QS. Al Maa’idah (Jamuan (hidangan makanan)) – surah 5 ayat 97 [QS. 5:97]

جَعَلَ اللّٰہُ الۡکَعۡبَۃَ الۡبَیۡتَ الۡحَرَامَ قِیٰمًا لِّلنَّاسِ وَ الشَّہۡرَ الۡحَرَامَ وَ الۡہَدۡیَ وَ الۡقَلَآئِدَ ؕ ذٰلِکَ لِتَعۡلَمُوۡۤا اَنَّ اللّٰہَ یَعۡلَمُ مَا فِی السَّمٰوٰتِ وَ مَا فِی الۡاَرۡضِ وَ اَنَّ اللّٰہَ بِکُلِّ شَیۡءٍ عَلِیۡمٌ
Ja’alallahul ka’batal baital haraama qiyaaman li-nnaasi wasy-syahral haraama wal hadya wal qalaa-ida dzalika lita’lamuu annallaha ya’lamu maa fiis-samaawaati wamaa fiil ardhi wa-annallaha bikulli syai-in ‘aliimun;

Allah telah menjadikan Ka‘bah rumah suci tempat manusia berkumpul.
Demikian pula bulan haram, hadyu dan qala’id.
Yang demikian itu agar kamu mengetahui, bahwa Allah mengetahui apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi, dan bahwa Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.
―QS. 5:97
Topik ▪ Kekufuran manusia akan nikmat Allah
5:97, 5 97, 5-97, Al Maa’idah 97, AlMaaidah 97, Al Maidah 97, AlMaidah 97, Al-Ma’idah 97
English Translation - Sahih International
Allah has made the Ka’bah, the Sacred House, standing for the people and (has sanctified) the sacred months and the sacrificial animals and the garlands (by which they are identified).
That is so you may know that Allah knows what is in the heavens and what is in the earth and that Allah is Knowing of all things.
―QS. 5:97

 

Tafsir surah Al Maa'idah (5) ayat 97

Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. Al Maa’idah (5) : 97. Oleh Kementrian Agama RI

Ayat ini menjelaskan bahwa Allah telah menjadikan Ka’bah rumah suci itu, sebagai pusat kegiatan bagi manusia, baik kegiatan-kegiatan dalam urusan duniawi, seperti perdagangan dan sebagainya, maupun kegiatan beribadah haji dan umrah bagi orang-orang mukmin di seluruh penjuru dunia.

Allah menetapkan bulan-bulan haram “yaitu Zulkaidah, Zulhijjah, Muharam dan Rajab“ yang merupakan masa-masa yang tenang untuk beribadat dan bekerja bagi mereka, karena pada bulan-bulan tersebut tidak diperbolehkan berperang.
Begitu pula, binatang-binatang ternak seperti unta, lembu, kambing dan biri-biri yang disembelih di tanah haram sebagai hadiah dan dibagi-bagikan kepada fakir dan miskin, demikian pula binatang yang diberi kalung, yaitu unta atau kambing gemuk untuk menandakan bahwa binatang-binatang itu telah diperuntukkan sebagai hadyu (kurban) yang akan disembelih.
Dengan demikian, adanya penyembelihan hewan-hewan tersebut tentu akan menambah syiarnya ibadah kaum Muslimin dan merupakan saat-saat bahagia pula bagi fakir dan miskin.
Orang-orang mukmin tidak merasa kuatir atas keselamatan diri mereka pada saat-saat tersebut, sebab apabila mereka telah mengalungi hewan-hewan yang akan mereka sembelih itu, atau bila mereka telah memakai pakaian ihram maka tak seorang pun yang akan mengganggu atau mengancam keselamatan diri mereka.

Kemudian Allah menjelaskan bahwa semuanya itu ditetapkan agar hamba-Nya mengetahui bahwa Dia senantiasa mengetahui apa yang ada di langit dan di bumi dan bahwa Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.
Buktinya Allah telah menetapkan semuanya untuk mendatangkan kemaslahatan bagi mereka dan untuk menghindari malapetaka sebelum terjadi.
Dengan demikian jelas bahwa Allah mengetahui apa-apa yang sedang terjadi dan apa yang akan terjadi.
Berdasarkan ilmu-Nya yang Maha Luas itulah Allah menetapkan hukum-hukum dan peraturan-Nya bagi kemaslahatan hamba-Nya.













Iklan



Ikuti RisalahMuslim