasuf Yunani dan orang-orang yang serupa dengan mereka dari kalangan penganut kedua agama (Yahudi dan Nasrani).
Ketika mereka mendengar ayat ini, maka mereka bermaksud menakwilkannya dengan pengertian sepuluh akal dan sembilan jiwa, yang hal ini merupakan buat-buatan mereka sendiri, tetapi mereka tidak mampu membuktikan kebenaran dari hipotesisnya.
Mereka hanya memahami permulaan dari ayat ini, tetapi kafir dengan bagian terakhirnya, yaitu firman Allah subhanahu wa ta’ala Yang mengatakan:
Dan tidak ada yang mengetahui tentara Tuhanmu melainkan Dia sendiri.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 31)

Di dalam hadis kitab Sahihain dan kitab hadis lainnya telah disebutkan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda sehubungan dengan gambaran tentang Baitul Ma’mur yang ada di langit lapis ketujuh:

Dan ternyata Baitul Ma’mur itu setiap harinya dimasuki oleh tujuh puluh ribu malaikat yang tidak kembali lagi kepadanya untuk selama-lamanya.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Aswad, telah menceritakan kepada kami Israil, dari Ibrahim ibnu Muhajir, dari Mujahid, dari Muwarraq, dari Abu Zar yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ telah bersabda:
Sesungguhnya aku telah melihat apa yang tidak kamu lihat dan aku telah mendengar apa yang tidak kamu dengar.
Langit berderak dan sepantasnya bagi langit berderak karena tiada suatu tempat pun darinya selebar empat buah jari melainkan padanya terdapat malaikat yang sedang sujud.
Seandainya kamu mengetahui apa yang aku ketahui, niscaya kalian benar-benar sedikit tertawa dan banyak menangis, dan tidak mau bersenang-senang dengan wanita di atas peraduan, dan niscaya kamu akan keluar ke lempat-tempat yang tinggi untuk meminta tolong dan berseru kepada Allah subhanahu wa ta’ala Maka Abu Zar memberikan komentarnya,
"Demi Allah, (setelah mendengar hadis ini) ia benar-benar menginginkan seandainya dirinya berupa pohon yang dicabut (yakni makhluk yang tidak bernyawa)."

Imam Turmuzi dan Imam Ibnu Majah telah meriwayatkannya melalui hadis Israil.
Dan Imam Turmuzi mengatakan bahwa hadis ini hasan garib, dan hal yang sama telah diriwayatkan dari Abu Zar secara mauquf.

Al-Hafiz Abul Qasim At-Tabrani mengatakan, telah menceritakan kepada kami Husain ibnu Arafah Al-Masri, telah menceritakan kepada kami Urwah ibnu Marwan Ar-Ruqqi, telah menceritakan kepada kami Ubaidillah ibnu Amr, dari Abdul Karim ibnu Malik, dari Ata ibnu Abu Rabah, dari Jabir ibnu Abdullah yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ telah bersabda:
Tiada suatu tempat pun, baik selebar telapak kaki, atau selebar sejengkal, atau selebar telapak tangan di langit yang ketujuh, melainkan padanya terdapat malaikat yang sedang berdiri atau malaikat yang sedang sujud atau malaikat yang sedang rukuk.
Dan apabila hari kiamat terjadi, mereka semuanya mengatakan,
"Mahasuci Engkau, kami tidak menyembah-Mu dengan penyembahan yang sebenar-benarnya, hanya saja kami tidak pernah mempersekutukan Engkau dengan sesuatu pun."

Muhammad ibnu Nasr Al-Marwazi di dalam Kitabus salat-nya mengatakan, telah menceritakan kepada kami Amr ibnu Zurarah, telah menceritakan kepada kami Abdul Wahhab, dari Ata, dari Sa’id, dari Qatadah, dari Safwan ibnu Muharriz, dari Hakim ibnu Hizam yang mengatakan bahwa ketika Rasulullah ﷺ ada bersama para sahabatnya, tiba-tiba beliau bertanya,
"Apakah kalian mendengar apa yang kudengar?"
Mereka menjawab,
"Kami tidak mendengar sesuatu pun."
Maka Rasulullah ﷺ bersabda:
Aku mendengar suara langit berderak, dan tidaklah langit dicela bila berderak, karena tiada sejengkal tempat pun padanya melainkan ada malaikat yang sedang rukuk atau sedang sujud.

Kemudian ia meriwayatkannya dari Muhammad ibnu Adam, dari Abu Mu’awiyah, dari Al-A’masy, dari Abud malaikat (yang sedang sujud) atau kedua telapak kakinya (yang sedang berdiri)."
Kemudian Ibnu Mas’ud membaca firman-Nya:
Dan sesungguhnya kami benar-benar bersaf-saf (dalam menunaikan perintah Allah).
Dan sesungguhnya kami benar-benar bertasbih (kepada Allah).
(Ash-Shaffat:
165-166)

Kemudian ia mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ishaq ibnu Muhammad ibnu Ismail Al-Farawi, telah menceritakan kepada kami Abdul Malik ibnu Qudamah, dari Abdur Rahman, dari Abdullah ibnu Dinar, dari ayahnya, dari Abdullah ibnu Umar, bahwa Umar tiba, sedangkan salat telah didirikan, dan di situ terdapat tiga orang yang masih duduk, di antaranya adalah Abu Jahsy Al-Laisi.
Maka Umar berkata kepada mereka,
"Bangkitlah kalian dan salatlah bersama Rasulullah ﷺ!"
Maka bangkitlah dua orang dari mereka, sedangkan Abu Jahsy menolak dan tidak man berdiri, serta mengatakan,
"Aku tidak mau berdiri sebelum datang kepadaku seorang lelaki yang tubuhnya lebih kuat daripada aku dan lebih keras pukulannya daripada aku, lalu dia mengalahkanku dan membenamkan mukaku ke dalam pasir."
Umar melanjutkan kisahnya, bahwa lalu ia bertarung dengan Abu Jahsy dan mengalahkannya serta membenamkan mukanya ke pasir, tetapi tiba-tiba datanglah Usman ibnu Affan yang memisahku darinya.
Umar keluar dalam keadaan marah hingga sampai ke tempat Rasulullah ﷺ, lalu beliau ﷺ bertanya,
"Mengapa engkau, hai Abu Hafs?"
Umar menceritakan peristiwa yang baru dialaminya kepada Nabi ﷺ Maka Nabi ﷺ bersabda,
"Jika Umar rela dan membelas kasihaninya, maka Allah pun demikian.
Tetapi aku menginginkan seandainya saja engkau bawa ke hadapanku kepala si orang jahat itu."
Maka Umar pun bangkit dan menuju ke tempat Abu Jahsy.
Tetapi ketika baru beberapa Iangkah menjauh, Umar dipanggil kembali oleh Rasulullah ﷺ, dan beliau ﷺ bersabda kepadanya:
Duduklah kamu, aku akan menceritakan kepadamu bahwa Allah tidak membutuhkan salat Abu Jahsy, Allah subhanahu wa ta’ala Mahakaya daripada dia.
Sesungguhnya di langit yang terdekat Allah memiliki malaikatmalaikat yang khusyuk beribadah kepada-Nya, mereka tidak pernah mengangkat kepalanya sampai hari kiamat terjadi.
Dan apabila hari kiamat terjadi, barulah mereka mengangkat kepalanya, kemudian mereka mengatakan,
"Wahai Tuhan kami, kami tidak menyembah Engkau dengan penyembahan yang sebenar-benarnya."
Dan pada langit yang kedua Allah mempunyai malaikatmalaikat yang selalu sujud, mereka tidak pernah mengangkat kepalanya sebelum hari kiamat terjadi.
Dan apabila hari kiamat terjadi, mereka baru mengangkat kepalanya, lalu berkata,
"Mahasuci Engkau, Tuhan kami;
kami tidak menyembah Engkau dengan penyembahan yang sebenar-benarnya."
Maka Umar bertanya,
"Wahai Rasulullah, doa apakah yang mereka ucapkan?"
Rasulullah ﷺ menjawab:
Adapun malaikat penduduk langit yang terdekat, mereka mengucapkan,
"Mahasuci Tuhan Yang memiliki Kerajaan bumi dan Kerajaan langit."
Adapun yang diucapkan oleh penduduk langit yang kedua ialah,
"Mahasuci Tuhan Yang memiliki Keagungan dan Keperkasaan."
Adapun penduduk langit yang ketiga, mereka mengatakan,
"Mahasuci Tuhan Yang Hidup Kekal, Yang tidak akan mati."
Maka bacalah pula olehmu, hai Umar, dalam salatmu.
Umar bertanya,
"Wahai Rasulullah, lalu bagaimanakah dengan doa-doa yang telah engkau ajarkan kepadaku untuk mengucapkannya dalam salatku?"
Rasulullah ﷺ menjawab,
"Sesekali ucapkanlah doa ini, dan pada kesempatan lain ucapkan doa itu!"
Tersebutlah bahwa doa yang telah diajarkan oleh Rasulullah ﷺ kepadanya ialah:
Aku berlindung kepada sifat pemaaf-Mu dari siksaan-Mu, dan aku berlindung kepada rida-Mu dari murka-Mu, dan aku berlindung kepada-Mu dari azab-Mu, Mahaagung Zat-Mu.

Hadis ini garib sekali, bahkan boleh dikatakan munkar dan sangat parah predikat munkar-nya.

Ishaq Al-Farawi diambil riwayatnya oleh Imam Bukhari.
Ibnu Hayyan menyebutkan di dalam golongan perawi yang berpredikat siqah, tetapi Abu Daud, An-Nasai, Al-Uqaili, dan Ad-Daruqutni menilainya lemah.
Abu Hatim Ar-Razi mengatakan tentangnya, bahwa dia adalah seorang yang sangat jujur, hanya saja menjadi tuna netra;
barangkali dia menulis kitabnya dengan mengimlakannya, sedangkan yang menulisnya orang lain, tetapi semua kitabnya sahih.
Tetapi di lain waktu Abu Hatim Ar-Razi mengatakan bahwa dia adalah orang yang mudtarib, dan mengenai gurunya yang bernama Abdul Malik ibnu Qudamah masih dibicarakan oleh Abu Qatadah Al-Jumahi.
Tetapi anehnya yang dilakukan oleh Imam Muhammad ibnu Nasr, mengapa dia meriwayatkan darinya tanpa membicarakan perihalnya, tidak pula memperkenalkan tentang keadaannya, dan tidak pula menyinggung kelemahan sebagian perawinya.
Hanya saja dia telah meriwayatkannya melalui jalur lain dari Sa’id ibnu Jubair secara mursal dengan lafaz yang semisal, juga melalui jalur lain dari Al-Hasan Al-Basri secara mursal dengan lafaz yang mendekatinya.

Kemudian Muhammad ibnu Nasr mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Abdullah ibnu Qahzaz, telah menceritakan kepada kami An-Nadr, telah menceritakan kepada kami Abbad ibnu Mansuryang mengatakan bahwa ia pernah mendengar Addi ibnu Artah mengatakan dalam khotbahnya di atas mimbar Mada’in, bahwa ia pernah mendengar seseorang dari sahabat Rasulullah ﷺ menceritakan hadis berikut dari Rasulullah ﷺ Yang telah bersabda:
Sesungguhnya Allah mempunyai malaikatmalaikat yang sendi-sendi tubuhnya bergetar karena takut kepada-Nya, tiada setetes air mata pun yang dikeluarkan oleh seseorang dari mereka melainkan jatuh mengenai malaikat lainnya yang sedang salat.
Dan sesungguhnya di antara mereka terdapat malaikatmalaikat yang selalu sujud sejak Allah menciptakan langit dan bumi, mereka tidak pernah mengangkat kepalanya dan tidak akan mereka angkal kepalanya sampai hari kiamat.
Dan sesungguhnya di antara mereka terdapat malaikatmalaikat yang sedang rukuk dan tidak pernah mengangkat kepalanya sejak Allah menciptakan langit dan bumi, dan mereka tidak akan mengangkat kepalanya sampai hari kiamat.
Apabila mereka mengangkat kepalanya, mereka memandang ke arah Zat Allah subhanahu wa ta’ala, lalu berkata,
"Mahasuci Engkau, kami tidak menyembah Engkau dengan penyembahan yang sebenar-benarnya."

Sanad hadis ini tidak mengandung cela.

Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

Dan Saqar itu tiada lain hanyalah peringatan bagi manusia.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 31)

Mujahid dan yang lain mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya:
Dan tiadalah Saqar itu.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 31)
Yakni neraka yang telah digambarkan di atas.
Melainkan peringatan bagi manusia.
(QS. Al-Muddatsir [74]: 31)

Unsur Pokok Surah Al Muddatstsir (المدثر)

Surat Al Muddaststsir terdiri atas 56 ayat, termasuk golongan surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Al Muzzammil.

Dinamai "Al Muddatstsir" (orang yang berkemul) diambil dari perkataan "Al Muddatstsir" yang terdapat pada ayat pertama surat ini.

Keimanan:

▪ Perintah untuk mulai berdakwah mengagungkan Allah.
▪ Membersihkan pakaian.
▪ Menjauhi maksiat.
▪ Memberikan sesuatu dengan ikhlas dan bersabar dalam menjalankan perintah dan menjauhi larangan Allah.
▪ Allah akan mengazab orang-orang yang menentang Nabi Muhammad ﷺ dan mendustakan Alquran.
▪ Tiap-tiap manusia terikat dengan apa yang telah ia usahakan.

Audio

QS. Al-Muddatstsir (74) : 1-56 ⊸ Misyari Rasyid Alafasy
Ayat 1 sampai 56 + Terjemahan Indonesia

QS. Al-Muddatstsir (74) : 1-56 ⊸ Nabil ar-Rifa’i
Ayat 1 sampai 56

Gambar Kutipan Ayat

Surah Al Muddatstsir ayat 31 - Gambar 1 Surah Al Muddatstsir ayat 31 - Gambar 2
Statistik QS. 74:31
  • Rating RisalahMuslim
4.9

Ayat ini terdapat dalam surah Al Muddatstsir.

Surah Al-Muddassir (bahasa Arab:المدشّر) adalah surah ke-74 dalam Alquran.
Surah ini tergolong surah Makkiyah terdiri atas 56 ayat, diturunkan setelah surat Al Muzzammil.
Dinamai Al Muddatstsir (Orang yang berkemul) diambil dari perkataan Al Muddatstsir yang terdapat pada ayat pertama surat ini.

Nomor Surah74
Nama SurahAl Muddatstsir
Arabالمدثر
ArtiOrang yang berkemul
Nama lain
Tempat TurunMekkah
Urutan Wahyu4
JuzJuz 29
Jumlah ruku’2 ruku’
Jumlah ayat56
Jumlah kata256
Jumlah huruf1036
Surah sebelumnyaSurah Al-Muzzammil
Surah selanjutnyaSurah Al-Qiyamah
Sending
User Review
4.7 (27 votes)
Tags:

74:31, 74 31, 74-31, Surah Al Muddatstsir 31, Tafsir surat AlMuddatstsir 31, Quran Al-Mudatsir 31, Al-Muddatstsir 31, Al Mudasir 31, Al-Muddassir 31, Surah Al Mudasir ayat 31

▪ qs al-mudatsir [74]:31
Keluarga Anda ada yang belum mahir membaca Alquran? Ingin segera bisa?
Klik di sini sekarang!

Video


Panggil Video Lainnya

Ayat Lainnya

QS. Adz Dzaariyaat (Angin yang menerbangkan) – surah 51 ayat 54 [QS. 51:54]

54. Wahai Nabi Muhammad, mereka tidak akan berhenti mengingkarimu, maka berpalinglah engkau dari mereka. Biarkan mereka mencercamu, tetapi teruskan perjuanganmu mengajak mereka ke jalan Allah. Dan ber … 51:54, 51 54, 51-54, Surah Adz Dzaariyaat 54, Tafsir surat AdzDzaariyaat 54, Quran adz dzariyat 54, Az Zariyat 54, Surah Az Zariyat ayat 54

Hadits Shahih

Podcast

Hadits & Doa

Soal & Pertanyaan Agama

Dalam surah Alquran, At-Tin artinya ...

Benar! Kurang tepat!

Tata cara membaca Alquran dimulai dengan ...

Benar! Kurang tepat!

Penjelasan:
Isti'adzah atau juga biasa dikenal dengan istilah ta'awwudz secara bahasa adalah memohon perlindungan, pemeliharaan dan penjagaaan.

Basmalah berarti mengucapkan kalimat 'Bismillahirrahmanirrahim', terjemahannya yaitu 'Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang'.

Allah Subhanahu Wa Ta`ala Melihat semua apa yang di lakukan oleh hambanya, karena Allah bersifat ...

Benar! Kurang tepat!

Penjelasan:
البصير

Allah itu Al-Bashir, artinya adalah Allah itu Maha Melihat segala sesuatu. Kita sebagai manusia hanya memiliki penglihatan yang terbatas. Namun Allah bisa melihat segala sesuatu baik dimasa lalu, masa sekarang dan masa yang akan datang.

Allah selalu mengawasi kita semua, sehingga jangan pernah kita berfikir jika kita melakukan kejahatan yang tidak orang lain lihat maka tidak ada yang bisa mengetahui kejahatan itu. Karena Allah itu Maha Melihat.

+

Array

Salah satu cara mengagungkan tanda-tanda kebesaran Allah Subhanahu Wa Ta`ala yaitu dengan ...

Benar! Kurang tepat!

Dalam memutuskan suatu perkara, Dinda sangat adil karena Dinda meneladani sifat Allah ...

Benar! Kurang tepat!

Penjelasan:
العدل

Allah itu Al-Adl, artinya adalah Allah itu Maha Adil kepada seluruh makhluk-makhluk-Nya. Keadilan Allah bersifat sempurna dan berlaku untuk semua ciptaan-Nya.

Jangan pernah sedikit pun terbesit dalam hati kita untuk berfikir bahwa 'hidup ini tidak adil.' Karena semua telah ditentukan Allah dengan keadilan-Nya. Siapa pun manusia yang murka dengan ketentuan Allah maka Allah pun akan murka kepadanya, dan siapa pun manusia yang ridho maka Allah pun akan ridho kepadanya. Dan siapa pun manusia yang telah diridhoi Allah, maka senantiasa dibukakan jalan keluar yang tidak pernah terduga dalam pikiran manusia.

Pendidikan Agama Islam #24
Ingatan kamu cukup bagus untuk menjawab soal-soal ujian sekolah ini.

Pendidikan Agama Islam #24 1

Mantab!! Pertahankan yaa..
Jawaban kamu masih ada yang salah tuh.

Pendidikan Agama Islam #24 2

Belajar lagi yaa...

Bagikan Prestasimu:

Soal Lainnya

Pendidikan Agama Islam #2

Allah memiliki sifat Yang Maha Mengumpulkan, yang artinya … Al Akhir Al ‘Aziz Al Azhar Al ‘Azim Al Jamii’ Benar!

Pendidikan Agama Islam #15

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا ٱلذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُۥ لَحَٰفِظُونَDalil di atas adalah nama-nama lain dari Alquran, yaitu Al Dzikr Al furqan Zurriyat

Pendidikan Agama Islam #5

Berikut ini, yang tidak mengandung moral terpuji, adalah … hidup sederhana meski banyak harta berkata jujur meski pahit berbohong dalam

Instagram