Search
Exact matches only
Cari di judul
Cari di Arti & Tafsir
Search in comments
Search in excerpt
Filter by Custom Post Type
Filter berdasar surah
Pilih atau Semua
Abasa
Ad Dukhaan
Adh Dhuhaaa
Adz Dzaariyaat
Al 'Alaq
Al 'Ashr
Al A'laa
Al A'raaf
Al Aadiyaat
Al Ahqaaf
Al Ahzab
Al An 'aam
Al Anbiyaa
Al Anfaal
Al Ankabut
Al Balad
Al Baqarah
Al Bayyinah
Al Buruuj
Al Fajr
Al Falaq
Al Fath
Al Fatihah
Al Fiil
Al Furqaan
Al Ghaasyiyah
Al Haaqqah
Al Hadid
Al Hajj
Al Hasyr
Al Hijr
Al Hujurat
Al Humazah
Al Ikhlas
Al Infithar
Al Insaan
Al Insyiqaaq
Al Israa
Al Jaatsiyah
Al Jinn
Al Jumu'ah
Al Kaafiruun
Al Kahfi
Al Kautsar
Al Lahab
Al Lail
Al Ma'aarij
Al Maa'idah
Al Maa'un
Al Mu'min
Al Mu'minuun
Al Muddatstsir
Al Mujaadilah
Al Mulk
Al Mumtahanah
Al Munafiquun
Al Mursalat
Al Muthaffifin
Al Muzzammil
Al Qaari'ah
Al Qadr
Al Qalam
Al Qamar
Al Qashash
Al Qiyaamah
Al Waaqi'ah
Al Zalzalah
Alam Nasyrah
Ali Imran
An Naazi'at
An Nabaa
An Nahl
An Najm
An Naml
An Nas
An Nashr
An Nisaa'
An Nuur
Ar Ra'd
Ar Rahmaan
Ar Rum
As Sajdah
Ash Shaff
Ash Shaffaat
Asy Shyuura
Asy Syams
Asy Syu'araa
At Taghaabun
At Tahrim
At Takaatsur
At Takwir
At Taubah
At Tin
Ath Thaariq
Ath Thalaaq
Ath Thuur
Az Zukhruf
Az Zumar
Faathir
Fushshilat
Hud
Ibrahim
Luqman
Maryam
Muhammad
Nuh
Qaaf
Quraisy
Saba
Shaad
Thaa Haa
Yaa Siin
Yunus
Yusuf

💡 Ketik [nomer surah]-[nomer ayat], contoh: 2-255 atau albaqarah 255 atau ke www.risalahmuslim.id/2-255

Al Baqarah

Al Baqarah (Sapi Betina) surah 2 ayat 187


اُحِلَّ لَکُمۡ لَیۡلَۃَ الصِّیَامِ الرَّفَثُ اِلٰی نِسَآئِکُمۡ ؕ ہُنَّ لِبَاسٌ لَّکُمۡ وَ اَنۡتُمۡ لِبَاسٌ لَّہُنَّ ؕ عَلِمَ اللّٰہُ اَنَّکُمۡ کُنۡتُمۡ تَخۡتَانُوۡنَ اَنۡفُسَکُمۡ فَتَابَ عَلَیۡکُمۡ وَ عَفَا عَنۡکُمۡ ۚ فَالۡـٰٔنَ بَاشِرُوۡہُنَّ وَ ابۡتَغُوۡا مَا کَتَبَ اللّٰہُ لَکُمۡ ۪ وَ کُلُوۡا وَ اشۡرَبُوۡا حَتّٰی یَتَبَیَّنَ لَکُمُ الۡخَیۡطُ الۡاَبۡیَضُ مِنَ الۡخَیۡطِ الۡاَسۡوَدِ مِنَ الۡفَجۡرِ۪ ثُمَّ اَتِمُّوا الصِّیَامَ اِلَی الَّیۡلِ ۚ وَ لَا تُبَاشِرُوۡہُنَّ وَ اَنۡتُمۡ عٰکِفُوۡنَ ۙ فِی الۡمَسٰجِدِ ؕ تِلۡکَ حُدُوۡدُ اللّٰہِ فَلَا تَقۡرَبُوۡہَا ؕ کَذٰلِکَ یُبَیِّنُ اللّٰہُ اٰیٰتِہٖ لِلنَّاسِ لَعَلَّہُمۡ یَتَّقُوۡنَ
Uhilla lakum lailatash-shiyaamirrafatsu ila nisaa-ikum hunna libaasun lakum wa-antum libaasun lahunna ‘alimallahu annakum kuntum takhtaanuuna anfusakum fataaba ‘alaikum wa’afaa ‘ankum fal-aana baasyiruuhunna waabtaghuu maa kataballahu lakum wakuluu waasyrabuu hatta yatabai-yana lakumul khaithul abyadhu minal khaithil aswadi minal fajri tsumma atimmuush-shiyaama ilallaili walaa tubaasyiruuhunna wa-antum ‘aakifuuna fiil masaajidi tilka huduudullahi falaa taqrabuuhaa kadzalika yubai-yinullahu aayaatihi li-nnaasi la’allahum yattaquun(a);

Dihalalkan bagi kamu pada malam hari bulan puasa bercampur dengan isteri-isteri kamu, mereka adalah pakaian bagimu, dan kamupun adalah pakaian bagi mereka.
Allah mengetahui bahwasanya kamu tidak dapat menahan nafsumu, karena itu Allah mengampuni kamu dan memberi maaf kepadamu.
Maka sekarang campurilah mereka dan ikutilah apa yang telah ditetapkan Allah untukmu, dan makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar.
Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam, (tetapi) janganlah kamu campuri mereka itu, sedang kamu beri’tikaf dalam mesjid.
Itulah larangan Allah, maka janganlah kamu mendekatinya.
Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada manusia, supaya mereka bertakwa.
―QS. 2:187
Topik ▪ Takwa ▪ Jalan takwa ▪ Orang mukmin selalu dalam lindungan Allah Ta’ala
2:187, 2 187, 2-187, Al Baqarah 187, AlBaqarah 187, Al-Baqarah 187
Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. Al Baqarah (2) : 187. Oleh Kementrian Agama RI

Pada ayat ini Allah menerangkan uzur atau halangan yang membolehkan untuk meninggalkan puasa, serta hukum-hukum yang bertalian dengan puasa.

Banyak riwayat yang menceritakan tentang sebab turunnya ayat ini, antara lain: Pada permulaan Islam para sahabat Nabi dibolehkan makan, minum dan bersetubuh sampai mereka salat isyak atau tidur.

Apabila mereka telah salat isyak atau tidur, kemudian bangun maka haramlah bagi mereka semua itu.
Pada suatu waktu Umar bin Khattab bersetubuh dengan istrinya sesudah salat isyak, dan beliau sangat menyesal atas perbuatan itu dan menyampaikannya kepada Rasulullah ﷺ Maka turunlah ayat ini menjelaskan hukum Allah yang lebih ringan daripada yang telah mereka ketahui dan mereka amalkan.
Yaitu dari saat terbenamnya matahari (magrib) sampai sebelum terbit fajar (subuh), dihalalkan semua apa yang tidak diperbolehkan pada siang hari pada bulan Ramadan dengan penjelasan sebagai benkut: “Dihalalkan bagi kamu pada malam hari Ramadan bersetubuh dengan istri kamu, karena mereka adalah pakatan bagi kamu dan kamu adalah pakatan bagi mereka.
Allah mengetahui bahwa kamu telah mengkhianati diri kamu, yakni tidak mampu menahan nafsu dengan berpuasa seperti kamu lakukan.
Karena itu Allah mengampuni kamu dan memberi keringanan pada kamu.
Maka sekarang campurilah mereka dan carilah apa yang ditetapkan bagimu.” Artinya sekarang kamu diperbolehkan bersetubuh dengan istri kamu dan berbuat hal-hal yang dibolehkan untuk kamu.
Makan dan minumlah sehingga terang bagimu benang putih dan benang hitam yaitu sampai terbit fajar, sempurnakanlah puasa itu sampai datang malam.
Selain dan itu kamu dilarang pula bersetubuh dengan istrimu di mana kamu sedang beriktikaf di dalam masjid.
Kemudian Allah subhanahu wa ta’ala menutup ayat ini dengan menegaskan bahwa larangan-larangan yang telah ditentukan Allah itu tidak boleh kamu dekati dan janganlah kamu melampaui dan melanggarnya.
Demikianlah Allah menjelaskan ayat-ayat-Nya kepada umat manusia, supaya mereka bertakwa.”

Al Baqarah (2) ayat 187 - dibacakan oleh Shaykh Mishari Alafasy Al Baqarah (2) ayat 187 - dibacakan oleh Syaikh Sa'ad Al-Ghamidi Al Baqarah (2) ayat 187 - dibacakan oleh Syaikh Muhammad Ayyub

Tafsir al-Misbah
Oleh Muhammad Quraish Shihab:

Allah telah menghalalkan bagi kamu sekalian menggauli istri pada malam hari di bulan puasa sebagai suatu bentuk keringanan, karena sulit bagi kalian menjauhi mereka, dan pertemuan kalian dengan mereka dalam keseharian hampir tak bisa dihindarkan.
Allah mengetahui bahwa kalian sebelumnya merasa bersalah dan, karenanya, kalian mengharamkan menggauli istri pada malam hari puasa.
Allah telah mengampuni sikap berlebih-lebihan yang kalian lakukan itu.
Kini, setelah penghalalan itu menjadi jelas, pergaulilah istri- istri kalian itu, makan dan minumlah pada malam Ramadan hingga muncul cahaya fajar yang berbeda dengan kegelapan malam–sebagaimana jelas perbedaannya antara benang putih dengan benang hitam.
Apabila fajar terbit, maka berpuasalah dan sempurnakanlah puasa itu hingga matahari terbenam.
Jika berpuasa merupakan ibadah yang harus diisi sebaik mungkin dengan menahan hawa nafsu dan tidak menggauli istri di siang hari, maka demikian halnya dengan iktikaf (i’tikaf) di masjid.
Iktikaf merupakan ibadah yang, jika seseorang berniat melaksanakannya, harus dilakukan sepenuh hati dan dengan tidak menggauli istri.
Dalam puasa dan iktikaf itu ada batas-batas yang telah Allah syariatkan.
Maka peliharalah batas-batas itu.
Janganlah kalian mendekatinya agar tidak melanggar batas-batas itu.
Allah telah secara gamblang menjelaskan hal ini kepada manusia agar mereka menaati-Nya dan menjauhi larangan-Nya.

Tafsir al-Jalalain
Oleh Jalaluddin al-Mahalli & Jalaluddin as-Suyuthi:

(Dihalalkan bagi kamu pada malam hari puasa berkencan dengan istri-istrimu) maksudnya mencampuri mereka.
Ayat ini turun menasakhkan hukum yang berlaku di masa permulaan Islam, berupa pengharaman mencampuri istri, begitu pula diharamkan makan minum setelah waktu Isyak.
(Mereka itu pakaian bagi kamu dan kamu pakaian bagi mereka) kiasan bahwa mereka berdua saling bergantung dan saling membutuhkan.
(Allah mengetahui bahwa kamu akan berkhianat pada) atau mengkhianati (dirimu) dengan melakukan jimak atau hubungan suami istri pada malam hari puasa.
Hal itu pernah terjadi atas diri Umar dan sahabat lainnya, lalu ia segera memberitahukannya kepada Nabi ﷺ, (maka Allah pun menerima tobatmu) yakni sebelum kamu bertobat (dan dimaafkan-Nya kamu.
Maka sekarang) karena telah dihalalkan bagimu (campurilah mereka itu) (dan usahakanlah) atau carilah (apa-apa yang telah ditetapkan Allah bagimu) artinya apa yang telah diperbolehkan-Nya seperti bercampur atau mendapatkan anak (dan makan minumlah) sepanjang malam itu (hingga nyata) atau jelas (bagimu benang putih dari benang hitam berupa fajar sidik) sebagai penjelasan bagi benang putih, sedangkan penjelasan bagi benang hitam dibuang, yaitu berupa malam hari.
Fajar itu tak ubahnya seperti warna putih bercampur warna hitam yang memanjang dengan dua buah garis berwarna putih dan hitam.
(Kemudian sempurnakanlah puasa itu) dari waktu fajar (sampai malam) maksudnya masuknya malam dengan terbenamnya matahari (dan janganlah kamu campuri mereka) maksudnya istri-istri kamu itu (sedang kamu beriktikaf) atau bermukim dengan niat iktikaf (di dalam mesjid-mesjid) seorang yang beriktikaf dilarang keluar mesjid untuk mencampuri istrinya lalu kembali lagi.
(Itulah) yakni hukum-hukum yang telah disebutkan tadi (larangan-larangan Allah) yang telah digariskan-Nya bagi hamba-hamba-Nya agar mereka tidak melanggarnya (maka janganlah kami mendekatinya).
Kalimat itu lebih mengesankan dari kalimat “janganlah kamu melanggarnya” yang diucapkan pada ayat lain.
(Demikianlah sebagaimana telah dinyatakan-Nya bagi kamu apa yang telah disebutkan itu (Allah menjelaskan ayat-ayat-Nya bagi manusia supaya mereka bertakwa) maksudnya menjauhi larangan-Nya.

Tafsir al-Muyassar
Oleh tim Mujamma’ Raja Fahd arahan Syaikh al-Allamah Dr. Shalih bin Muhammad Alu asy-Syaikh:

Allah membolehkan untuk kalian di malam-malam bulan Ramadhan untuk melakukan hubungan suami istri.
Para istri itu adalah penutup dan penjaga bagimu, dan kalian juga merupakan penutup dan penjaga bagi mereka.
Allah mengetahui bahwa kalian mengkhianati diri kalian dengan menyelisihi apa yang Allah larang atas kalian, yaitu melakukan hubungan suami istri setelah Isya di malam-malam bulan puasa, hal ini di awal Islam.
Lalu Allah mengampuni kalian dan melapangkan perkara bagi kalian.
Maka sekarang silakan kalian melakukan hubungan suami istri, carilah apa yang ditakdirkan oleh Allah di balik hubungan tersebut, yaitu anak-anak.
Makan dan minumlah sehingga jelas bagi kalian cahaya pagi dengan gelapnya malam melalui terbitnya fajar shadiq.
Kemudian sempurnakanlah puasa dengan menahan diri dari hal-hal yang membatalkannya sampai masuknya waktu malam dengan terbenamnya matahari.
Jangan melakukan hubungan suami istri atau melakukan hal-hal yang mengarah kepadanya bila kalian sedang ber i tikaf di masjid, karena ia merusak i tikaf, -(i tikaf adalah berdiam diri di masjid dalam waktu tertentu dengan niat mendekatkan diri kepada Allah)-.
Hukum-hukum yang Allah syariatkan untuk kalian ini adalah batasan-batasan-Nya yang memisahkan antara yang halal dengan yang haram, jangan mendekatinya supaya kalian tidak terjerumus ke dalam yang diharamkan.
Dengan keterangan yang jelas seperti ini Allah menjelaskan ayat-ayat dan hukum-hukum-Nya kepada manusia, agar mereka bertakwa dan takut kepada-Nya.

Tafsir Ibnu Katsir
Oleh Ismail bin Umar Al-Quraisyi bin Katsir Al-Bashri Ad-Dimasyqi:

Hal ini merupakan suatu keringanan dari Allah buat kaum muslim, dan Allah menghapuskan apa yang berlaku di masa permulaan Islam.
Karena sesungguhnya pada permulaan Islam, apabila salah seorang di antara mereka berbuka, ia hanya dihalalkan makan dan minum serta bersetubuh sampai salat Isya saja.
Tetapi bila ia tidur sebelum itu atau telah salat Isya, maka diharamkan baginya makan, minum, dan bersetubuh sampai malam berikutnya.
Maka dengan peraturan ini mereka mengalami masyaqat yang besar.

Ar-Rafas, dalam ayat ini artinya bersetubuh.
Demikianlah menurut Ibnu Abbas, Ata, Mujahid, Sa’id ibnu Jubair, Tawus, Salim ibnu Abdullah, Amr ibnu Dinar, Al-Hasan, Qatadah, Az-Zuhri, Ad-Dahhak, Ibrahim An-Nakha’i, As-Saddi, Ata Al-Khurrasani, dan Muqatil ibnu Hayyan.

Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

Mereka adalah pakaian bagi kalian, dan kalian pun adalah pakaian bagi mereka.

Menurut Ibnu Abbas, Mujahid, Sa’id ibnu Jubair, Al-Hasan, Qatadah, As-Saddi, dan Muqatil ibnu Hayyan, makna yang dimaksud ialah ‘mereka adalah ketenangan bagi kalian, dan kalian pun adalah ketenangan bagi mereka’.

Pada kesimpulannya suami dan istri, masing-masing dari keduanya bercampur dengan yang lain dan saling pegang serta tidur-meniduri, maka amatlah sesuai bila diringankan bagi mereka boleh bersetubuh dalam malam Ramadan, agar tidak memberatkan mereka dan menjadikan mereka berdosa.

Latar belakang turunnya ayat ini telah disebutkan di dalam hadis Mu’az yang panjang yang telah disebutkan sebelumnya.
Abu Ishaq meriwayatkan dari Al-Barra ibnu Azib, tersebutlah sahabat Rasulullah ﷺ bila seseorang dari mereka puasa, lalu ia tidur sebelum berbuka, maka ia tidak boleh makan sampai keesokan malamnya di waktu yang sama.
Sesungguhnya Qais ibnu Sirman dari kalangan Ansar sedang melaksanakan puasa.
Pada siang harinya ia bekerja di lahannya.
Ketika waktu berbuka telah tiba, ia datang kepada istrinya dan mengatakan, “Apakah kamu mempunyai makanan?”
Si istri menjawab, “Tidak, tetapi aku akan pergi dahulu untuk mencarikannya buatmu.” Ternyata Qais sangat lelah hingga ia tertidur.
Ketika istrinya datang, si istri melihatnya telah tidur, maka ia berkata, “Alangkah kecewanya engkau, ternyata engkau tertidur.” Ketika keesokan harinya, tepat di siang hari Qais pingsan, lalu hal itu diceritakan kepada Nabi ﷺ Kemudian turunlah ayat ini, yaitu:

Dihalalkan bagi kalian pada malam hari puasa bercampur dengan istri-istri kalian, sampai dengan firman-Nya dan makan minumlah hingga jelas bagi kalian benang putih dari benang hitam, yaitu fajar.
Maka mereka amat gembira dengan turunnya ayat ini.

Lafaz hadis Imam Bukhari dalam bab ini diketengahkan melalui Abu Ishaq, dari Al-Barra yang menceritakan bahwa ketika ayat puasa bulan Ramadan diturunkan, mereka tidak menggauli istri-istri mereka sepanjang bulan Ramadan, dan kaum laki-laki berkhianat terhadap dirinya sendiri.
Maka Allah subhanahu wa ta’ala menurunkan firman-Nya:

Allah mengetahui bahwasanya kalian tidak dapat menahan nafsu kalian, karena itu Allah mengampuni kalian dan memberi maaf kepada kalian.

Musa ibnu Uqbah telah meriwayatkan dari Kuraib, dari Ibnu Abbas yang menceritakan bahwa sesungguhnya orang-orang itu sebelum diturunkan perintah puasa seperti apa yang telah diturunkan kepada mereka sekarang, mereka masih tetap boleh makan dan minum serta dihalalkan bagi mereka menggauli istri-istrinya.
Tetapi apabila seseorang di antara mereka tidur, maka ia tidak boleh makan dan minum serta tidak boleh menyetubuhi istrinya hingga tiba saat berbuka pada keesokan malamnya.
Kemudian sampailah suatu berita kepada kami bahwa Umar ibnul Khattab sesudah dia tidur dan wajib baginya melakukan puasa, maka ia (bangun) dan menyetubuhi istrinya.
Kemudian ia datang menghadap Nabi ﷺ dan berkata, “Aku mengadu kepada Allah dan juga kepadamu atas apa yang telah aku perbuat.” Nabi ﷺ bertanya, “Apakah yang telah kamu lakukan?”
Umar menjawab, “Sesungguhnya hawa nafsuku telah menggoda diriku, akhirnya aku menyetubuhi istriku sesudah aku tidur, sedangkan aku berkeinginan untuk puasa.” Maka mereka (para sahabat) menduga bahwa Nabi ﷺ pasti menegurnya dan mengatakan kepadanya, “Tidaklah pantas kamu lakukan hal itu.” Maka turunlah firman-Nya yang mengatakan:

Dihalalkan bagi kalian pada malam hari puasa bercampur dengan istri-istri kalian…

Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

…dan ikutilah apa yang telah ditetapkan Allah untuk kalian.

Menurut Abu Hurairah, Ibnu Abbas, Anas, Syuraih Al-Qadi, Mujahid, Ikrimah, Sa’id ibnu Jubair, Ata, Ar-Rabi’ ibnu Anas, As-Saddi, Zaid ibnu Aslam, Al-Hakam ibnu Utbah, Muqatil ibnu Hayyan, Al-Hasan Al-Basri, Ad-Dahhak, Qatadah, dan lain-lainnya, makna yang dimaksud ialah anak.

Abdur Rahman ibnu Zaid ibnu Aslam mengatakan sehubungan dengan takwil firman-Nya: Dan ikutilah apa yang telah ditetapkan Allah untuk kalian.
(Al Baqarah:187) Makna yang dimaksud ialah jimak (persetubuhan).

Abdur Razzaq mengatakan pula, telah menceritakan kepada kami Ma’mar, bahwa Qatadah pernah mengatakan, “Ikutilah oleh kalian keringanan yang telah ditetapkan oleh Allah buat kalian ini!” Yakni atas dasar bacaan ma ahallallahu lakum (bukan ma kataballahu lakum), artinya ‘apa yang telah dihalalkan oleh Allah buat kalian’.

Abdur Razzaq telah mengatakan pula, telah menceritakan kepada kami Ibnu Uyaynah, dari Amr ibnu Dinar, dari Ata ibnu Abu Rabah yang pernah bercerita bahwa ia pernah berkata kepada Ibnu Abbas mengenai bacaan ayat ini, yakni firman-Nya:

…dan ikutilah apa yang telah ditetapkan Allah untuk kalian.
Maka Ibnu Abbas menjawab, “Mana saja yang kamu sukai boleh, tetapi pilihlah olehmu bacaan yang pertama, (yakni kataba, bukan ahal-la).” Akan tetapi, Ibnu Jarir memilih pendapat yang mengatakan bahwa makna ayat lebih umum daripada hal tersebut.

Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

…dan makan minumlah hingga jelas bagi kalian benang putih dan benang hitam, yaitu fajar.
Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai malam.

Allah subhanahu wa ta’ala memperbolehkan pula makan dan minum di samping boleh menggauli istri dalam malam mana pun yang disukai oleh orang yang berpuasa, hingga tampak jelas baginya cahaya waktu subuh dari gelapnya malam hari.
Hal ini diungkapkan di dalam ayat dengan istilah ‘benang putih’ yang berbeda dengan ‘benang hitam’, kemudian pengertian yang masih misteri ini diperjelas dengan firman-Nya:

Yaitu fajar.

Seperti yang disebutkan di dalam hadis riwayat Imam Abu Abdullah Al-Bukhari:

telah menceritakan kepadaku Ibnu Abu Maryam, telah menceritakan kepada kami Abu Gassan (yakni Muhammad ibnu Mutarrif), telah menceritakan kepada kami Abu Hazim, dari Sahl ibnu Sa’d yang mengatakan bahwa ketika ayat berikut ini diturunkan:

Dan makan minumlah hingga jelas bagi kalian benang putih dari benang hitam.
Sedangkan kelanjutannya masih belum diturunkan, yaitu firman-Nya: Yaitu fajar.
Maka orang-orang apabila hendak berpuasa, seseorang dari mereka mengikatkan benang putih dan benang hitam pada kakinya, dia masih tetap makan dan minum hingga tampak jelas baginya kedua benang itu.
Lalu Allah menurunkan firman-Nya:

Yaitu fajar.
Maka mengertilah mereka bahwa yang dimaksud dengan istilah benang putih dan benang hitam ialah malam dan siang hari.

Imam Bukhari menafsirkan pula melalui riwayat lainnya, yaitu:

telah menceritakan kepada kami Qutaibah, telah menceritakan kepada kami Jarir, dari Mutarrif, dari Asy-Sya’bi, dari Addi ibnu Hatim yang menceritakan: Aku bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah yang dimaksud dengan benang putih dari benang hitam, apakah keduanya memang benang?”
Rasulullah ﷺ menjawab, “Sesungguhnya tengkukmu benar-benar lebar jika kamu memahami makna kedua benang itu.” Kemudian Nabi ﷺ bersabda lagi, “Tidak, bahkan yang dimaksud ialah gelapnya malam hari dan terangnya siang hari.”

Ketetapan Allah subhanahu wa ta’ala yang membolehkan seseorang makan sampai fajar terbit menunjukkan sunat bersahur, karena sahur termasuk ke dalam bab rukhsah, dan mengamalkannya merupakan hal yang dianjurkan.
Karena itulah di dalam sunnah Rasul ﷺ terdapat anjuran bersahur.

Di dalam kitab Sahihain, dari Anas r.a.
disebutkan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda:

Bersahurlah kalian, karena sesungguhnya di dalam sahur terkandung barakah.

Di dalam kitab Sahih Muslim disebutkan dari Amr ibnul As r.a.
yang menceritakan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda:

Sesungguhnya perbedaan antara puasa kita dan puasa Ahli Kitab ialah makan sahur.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ishaq ibnu Isa (yaitu Ibnut Tabba’), telah menceritakan kepada kami Abdur Rahman ibnu Zaid, dari ayahnya, dari Ata ibnu Yasar, dari Abu Sa’id yang menceritakan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda: Sahur adalah makanan yang mengandung berkah, maka janganlah kalian melewatkannya, sekalipun seseorang di antara kalian hanya meminum seteguk air, karena sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bersalawat untuk orang-orang yang makan sahur.

Mengakhirkan sahur sunat hukumnya, seperti yang disebutkan di dalam kitab Sahihain:

dari Anas ibnu Malik, dari Zaid ibnu Sabit yang menceritakan, “Kami makan sahur bersama Rasulullah ﷺ, kemudian kami bangkit mengerjakan salat.” Anas bertanya kepada Zaid, “Berapa lamakah jarak antara azan (salat Subuh) dan sahur?”
Zaid menjawab, “Kurang lebih sama dengan membaca lima puluh ayat.”

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Musa ibnu Daud, telah menceritakan kepada kami Ibnu Luhai’ah, dari Salim ibnu Gailan, dari Sulaiman ibnu Abu Usman, dari Addi ibnu Hatim Al-Hamsi, dari Abu Zar yang menceritakan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda: Umatku masih tetap dalam keadaan baik selagi mereka menyegerakan berbuka (puasa) dan mengakhirkan makan sahur(nya).

melalui riwayat Hammad ibnu Salamah, dari Asim ibnu Bahdalah, dari Zaid ibnu Hubaisy, dari Huzaifah yang menceritakan: Kami makan sahur bersama Rasulullah ﷺ, maka hari pun mulai pagi, hanya matahari belum terbit.

Hadis ini menurut Imam Nasai hanya ada pada Asim ibnu Abun Nujud, dan Imam Nasai menginterpretasikannya dengan pengertian dekat pagi hari.
Perihalnya sama dengan pengertian yang terkandung di dalam firman-Nya:

Apabila mereka mendekati akhir idahnya, maka rujukilah mereka dengan baik atau lepaskanlah mereka dengan baik.
(At-Talaq: 2)

Yakni masa idah mereka mendekati akhirnya, maka sebagai jalan keluarnya ialah adakalanya mereka dirujuki dengan baik atau dilepaskan dengan baik pula.

Apa yang dikatakan oleh Imam Nasai ini merupakan takwil makna hadis ini, dan takwil ini merupakan suatu pilihan yang terbaik karena mereka (para sahabat) terbukti melakukan sahur, sedangkan mereka belum yakin akan terbitnya fajar, hingga sebagian dari kalangan mereka ada yang menduga bahwa fajar telah terbit, dan sebagian yang lainnya belum dapat membuktikannya.

Demikianlah menurut lafaz Imam Bukhari.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Mu-sa ibnu Daud, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Jabir, dari Qais ibnu Talq, dari ayahnya, bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda: Fajar itu bukanlah sinar yang memanjang di ufuk, melainkan sinar merah yang melintang.

Sedangkan menurut lafaz Imam Abu Daud dan Imam At Tirmidzi disebutkan:

Makan dan minumlah kalian, dan jangan sekali-kali kalian teperdaya oleh sinar yang naik (memanjang), maka makan dan minumlah kalian sebelum tampak cahaya merah yang melintang bagi kalian.

Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnul Musanna, telah menceritakan kepada kami Abdur Rahman ibnu Mahdi, telah menceritakan kepada kami Syu’bah, dari seorang syekh dari kalangan Bani Qusyair, ia pernah mendengar Samurah ibnu Jundub menceritakan hadis berikut, bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda: Jangan sekali-kali kalian teperdaya oleh seruan Bilal dan sinar putih ini, sebelum fajar menyingsing atau sinar merah tampak.

Kemudian Ibnu Jarir meriwayatkannya pula melalui hadis Syu’bah dan lain-lainnya, dari Sawad ibnu Hanzalah, dari Samurah yang menceritakan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda:

Jangan sekali-kali kalian berhenti dari sahur kalian karena azan Bilal dan jangan pula karena fajar yang memanjang, tetapi fajar itu ialah sinar yang melebar di ufuk timur.

Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepadaku Ya’qub ibnu Ibrahim ibnu Ulayyah, dari Abdullah ibnu Saudah Al-Qusyairi, dari ayahnya, dari Samurah ibnu Jundub yang menceritakan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda: Jangan sekali-kali kalian teperdaya oleh azan Bilal dan jangan pula oleh cahaya putih ini —seraya mengisyaratkan kepada sinar yang tampak memanjang— sebelum ia melebar.

Telah menceritakan kepada kami Al-Hasan ibnuz Zabarqan An-Nakha’i, telah menceritakan kepadaku Abu Usamah, dari Muhammad ibnu Abu Zi’b, dari Al-Haris ibnu Abdur Rahman, dari Muhammad ibnu Abdur Rahman ibnu Sauban yang menceritakan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda: Fajar itu ada dua macam, fajar yang bentuknya seperti ekor serigala tidak mengharamkan sesuatu pun.
Sesungguhnya fajar yang benar adalah yang bentuknya melebar dan memenuhi ufuk (timur), maka fajar inilah yang membolehkan salat Subuh dan mengharamkan makanan.

Hadis ini berpredikat mursal lagi jayyid.

Abdur Razzaq mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ibnu Juraij, dari Ata, ia pernah mendengar Ibnu Abbas mengatakan bahwa fajar itu ada dua, yaitu fajar yang bentuknya memanjang menyinari langit.
Fajar ini tidak menandakan masuknya waktu subuh, tidak pula mengharamkan sesuatu pun.
Tetapi fajar yang sebenarnya ialah yang cahayanya menyinari puncak bukit-bukit, fajar inilah yang mengharamkan minum (pertanda imsak yang sebenarnya).

Termasuk di antara hukum yang ditetapkan oleh Allah ialah fajar dijadikan-Nya sebagai akhir batas waktu boleh bersetubuh, makan, dan minum bagi orang yang hendak puasa.
Dari hal ini tersimpul bahwa barang siapa yang berpagi hari dalam keadaan junub, hendaklah ia mandi dan melanjutkan puasanya tanpa ada dosa atasnya.
Demikianlah menurut mazhab empat orang imam dan jumhur ulama Salaf dan Khalaf, karena berdasarkan apa yang telah diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim melalui hadis Aisyah dan Ummu Salamah r.a.
yang keduanya menceritakan:

Rasulullah ﷺ pernah berpagi hari dalam keadaan junub karena habis jima’ (bersetubuh) tanpa mengeluarkan air mani, kemudian beliau mandi dan puasa.

Di dalam hadis Ummu Salamah r.a.
yang ada pada Imam Bukhari dan Imam Muslim disebutkan:

dan beliau ﷺ tidak berbuka, tidak pula mengqadainya.

Di dalam kitab Sahih Muslim disebutkan dari Siti Aisyah r.a.
yang menceritakan hadis berikut:

Bahwa ada seorang lelaki bertanya, “Wahai Rasulullah, aku berada di waktu salat (Subuh) sedang diriku dalam keadaan junub.
Bolehkah aku puasa?”
Rasulullah ﷺ menjawab, “Aku pun pernah berada dalam waktu salat (Subuh), sedangkan aku dalam keadaan junub, tetapi aku tetap puasa.” Lelaki itu berkata, “Tetapi engkau tidaklah seperti kami, wahai Rasulullah.
Sesungguhnya Allah telah memberikan ampunan bagimu atas semua dosamu yang terdahulu dan yang kemudian.” Maka Rasulullah ﷺ bersabda, “Demi Allah, sesungguhnya aku benar-benar berharap ingin menjadi orang yang paling takut kepada Allah di antara kalian dan orang yang paling alim mengenai cara bertakwa.”

Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad disebutkan:

telah menceritakan kepada kami Abdur Razzaq, dari Ma’mar, dari Hammam, dari Abu Hurairah, dari Rasulullah ﷺ yang telah bersabda: Apabila diserukan untuk salat, yakni salat Subuh, sedangkan seseorang dari kalian dalam keadaan junub, maka janganlah dia melakukan puasa di hari itu.

Hadis ini ditinjau dari segi sanadnya berpredikat jayyid, tetapi dengan syarat Syaikhain, seperti yang Anda ketahui.

Hadis ini menurut apa yang ada di dalam kitab Sahihain dari Abu Hurairah, dari Al-Fadl ibnu Abbas, dari Nabi ﷺ Di dalam kitab Sunan Nasai, dari Abu Hurairah, dari Usamah ibnu Zaid dan Al-Fadl ibnu Abbas, tetapi Imam Nasai tidak me-rafa’-kannya (tidak menghubungkannya kepada Nabi ﷺ).
Karena itu, ada sebagian ulama yang menilai daif’ hadis ini karena faktor tersebut (tidak marfu’).
dan di antara mereka ada yang berpegang kepada hadis ini.

Pendapat yang mengatakan demikian ada yang meriwayatkannya dari Abu Hurairah, Salim, Ata, Hisyam ibnu Urwah, dan Al-Hasan Al-Basri.

Di antara mereka ada orang yang berpendapat membedakan antara orang yang berpagi hari dalam keadaan junub karena tertidur, maka tidak ada apa pun atas dirinya, berdasarkan kepada hadis Siti Aisyah dan Ummu Salamah.
Tetapi jika dia dalam keadaan mukhtar (bebas memilih), maka tidak ada puasa atas dirinya, berdasarkan hadis Abu Hurairah, hal ini diriwayatkan pula dari Urwah, Tawus, dan Al-Hasan.

Di antara mereka ada orang yang membedakan antara puasa fardu dan puasa sunat.
Kalau puasanya adalah puasa fardu, maka dia harus melanjutkan puasanya, tetapi harus mengqadainya.
Kalau puasanya sunat, maka jinabah tidak membahayakannya.
Pendapat ini diriwayatkan oleh As-Sauri, dari Mansur, dari Ibrahim An-Nakha’i, juga merupakan suatu riwayat dari Al-Hasan Al-Basri.

Di antara mereka ada yang menduga bahwa hadis Abu Hurairah di-nasakh oleh hadis Siti Aisyah dan Ummu Salamah, tetapi pendapat ini tidak mempunyai alasan mana yang lebih dahulu di antara keduanya.

Ibnu Hazm menduga bahwa hadis Abu Hurairah dimansukh oleh ayat ini, tetapi pendapat ini pun jauh dari kebenaran karena pembuktian tarikh (penanggalannya) tidak ada, bahkan pembuktian tarikh memberikan pengertian kebalikannya.

Di antara mereka ada yang menginterpretasikan hadis Abu Hurairah dengan pengertian bertentangan dengan kesempurnaan puasa.
Karena itu, tidak ada pahala puasa bagi pelakunya, berdasarkan hadis Siti Aisyah dan Ummu Salamah yang menunjukkan pengertian boleh.
Pendapat terakhir inilah yang lebih mendekati kebenaran dan lebih mencakup keseluruhannya.

Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai malam.

Makna ayat ini menunjukkan bahwa berbuka puasa itu di saat matahari tenggelam sebagai ketetapan hukum syar’i, seperti yang telah disebutkan di dalam kitab Sahihain, dari Amirul Muminin Umar ibnul Khattab r.a.
yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda:

Apabila malam tiba dari arah ini dan siang hari pergi dari arah ini, berarti telah tiba waktu berbuka bagi orang yang puasa.

Dari Sahl ibnu Sa’d As-Sa’idi r.a., disebutkan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda:

Orang-orang masih tetap dalam keadaan baik selagi mereka menyegerakan berbuka.
(Riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim)

Imam Ahmad mengatakan pula, telah menceritakan kepada kami Affan, telah menceritakan kepada kami Ubaidillah ibnu Iyad yang mendengarnya dari Ibnu Laqit, bahwa ia pernah mendengar dari Laila (istri Basyir ibnul Khasasiyah) yang menceritakan bahwa ia pernah hendak melakukan puasa dua hari berturut-turut, tetapi Basyir melarangnya dan mengatakan bahwa sesungguhnya Rasulullah ﷺ melarang hal seperti itu dan bersabda: Yang melakukan demikian hanyalah orang-orang Nasrani, tetapi berpuasalah kalian sebagaimana yang diperintahkan oleh Allah,

“Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai malam”.
Apabila malam tiba (magrib), maka berbukalah kalian.

Karena itulah telah disebutkan di dalam hadis-hadis sahih larangan ber-wisal, yakni melanjutkan puasa dengan hari berikutnya tanpa makan sesuatu pun di antara keduanya.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abdur Razzaq, telah menceritakan kepada kami Ma’mar, dari Az-Zuhri, dari Abu Salamah, dari Abu Hurairah yang menceritakan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda: “Janganlah kalian ber-wisal.” Mereka bertanya, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya engkau pun melakukan wisal.” Nabi ﷺ menjawab, “Sesungguhnya aku tidaklah seperti kalian, sesungguhnya aku menginap seraya diberi makan dan minum oleh Tuhanku.” Abu Hurairah melanjutkan kisahnya, bahwa mereka tidak mau menghentikan wisalnya (karena mengikut Nabi ﷺ).
Nabi ﷺ meneruskan wisal-nya bersama mereka selama dua hari dua malam.
Kemudian mereka melihat hilal (bulan Syawwal), maka Nabi ﷺ bersabda, “Seandainya hilal datang terlambat, niscaya aku tambahkan kepada kalian,” seperti orang yang menghukum mereka.

Imam Bukhari dan Imam Muslim mengetengahkan hadis ini di dalam kitab Sahihain melalui hadis Az-Zuhri dengan lafaz yang sama.
Demikian pula keduanya mengetengahkan hadis tentang larangan wisal ini melalui hadis Anas dan Ibnu Umar.

Dari Siti Aisyah r.a., disebutkan bahwa Rasulullah ﷺ melarang mereka melakukan puasa wisal karena kasihan kepada mereka, ketika mereka berkata, “Sesungguhnya engkau pun ber-wisal?
Maka beliau ﷺ menjawab:

Sesungguhnya keadaanku tidaklah seperti kalian, sesungguhnya aku diberi makan dan minum oleh Tuhanku.

Larangan melakukan wisal ini telah dibuktikan melalui berbagai jalur periwayatan, dan telah ditetapkan pula bahwa wisal merupakan salah satu keistimewaan Nabi ﷺ Beliau ﷺ kuat melakukan hal tersebut dan mendapat pertolongan dari Allah untuk melakukannya.
Tetapi menurut pendapat yang kuat, makanan dan minuman yang diberikan khusus kepada Nabi ﷺ hanyalah berupa makanan dan minuman maknawi (abstrak), bukan hissi (konkret).
Jika tidak demikian, berarti Nabi ﷺ bukanlah orang yang ber-wisal bila ditinjau dari segi hissi, melainkan perihalnya sama dengan apa yang diungkapkan oleh seorang penyair, yaitu:

Dia mempunyai banyak cerita kenangan bersamamu yang membuatnya sibuk, lupa makan dan lupa kepada perbekalannya.

Bagi orang yang senang melakukan imsak sesudah matahari tenggelam hingga waktu sahur, diperbolehkan baginya melakukan hal itu seperti apa yang disebutkan di dalam hadis Abu Sa’id Al-Khudri r.a.
yang menceritakan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda:

Janganlah kalian ber-wisal.
Barang siapa di antara kalian ingin melakukan wisal, ber-wisal-lah sampai waktu sahur.
Mereka berkata, “Wahai Rasulullah, tetapi engkau pun ternyata ber-wisal.” Rasulullah ﷺ bersabda, “Sesungguhnya aku tidaklah seperti keadaan kalian.
Sesungguhnya aku menginap, sedangkan aku ada yang memberi makan dan yang memberi minum.”

Imam Bukhari dan Imam Muslim mengetengahkan pula hadis ini di dalam kitab sahih masing-masing.

Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Kuraib, telah menceritakan kepada kami Abu Na’im, telah menceritakan kepada kami Abu Israil Al-Anasi, dari Abu Bakar ibnu Hafs, dari ibu anaknya Hatib ibnu Abu Balta’ah yang menceritakan: Bahwa ia bersua dengan Rasulullah ﷺ ketika beliau sedang makan sahur.
Beliau memanggil untuk ikut makan, tetapi ia berkata, “Sesungguhnya aku sedang puasa.” Nabi ﷺ bersabda, “Bagaimanakah cara puasamu?”
Lalu ia menceritakan hal tersebut kepada Nabi ﷺ Maka Nabi ﷺ bersabda, “Puasamu itu bukan termasuk wisal yang dilakukan oleh keluarga Muhammad, (wisal) ialah dari sahur ke sahur yang lain’.’

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abdur Razzaq, telah menceritakan kepada kami Israil, dari Abdul A’la, dari Muhammad ibnu Ali, dari Ali r.a.:

Bahwa Nabi ﷺ acapkali melakukan wisal dari sahur ke sahur yang lain.

Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

(Tetapi) janganlah kalian campuri mereka itu, sedang kalian ber-i’tikaf dalam masjid.

Ali ibnu Abu Talhah meriwayatkan dari Ibnu Abbas bahwa hal ini berkenaan dengan seorang lelaki yang sedang melakukan i’tikaf di dalam masjid, baik dalam bulan Ramadan ataupun di luar Ramadan.
Diharamkan baginya menyetubuhi istrinya, baik di siang maupun di malam hari sebelum dia selesai dari i’tikaf.

Ad-Dahhak mengatakan, apabila seorang lelaki melakukan i’tikaf di dalam masjid, lalu ia keluar, maka ia boleh menyetubuhi istrinya jika menghendakinya.
Maka Allah subhanahu wa ta’ala menurunkan firman-Nya:

(tetapi) janganlah kalian campuri mereka itu, sedang kalian ber-i’tikaf dalam masjid.

Dengan kata lain, janganlah kalian mendekati mereka (istri-istri kalian) selagi kalian masih dalam keadaan i’tikaf di dalam masjid, baik dalam bulan Ramadan ataupun dalam bulan lainnya.
Hal yang sama dikatakan pula oleh Mujahid, Qatadah, dan bukan hanya seorang dari kalangan mereka, bahwa pada mulanya mereka melakukan hal tersebut (yakni menyetubuhi istri mereka selagi mereka masih dalam i’tikaf) hingga ayat ini diturunkan.

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah diriwayatkan dari Ibnu Mas’ud, Muhammad ibnu Ka’b, Mujahid, Ata, Al-Hasan, Qatadah, Ad-Dahhak, As-Saddi, Ar-Rabi’ ibnu Anas, dan Muqatil, bahwa mereka pernah mengatakan, “Janganlah seseorang mendekati istrinya, sedang dia dalam keadaan i’tikaf.”

Riwayat yang diketengahkan oleh Ibnu Abu Hatim dari mereka ini merupakan hal yang telah disekapati di kalangan semua ulama.
Yaitu orang yang beri’tikaf diharamkan menyetubuhi istrinya selagi ia masih dalam i’tikaf di masjid.
Sekiranya dia pergi ke rumahnya untuk suatu keperluan yang tak dapat dielakkan, tidak halal baginya tinggal di dalam rumah kecuali sekadar waktu seperlunya sesuai dengan kepentingannya, misalnya buang air besar atau makan, dan tidak diperbolehkan mencium istri, tidak boleh pula memeluknya, dan tidak boleh menyibukkan diri dengan urusan lain kecuali i’tikafnya.
Ia tidak boleh menjenguk orang yang sakit, tetapi boleh baginya menanyakan perihal si sakit bila ia mengambil jalan yang melewati si sakit.

I’tikaf mempunyai hukum-hukum sendiri di dalam babnya, antara lain hukum yang telah disepakati oleh seluruh ulama, dan ada yang masih diperselisihkan.
Sesungguhnya kami telah menyebutkan sebagian yang diperlukan darinya di akhir pembahasan puasa.
Karena itulah para penulis kitab fiqih mengikutkan Bab “I’tikaf’ dengan Bab “Puasa” demi mengikuti Al-Qur’an, karena sesungguhnya di dalam Al-Qur’an diperhatikan penyebutan masalah i’tikaf sesudah penyebutan masalah puasa.

Penyebutan i’tikaf yang dilakukan oleh Allah subhanahu wa ta’ala sesudah masalah puasa mengandung petunjuk dan perhatian yang menganjurkan i’tikaf dalam berpuasa atau di akhir bulan Ramadan.
Seperti yang telah disebutkan di dalam sunnah Rasul ﷺ yang menceritakan bahwa Rasulullah ﷺ selalu melakukan i’tikaf pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadan, hingga Allah mewafatkannya.
Kemudian istri-istrinya melakukan i’tikaf pula sesudah beliau tiada.
Demikianlah menurut hadis yang diketengahkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim melalui hadis Siti Aisyah Ummul Muminin r.a.

Di dalam kitab Sahihain disebutkan bahwa Safiyyah binti Huyayyin mengunjungi Nabi ﷺ yang sedang i’tikaf di dalam masjid, lalu Safiyyah berbicara sesaat dengan Nabi ﷺ, kemudian ia bangkit untuk pulang ke rumahnya, hal tersebut terjadi di malam hari.
Maka Nabi ﷺ bangkit untuk mengantarkannya sampai ke rumahnya.

Tersebutlah bahwa rumah Siti Safiyyah binti Huyayyin berada di perkampungan rumah Usamah ibnu Zaid di sebelah Madinah.
Ketika berada di tengah jalan, Nabi ﷺ bersua dengan dua orang lelaki dari kalangan Ansar.
Ketika keduanya melihat Nabi ﷺ, maka keduanya berjalan dengan cepat.

Menurut riwayat yang lain, kedua lelaki itu bersembunyi karena malu kepada Nabi ﷺ, mengingat Nabi ﷺ sedang bersama istrinya (Siti Safiyyah binti Huyayyin).
Maka Nabi ﷺ bersabda, “Perlahan-lahanlah kamu berdua, sesungguhnya dia adalah Safiyyah binti Huyayyin,” yakni istrinya.
Maka kedua lelaki itu berkata, “Subhanallah (Mahasuci Allah), wahai Rasulullah.” Maka Rasulullah ﷺ bersabda,

Sesungguhnya setan itu merasuk ke dalam diri anak Adam melalui aliran darahnya, dan sesungguhnya aku merasa khawatir bila timbul suatu kecurigaan di dalam hati kamu berdua —atau beliau ﷺ bersabda— suatu keburukan.

Imam Syafii rahimahullah mengatakan bahwa Nabi ﷺ bermaksud mengajarkan kepada umatnya membebaskan diri dari tuduhan di tempat kejadian, agar keduanya tidak terjerumus ke dalam hal yang dilarang, padahal kedua orang tersebut adalah orang yang bertakwa-kepada Allah dan jauh dari kemungkinan bila ia mempunyai prasangka yang buruk terhadap diri Nabi ﷺ

Yang dimaksud dengan istilah mubasyarah dalam ayat ini ialah bersetubuh dan semua pendahuluan yang menjurus ke arahnya, seperti ciuman, pelukan, dan lain sebagainya.
Saling serah terima sesuatu dan hal lainnya yang semisal, hukumnya tidak mengapa.
Sesungguhnya telah disebutkan di dalam kitab Sahihain, dari Siti Aisyah r.a., bahwa Rasulullah ﷺ pernah mendekatkan kepalanya ke tubuh Siti Aisyah, lalu Siti Aisyah menyisirkan rambutnya, sedangkan Siti Aisyah dalam keadaan berhaid.
Nabi ﷺ tidak memasuki rumah (dalam i’tikafnya) melainkan karena keperluan sebagaimana layaknya seorang manusia.
Siti Aisyah r.a.
mengatakan, “Dan pernah ada orang yang sedang sakit di dalam rumahnya, maka aku tidak menanyakan tentang keadaannya melainkan sambil lewat (menuju masjid).”

Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

Itulah batasan-batasan Allah.

Yakni apa yang telah Kami terangkan, yang telah Kami wajibkan dan Kami bataskan menyangkut puasa dan hukum-hukumnya serta hal-hal yang Kami perbolehkan di dalamnya, dan hal-hal yang Kami haramkan serta Kami sebutkan tujuan-tujuan, rukhsah-rukhsah, dan ‘azaim-nya.
Semua itu adalah batasan-batasan yang telah disyariatkan oleh Allah dan diterangkan-Nya sendiri.

Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

maka janganlah kalian mendekatinya.

Maksudnya, janganlah kalian melampaui dan menabraknya.

Sedangkan menurut Ad-Dahhak dan Muqatil, makna firman-Nya:

Itulah batasan-batasan Allah.
Yakni melakukan persetubuhan dalam i’tikaf.
Sedangkan menurut Abdur Rahman ibnu Zaid ibnu Aslam, yang dimaksud ialah batasan-batasan yang empat, lalu ia membacakan firman-Nya:

Dihalalkan bagi kalian pada malam hari puasa bercampur dengan istri-istri kalian sampai dengan firman-Nya Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai malam.
(Al

Abdur Rahman ibnu Zaid ibnu Aslam mengatakan bahwa ayahnya dan orang lain dari kalangan guru-gurunya mengatakan hal yang sama dan mengajarkannya kepada dia (dan murid-murid lainnya).

Firman Allah subhanahu wa ta’ala:

Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada manusia.

Yakni sebagaimana Allah menjelaskan masalah puasa berikut hukum-hukum syariat dan rinciannya, Dia pun menjelaskan pula semua hu-kum lainnya melalui lisan hamba dan Rasul-Nya —yaitu Nabi Muhammad ﷺ— kepada umat manusia.

Hadits Shahih Yang Berhubungan Dengan Surah Al Baqarah (2) ayat 187
Telah menceritakan kepada kami Ubaidullah bin Musa dari Isra’il dari Abu Ishaq dari Al Bara’ radliallahu anhu berkata,
Diantara para sahabat Muhammad ﷺ ada seseorang apabila sedang shaum lalu tiba waktu berbuka dia pergi tidur sebelum berbuka sehingga dia tidak memakan sesuatu pada malam dan siang hari hingga petang hari. Dan pada suatu ketika Qais bin Shirmah Al Anshariy ketika sedang melaksanakan shaum lalu tiba waktu berbuka dia mendatangi isterinya seraya berkata,
kepada isterinya: Apakah kamu punya makanan? Isterinya berkata:
Tidak, namun aku akan keluar mencari makanan buatmu. Kemudian di siang harinya dia bekerja keras hingga mengantuk lalu tertidur. Kemudian isterinya datang. Ketika isterinya melihat dia (sedang tertidur), isterinya berkata:
Rugilah kamu. Kemudian pada tengah harinya Qais jatuh pingsan. Lalu persoalan ini diadukan kepada Nabi ﷺ, maka turunlah firman Allah Ta’ala (QS. Al Baqarah: 187) yang artinya:

Dihalalkan bagi kalian pada malam bulan puasa bercampur dengan isttri-isteri kalian.

Dengan turunnya ayat ini para sahabat merasa sangat senang, hingga kemudian turun sambungan ayatnya:

Dan makan minumlah kalian hingga terang bagi kalian benang putih dari benang hitam yaitu di waktu fajar

Shahih Bukhari, Kitab Shaum – Nomor Hadits: 1782

Asbabun Nuzul
Sebab-Sebab Diturunkannya Surah Al Baqarah (2) Ayat 187

Mengenai turunnya ayat ini (al-Baqarah: 187), terdapat beberapa peristiwa sebagai berikut:

a) Diriwayatkan oleh Ahmad, Abu Dawud, dan al-Hakim, dari ‘Abdurrahman bin Abi Laila, yang bersumber dari Mu’adz bin Jabal.
Hadits ini masyhur* dari Ibnu Abi Laila, walaupun ia tidak mendengar langsung dari Mu’adz bin Jabal, tetapi ada sumber lain yang memperkuatnya.
Bahwa para shahabat Nabi ﷺ menganggap bahwa makan, minum, dan menggauli istri pada malam hari bulan Ramadhan, hanya boleh dilakukan sementara mereka belum tidur.
Di antara mereka Qais bin Shimah dan ‘Umar bin al-Khaththab.
Qais bin Shimah (dari golongan Anshar) merasa kepayahan setelah bekerja pada siang harinya.
Karenanya setelah shalat Isya ia tertidur, sehingga tidak makan dan minum hingga pagi.
Adapun ‘Umar bin al-Khaththab menggauli istrinya setelah tertidur pada malam hari bulan Ramadhan.
Keesokan harinya, ia menghadap Nabi ﷺ untuk menerangkan hal itu.
Maka turunlah ayat, uhilla lakum lailatsh shiyaamir rafats..(dihalalkan bagi kamu pada malam hari bulan Ramadhan bercampur..) sampai …atimmush shiyaama ilal lail…(…sempurnakanlah shaum itu sampai [datang] malam..) (al-Baqarah: 187).

b) Diriwayatkan oleh al-Bukhari dari al-Barra’.
Bahwa seorang shahabat Nabi ﷺ tidak makan dan minum pada malam bulan Ramadhan, karena tertidur setelah tiba waktu berbuka shaum.
Pada malam itu tidak makan sama sekali, dan keesokan harinya ia bershaum lagi.
Seorang shahabat lainnya bernama Qais bin Shirmah (dari golongan Anshar), ketika tiba waktu berbuka shaum, meminta makanan kepada istrinya yang kebetulan belum tersedia.
Ketika istrinya menyediakan makanan, karena lelahnya bekerja pada siang harinya, Qais bin Shirmah tertidur.
Setelah makanan tersedia, istrinya mendapatkan suaminya tertidur.
Berkatalah ia: “Aduh celaka engkau.” Pada waktu tengah hari (keesokan harinya), Qais bin Shirmah pingsan.
Kejadian ini disampaikan kepada Nabi ﷺ, maka turunlah ayat ini (al-Baqarah: 187) sehingga gembiralah kaum Muslimin.

c) Diriwayatkan oleh al-Bukhari dari al Barra’ bahwa para shahabat Nabi ﷺ, apabila tiba bulan Ramadhan, tidak mendekati istrinya sebulan penuh.
Akan tetapi ada di antaranya yang tidak menahan nafsu.
Maka turunlah ayat…’alimallaahu annakum kungtum takhtaanuuna angfusakum fa taaba ‘alaikum wa ‘afaa angkum…(..Allah mengetahui bahwasanya engkau tidak dapat menahan nafsumu, karena itu Allah mengampuni kamu dan memberi maaf kepadamu…) sampai akhir ayat (al-Baqarah: 187).

d) Diriwayatkan oleh Ahmad, Ibnu Jarir, dan Ibnu Abi Hatim dari ‘Abdullah bin Ka’b bin Malik, yang bersumber dari bapaknya.
Bahwa waktu itu ada anggapan bahwa pada bulan Ramadhan orang yang shaum haram makan, minum, menggauli istri setelah tertidur malam sampai ia berbuka shaum keesokan harinya.
Pada suatu ketika ‘Umar bin al-Khaththab pulang dari rumah Nabi ﷺ setelah larut malam.
Ia ingin menggauli istrinya, tetapi istrinya berkata: “Saya sudah tidur.” ‘Umar berkata: “Engkau tidak tidur.” Dan iapun menggaulinya.
Demikian juga Ka’b berbuat seperti itu.
Keesokan harinya ‘Umar menceritakan hal dirinya kepada Nabi ﷺ.
Maka turunlah ayat ini (al-Baqarah: 187), dari awal sampai akhir ayat.

e) Diriwayatkan oleh al-Bukhari yang bersumber dari Sahl bin Sa’d.
Bahwa penggalan ..minal fajr… dalam al-Baqarah ayat 187 diturunkan berkenaan dengan orang-orang yang pada malam hari, mengikat kakinya dengan tali putih dan tali hitam, apabila hendak shaum.
Mereka makan minum sampai jelas terlihat perbedaan antara kedua tali tersebut.
Maka turunlah….minal fajr…(..yaitu fajar..) kemudian mereka mengerti bahwa al-khaithul abyadlu minal khaitil aswad itu tidak lain adalah siang dan malam.

f) Diriwayatkan oleh Ibnu Jarir yang bersumber dari Qatadah bahwa….wa laa tubaasyiruuhunna wa angtum ‘aakifiina fil masaajid..(..tetapi janganlah kamu campuri mereka itu, sedang kamu beriktikaf dalam masjid..) yang termaktub dalam ayat ini (al-Baqarah: 187), turun berkenaan dengan seorang shahabat yang keluar dari masjid untuk menggauli istrinya di saat ia sedang beriktikaf.

Sumber : Asbabun Nuzul-K.H.Q.Shaleh – H.A.A Dahlan dkk.

Kata Pilihan Dalam Surah Al Baqarah (2) Ayat 187

ABYADH
أَبْيَض

Kata ini berbentuk mufrad yang bermakna bersifat putih, atau berwarna putih, lawan hitam, dan jamaknya adalah bidh.

Asal kata ini ialah buydh. Kemudian, baris depan pada huruf ba ditukar kepada baris bawah bagi menyesuaikannya dengan huruf ya sesudahnya yang berbaris mati (sukun).

Kata abyadh mempunyai beberapa makna, berdasarkan pada penggunaannya dalam susunan kata. Ia dapat memberi makna pedang.

Apabila dikaitkan dengan wajah, ia bermakna wajah yang putih tiada sebarang kehitaman.

Apabila dikaitkan pula dengan kematian atau maut abyad, bermakna mati secara tiba-tiba atau mendadak, tanpa penyakit yang menjadi sebab bertukarnya warna kulit.

Kata abyadh hanya disebut sekali di dalam Al Qur’an yaitu dalam surah Al Baqarah ayat 187.

Diriwayatkan oleh Bukhari dari Sahl bin Sa’ad, beliau berkata,
“Ketika ayat ini turun, “Dan makanlah serta minumlah sehingga nyata kepada kamu benang putih dari benang hitam” [Al­ Baqarah, 187], sebelum turunnya ayat yang menjelaskan “waktu pagi atau fajar”

Para sahabat apabila hendak berpuasa, salah seorang dari mereka mengikat benang putih dan benang hitam di kedua kakinya hingga waktu terang untuk melihat kedua benang itu. Maka, Allah menurunkan setelah itu ayat “waktu pagi atau fajar”, maka mereka pun mengetahui maknanya ialah “malam dan slang.”

Adi bin Hatim berkata,
“Ketika surah Al Baqarah, ayat 187 turun, aku berpedoman pada dua benang yaitu yang berwarna putih dan hitam. Aku meletakkannya di bawah bantalku, lalu aku pun bangun di malam hari dan tidak jelas mana yang hitam dan mana yang putih. Ketika waktu pagi aku pun pergi kepada Rasulullah dan memberitakannya. Beliau ketawa dan berkata,
“Pemahaman engkau sungguh datar [bersahaja], sesungguhnya ayat itu bermakna putihnya ialah siang dan hitamnya ialah malam.”

Kata abyadh yang disandarkan kepada benang pada ayat (khaythul abyadh) bermaksud siang dan ia adalah kinayah (kiasan atau metonymy) bagi kedatangan putih waktu fajar, atau disebut juga fajar sebagaimana dalam penjelasan dan pembetulan Rasulullah terhadap kesilapan pemahaman ‘Adi bin Hatim pada ayat itu.

Sumber : Kamus Al Qur’an, PTS Islamika SDN. BHD.Hal:17

Informasi Surah Al Baqarah (البقرة)
Surat “Al Baqarah” yang terdiri dari 286 ayat ini turun di Madinah yang sebahagian besar diturun­kan pada permulaan tahun Hijrah, kecuali ayat 281 diturunkan di Mina pada Hajji wadaa’ (hajji Nabi Muhammad ﷺ yang terakhir).
Seluruh ayat dari surat Al Baqarah termasuk golong­an Madaniyyah, merupakan surat yang terpanjang di antara surat-surat Al Qur’an yang di dalamnya terdapat pula ayat yang terpanjang (ayat 282).

Surat ini dinamai “Al Baqarah” karena di dalamnya disebutkan kisah penyembelihan sapi betina yang diperintahkan Allah kepada Bani lsrail (ayat 67 sarnpai dengan 74), dimana dije­laskan watak orang Yahudi pada umumnya, Dinamai “Fusthaathul-Qur’an” (puncak Al Qur­ aan) karena memuat beberapa hukum yang tidak disebutkan dalam surat yang lain.
Dinamai juga surat “alif-laam-miim” karena surat ini dimulai dengan Alif-laam-miim.

Keimanan:

Da’wah lslamiyah yang dihadapkan kepada umat Islam, ahli kitab dan para musyrikin.

Hukum:

Perintah mengerjakan shalat
menunaikan zakat
hukum puasa
hukum haji dan umrah
hukum qishash
hal-hal yang halal dan yang haram
bernafkah di jalan Allah
hukum arak dan judi
cara menyantuni anak yatim, larangan riba
hu­tang piutang
nafkah dan yang berhak menerimanya
wasiyat kepada dua orang ibu­ bapak dan kaum kerabat
hukum sumpah
kewajiban menyampaikan amanat
sihir
hukum merusak mesjid
hukum merubah kitab-kitab Allah
hukum haidh, ‘iddah, thalak, khulu’, ilaa’
hukum susuan
hukum melamar
mahar larangan mengawini wanita musyrik dan sebaliknya
hukum perang.

Kisah:

Kisah penciptaan Nabi Adam a.s.
kisah Nabi Ibrahim a.s.
kisah Nabi Musa a.s, dengan Bani lsrail.

Lain-lain:

Sifat-sifat orang yang bertakwa
sifat-sifat orang munafik
sifat-sifat Allah
per­umpamaan-perumpamaan
kiblat, kebangkitan sesudah mati.


Gambar Kutipan Surah Al Baqarah Ayat 187 *beta

Surah Al Baqarah Ayat 187



Statistik
  • Rating RisalahMuslim

Surah Al Baqarah

Surah Al-Baqarah (Arab: سورة البقرة‎, bahasa Indonesia: "Sapi Betina") adalah surah ke-2 dalam Al-Qur'an.
Surah ini terdiri dari 286 ayat, 6.221 kata, dan 25.500 huruf dan tergolong surah Madaniyah.
Surah ini merupakan surah dengan jumlah ayat terbanyak dalam Al-Qur'an.
Surah ini dinamai al-Baqarah yang artinya Sapi Betina sebab di dalam surah ini terdapat kisah penyembelihan sapi betina yang diperintahkan Allah kepada Bani Israil (ayat 67-74).
Surah ini juga dinamai Fustatul Qur'an (Puncak Al-Qur'an) karena memuat beberapa hukum yang tidak disebutkan dalam surah yang lain.
Dinamai juga surah Alif Lam Mim karena ayat pertama di surah berisi tiga huruf arab yakni Alif, Lam, dan Mim.

Nomor Surah2
Nama SurahAl Baqarah
Arabالبقرة
ArtiSapi Betina
Nama lainFasthath al-Qur’an, Sanam al-Qur’an (Puncak Al-Quran), Al-Zahrawan (Dua yang Cemerlang), Alif Lam Mim
Tempat TurunMadinah
Urutan Wahyu87
JuzJuz 1 (ayat 1-141), 2 (ayat 142-252) dan 3 (ayat 253-286)
Jumlah ruku'40 ruku'
Jumlah ayat286
Jumlah kata6156
Jumlah huruf26256
Surah sebelumnyaSurah Al-Fatihah
Surah selanjutnyaSurah Ali 'Imran
4.5
Rating Pembaca: 4.3 (29 votes)
Sending







Anda perlu login mengelola Bookmark.

📖 Lihat Semua Bookmark-ku