QS. Al Hijr (Gunung Al Hijr) – surah 15 ayat 82 [QS. 15:82]

وَ کَانُوۡا یَنۡحِتُوۡنَ مِنَ الۡجِبَالِ بُیُوۡتًا اٰمِنِیۡنَ
Wakaanuu yanhituuna minal jibaali buyuutan aaminiin(a);

dan mereka memahat rumah-rumah dari gunung batu, (yang didiami) dengan rasa aman.
―QS. 15:82
Topik ▪ Agama bangsa Yahudi
15:82, 15 82, 15-82, Al Hijr 82, AlHijr 82, Al-Hijr 82
English Translation - Sahih International
And they used to carve from the mountains, houses, feeling secure.
―QS. 15:82

 

Tafsir surah Al Hijr (15) ayat 82

Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. Al Hijr (15) : 82. Oleh Kementrian Agama RI

Kaum Tsamud adalah kaum yang kuat dan perkasa tubuhnya.
Mereka memahat gunung-gunung batu untuk dijadikan rumah-rumah mereka, sehingga kota mereka dinamakan
“kota al-Hijr”
yang berarti kota pegunungan batu.
Karena kemungkaran, Allah menimpakan kepada mereka azab berupa suara keras yang mengguntur dan menghancurkan mereka semuanya.
Azab keras itu datang di waktu pagi pada hari keempat dari hari yang ditetapkan Saleh bagi mereka untuk berpikir.
Tetapi mereka tidak mengindahkannya, sehingga mereka terkubur di dalam rumah-rumah mereka yang berupa gua-gua yang dipahat pada gunung-gunung batu itu.
Keadaan mereka ini diterangkan Allah dalam firman-Nya yang lain:

وَاَخَذَ الَّذِيْنَ ظَلَمُوا الصَّيْحَةُ فَاَصْبَحُوْا فِيْ دِيَارِهِمْ جٰثِمِيْنَ ﴿۶۷﴾ كَاَنْ لَّمْ يَغْنَوْا فِيْهَا اَلَآ اِنَّ ثَمُوْدَا۠ كَفَرُوْا رَبَّهُمْ اَلَا بُعْدًا لِّثَمُوْدَ ﴿۶۸﴾

Kemudian suara yang mengguntur menimpa orang-orang zalim itu, sehingga mereka mati bergelimpangan di rumahnya.
Seolah-olah mereka belum pernah tinggal di tempat itu.
Ingatlah, kaum Samud mengingkari Tuhan mereka.
Ingatlah, binasalah kaum Tsamud.
(Hud [11]: 67-68)

Kaum Tsamud tidak dapat menghindarkan diri dari azab Allah sedikit pun.
Tidak ada faedah keperkasaan tubuh mereka, kemampuan mereka memahat gunung untuk dijadikan rumah yang seakan-akan merupakan benteng yang kokoh, serta harta dan jumlah mereka yang banyak.
Semua hancur lebur bersama mereka, seakan-akan negeri itu tidak pernah dihuni manusia.

Tentang kedahsyatan azab yang dialami kaum Samud, tergambar dalam hadis Nabi ﷺ:

Dari Ibnu Umar  bahwasanya Nabi ﷺ telah lewat di kota Hijr dalam perjalanan beliau menuju perang Tabuk, lalu beliau menundukkan kepalanya dan mempercepat perjalanannya seraya berkata kepada para sahabatnya,
“Janganlah kamu memasuki rumah-rumah kaum yang diazab (kaum Samud), kecuali kamu akan menangis.
Jika kamu tidak menangis, maka hendaklah seakan-akan menangis karena kamu takut akan ditimpa azab nanti sebagaimana mereka telah ditimpa azab dahulu.”
(Riwayat Bukhari)