QS. Al Ghaasyiyah (Hari Pembalasan) – surah 88 ayat 8 [QS. 88:8]

وُجُوۡہٌ یَّوۡمَئِذٍ نَّاعِمَۃٌ ۙ
Wujuuhun yauma-idzin naa’imatun;

Banyak muka pada hari itu berseri-seri,
―QS. 88:8
Topik ▪ Iman ▪ Keutamaan Iman ▪ Rusaknya keseimbangan pada hari kiamat
88:8, 88 8, 88-8, Al Ghaasyiyah 8, AlGhaasyiyah 8, Al Gasiyah 8, Al Ghasyiyah 8, Al-Ghasyiyah 8

Tafsir surah Al Ghaasyiyah (88) ayat 8

Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. Al Ghaasyiyah (88) : 8. Oleh Kementrian Agama RI

Allah menerangkan bahwa di dalam surga, muka orang mukmin berseri penuh kegembiraan.
Mereka merasa senang melihat hasil usaha mereka yang mendapat keridaan Allah yang kemudian mendapat imbalan surga yang diidam-idamkan.
(10-16) Dalam ayat-ayat berikut ini, Allah menerangkan keadaan surga:

1.
Surga tempatnya bernilai tinggi, lebih tinggi dari nilai tempat-tempat yang lain.
2.
Di dalamnya tidak terdengar perkataan yang tidak berguna, sebab tempat itu adalah tempat orang-orang yang dikasihi Allah.
3.
Di dalamnya terdapat mata air yang mengalirkan air bersih yang menarik pandangan bagi siapa saja yang melihatnya.
4.
Di dalamnya terdapat mahligai yang tinggi.
5.
Di dekat mereka tersedia gelas-gelas yang berisi minuman yang sudah siap diminum.
6.
Di dalamnya terdapat bantal-bantal tersusun yang dapat dipergunakan menurut selera mereka, duduk di atasnya atau dipakai untuk bersandar dan sebagainya.
7.
Di sana terdapat pula permadani yang indah dan terhampar pada setiap tempat.
8.
Terdapat segala macam kenikmatan rohani dan jasmani yang jauh dari yang dapat kita bayangkan.

Tafsir al-Misbah
Oleh Muhammad Quraish Shihab:

Pada hari kiamat, juga terdapat wajah-wajah yang sangat berseri-seri disebabkan oleh balasan dari perbuatan yang dilakukannya di dunia.
Wajah-wajah itu senang, berada di dalam surga yang tinggi tempat dan kedudukannya.

Tafsir al-Jalalain
Oleh Jalaluddin al-Mahalli & Jalaluddin as-Suyuthi:

(Banyak muka pada hari itu berseri-seri) atau tampak cerah dan cantik.

Tafsir Ibnu Katsir
Oleh Ismail bin Umar Al-Quraisyi bin Katsir Al-Bashri Ad-Dimasyqi:

(8-16) Setelah menyebutkan keadaan orang-orang yang celaka, lalu diiringi dengan penyebutan keadaan orang-orang yang berbahagia, untuk itu Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

Banyak muka pada hari itu.
(Q.S. Al-Ghaasyiyah [88]: 8)

Yakni di hari kiamat.

berseri-seri.
(Q.S. Al-Ghaasyiyah [88]: 8)

Maksudnya, diketahui kehidupannya yang senang melalui wajah mereka, ian sesungguhnya hal itu diperoleh mereka tiada lain berkat usaha mereka di masa lalu.
Sufyan mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya:

merasa senang karena usahanya.
(Q.S. Al-Ghaasyiyah [88]: 9)

Yaitu merasa puas dengan amal perbuatannya di masa lalu.

Firman Allah

dalam surga yang tinggi.
(Q.S. Al-Ghaasyiyah [88]: 10)

Yakni yang tinggi lagi mewah berada di gedung-gedung yang megah dalam keadaan aman sentosa dan sejahtera.

tidak kamu dengar di dalamnya perkataan yang tidak berguna.
(Q.S. Al-Ghaasyiyah [88]: 11)

Semakna dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

Mereka tidak mendengar di dalamnya perkataan yang sia-sia dan tidak pula perkataan yang menimbulkan dosa, akan tetapi mereka mendengar ucapan salam.
(Q.S. Al-Waaqi’ah: 25-26)

Adapun firman Allah subhanahu wa ta’ala:

Di dalamnya ada mata air yang mengalir.
(Q.S. Al-Ghaasyiyah [88]: 12)

Maksudnya, yang mengalir dengan bebas.
Ini merupakan ungkapan nakirah dalam konteks isbat, dan makna yang dimaksud bukanlah satu mata air, melainkan ini adalah isim jinis yang artinya di dalam surga-surga itu terdapat banyak mata air yang mengalir.

Ibnu Abu Hatim mengatakan bahwa dibacakan kepada Ar-Rabi’ ibnu Sulaiman, bahwa telah menceritakan kepada kami Asad ibnu Musa, telah menceritakan kepada kami Ibnu Sauban, dari Ata ibnu Qurrah, dari Abdullah ibnu Damrah, dari Abu Hurairah r.a.
yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda: Sungai-sungai di surga bersumber dari bawah jurang, atau dari bawah gunung-gunung kesturi.

Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

Di dalamnya ada tahta-tahta yang ditinggikan.
(Q.S. Al-Ghaasyiyah [88]: 13)

Yang tinggi lagi empuk, banyak hamparannya dan tebal-tebal, di atasnya terdapat banyak bidadari yang bermata jeli.
Para ulama mengatakan bahwa apabila kekasih Allah hendak duduk di atas tahta yang tinggi-tinggi itu, maka tahta-tahta itu merendah untuknya.

dan gelas-gelas yang terletak (di dekatnya).
(Q.S. Al-Ghaasyiyah [88]: 14)

Yakni gelas-gelas minum yang disediakan bagi para pemiliknya yang hendak minum dengannya.

dan bantal-bantal sandaran yang tersusun.
(Q.S. Al-Ghaasyiyah [88]: 15)

Ibnu Abbas mengatakan bahwa makna yang dimaksud ialah bantal-bantal, hal yang sama dikatakan pula oleh Ikrimah, Qatadah, Ad-Dahhak,.
As-Saddi, As-Sauri dan lain-lainnya.

Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

dan permadani-permadani yang terhampar.
(Q.S. Al-Ghaasyiyah [88]: 16)

Ibnu Abbas mengatakan bahwa makna yang dimaksud ialah permadani-permadani.
Hal yang sama dikatakan oleh Ad-Dahhak dan selainnya yang bukan hanya seorang.
Makna mabsusah ialah yang digelar di mana-mana bagi orang yang hendak duduk di mana pun yang dikehendakinya.

Sehubungan dengan hal ini sebaiknya diketengahkan sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abu Bakar ibnu Abu Daud yang mengatakan bahwa:

telah menceritakan kepada kami Amr ibnu Usman, telah menceritakan kepada kami ayahku, dari Muhammad ibnu Muhajir, dari Ad-Dahhak Al-Mu’afiri, dari Sulaiman ibnu Musa, telah menceritakan kepadaku Kuraib, ia pernah mendengar Usamah ibnu Zaid mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda: Ingatlah, adakah orang yang mau berupaya keras meraih surga, karena sesungguhnya surga itu keindahannya tidak tergambarkan.
Surga itu, demi Tuhan Yang memillki Ka’bah, merupakan nur yang berkilauan.
keharumannya semerbak menggugah hati, gedung-gedungnya kokoh lagi tinggi-tinggi, sungai-sungainya mengalir, buah-buahnya masak-masak, istri-istrinya cantik-cantik lagi jelita, pakaian-pakaiannya banyak berlimpah, tempat tinggal yang abadi di negeri yang sejahtera.
dipenuhi dengan buah-buahan dan hijau-hijauan, pakaian-pakaian sutra yang mewah lagi lembut di gedun-gedung yang tinggi lagi megah?
Para sahabat berkata, “Benar, wahai Rasulullah, kamilah orang-orang yang berupaya keras untuk meraihnya.” Rasulullah ﷺ bersabda.”Katakanlah olehmu, ‘Insya Allah’.'” Maka mereka mengucapkan, “Insya Allah’

Ibnu Majah meriwayatkan hadis ini dari Al-Abbas ibnu Usman Ad-Dimasyqi, dari Al-Walid ibnu Muslim ibnu Muhammad ibnu Muhajir dengan sanad yang sama.


Informasi Surah Al Ghaasyiyah (الغاشية)
Surat ini terdiri atas 26 ayat, termasuk surat-surat Makkiyyah, diturunkan sesudah surat Adz Dzaariat.

Nama “Ghaasyiyah” diambil dari kata “Al Ghaasyiyah” yang terdapat pada ayat pertama surat ini yang artinya peristiwa yang dahsyat, tapi yang dimaksud adalah hari kiamat.

Surat ini adalah surat yang kerap kali dibaca Nabi pada raka’at kedua pada shalat hari-hari Raya dan shalat Jum’at.

Keimanan:

Keterangan tentang orang-orang kafir pada hari kiamat dan azab yang dijatuhkan atas mereka
keterangan tentang orang-orang yang beriman serta keadaan surga yang diberikan kepada mereka sebagai balasan
perintah untuk memperhatikan keajaiban ciptaan-ciptaan Allah
perintah kepada Rasulullah ﷺ untuk memperingatkan kaumnya kepada ayat-ayat Allah karena beliau adalah seorang pemberi peringatan, dan bukanlah seorang yang berkuasa atas keimanan mereka.

Lain-lain:

Keterangan tentang orang-orang kafir pada hari kiamat dan azab yang dijatuhkan atas mereka
keterangan tentang orang-orang yang beriman serta keadaan surga yang diberikan kepada mereka sebagai balasan
perintah untuk memperhatikan keajaiban ciptaan-ciptaan Allah
perintah kepada Rasulullah ﷺ untuk memperingatkan kaumnya kepada ayat-ayat Allah karena beliau adalah seorang pemberi peringatan, dan bukanlah seorang yang berkuasa atas keimanan mereka.

Ayat-ayat dalam Surah Al Ghaasyiyah (26 ayat)

Audio

Qari Internasional

Q.S. Al-Ghaasyiyah (88) ayat 8 - Oleh Syekh Mishari Alafasy
Q.S. Al-Ghaasyiyah (88) ayat 8 - Oleh Syekh Sa'ad Al-Ghamidi
Q.S. Al-Ghaasyiyah (88) ayat 8 - Oleh Syekh Muhammad Ayyub

Q.S. Al-Ghasyiyah (88) ayat 1-26 - Revi Adelia (Bahasa Indonesia)
Q.S. Al-Ghasyiyah (88) ayat 1-26 - Revi Adelia (Bahasa Arab)

Murottal al-Qur'an & Terjemahan Indonesia
Q.S. Al-Ghaasyiyah - Oleh Syekh Misyari Rasyid Alafasy
Full ayat 1 sampai 26 & Terjemahan


Gambar



Statistik Q.S. 88:8
  • Rating RisalahMuslim

Ayat ini terdapat dalam surah Al Ghaasyiyah.

Surah Al-Ghasyiyah (bahasa Arab:الغاشية, al-Ġhāšiyäh, "Hari Pembalasan") adalah surah ke-88 dalam al-Qur'an.
Surah ini tergolong surah Makkiyah dan terdiri atas 26 ayat.
Dinamakan Al-Ghasyiyah yang berarti Hari Pembalasan diambil dari kata al-Ghasyiyah yang terdapat pada ayat pertama surah ini.
Yang dimaksud dengan "Hari Pembalasan" dalam surah ini adalah Hari Penghakiman.

Nomor Surah 88
Nama Surah Al Ghaasyiyah
Arab الغاشية
Arti Hari Pembalasan
Nama lain -
Tempat Turun Mekkah
Urutan Wahyu 68
Juz Juz 30
Jumlah ruku' 1 ruku'
Jumlah ayat 26
Jumlah kata 92
Jumlah huruf 382
Surah sebelumnya Surah Al-A’la
Surah selanjutnya Surah Al-Fajr
4.8
Ratingmu: 4.8 (28 orang)
Sending

URL singkat: risalahmuslim.id/88-8









Iklan

Video

Panggil Video Lainnya


Ikuti RisalahMuslim
               





Copied!

Masukan & saran kirim ke email:
[email protected]

Made with in Yogyakarta