QS. Al Anfaal (Harta rampasan perang) – surah 8 ayat 5 [QS. 8:5]

کَمَاۤ اَخۡرَجَکَ رَبُّکَ مِنۡۢ بَیۡتِکَ بِالۡحَقِّ ۪ وَ اِنَّ فَرِیۡقًا مِّنَ الۡمُؤۡمِنِیۡنَ لَکٰرِہُوۡنَ ۙ
Kamaa akhrajaka rabbuka min baitika bil haqqi wa-inna fariiqan minal mu’miniina lakaarihuun(a);

Sebagaimana Tuhanmu menyuruhmu pergi dari rumahmu dengan kebenaran, meskipun sesungguhnya sebagian dari orang-orang yang beriman itu tidak menyukainya,
―QS. 8:5
Topik ▪ Takdir ▪ Kebaikan pada pilihan Allah ▪ Kelemahan manusia
8:5, 8 5, 8-5, Al Anfaal 5, AlAnfaal 5, Al Anfal 5, AlAnfal 5, Al-Anfal 5
English Translation - Sahih International
(It is) just as when your Lord brought you out of your home (for the battle of Badr) in truth, while indeed, a party among the believers were unwilling,
―QS. 8:5

 

Tafsir surah Al Anfaal (8) ayat 5

Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. Al Anfaal (8) : 5. Oleh Kementrian Agama RI

Allah menjelaskan bahwa Dia mengatur harta rampasan perang itu secara adil, sebagaimana juga Allah memerintahkan kepada mereka pergi bertempur untuk membela agama Allah secara adil pula.
Kemudian timbullah perselisihan pendapat mengenai harta rampasan perang sama halnya dengan perselisihan pendapat sewaktu mereka pergi untuk menghadapi kafilah yang dipimpin Abu Sufyan atau pasukan kafir Quraisy yang datang dari Mekah untuk membela kafilah Abu Sufyan itu.

Apabila ada sebagian orang yang tidak menyukai ketetapan Allah mengenai pembagian harta rampasan perang, maka hal itu adalah tanda bahwa iman mereka belum sempurna, sebagaimana juga halnya yang demikian itu terjadi pada saat menjelang Perang Badar.
Mereka tidak mengikuti perintah Allah dan Rasul-Nya enggan meninggalkan rumah untuk bertempur ke medan perang.
Karena mereka masih belum menjadi orang mukmin yang sempurna imannya.

Di akhir ayat Allah menjelaskan bahwa sebagian dari orang mukmin ada yang tidak senang akan keputusan Nabi Muhammad untuk menyerang musuh ke luar kota.
Hal ini disebabkan karena persiapan perang mereka belum lengkap.
Namun anggapan serupa ini tidak benar, karena betapapun juga kesulitan yang akan mereka hadapi, semestinya mereka tidak boleh mengelak lagi, karena hal itu telah menjadi keputusan yang harus ditaati.

Perselisihan yang terjadi di antara mereka disebutkan dalam riwayat di bawah ini:

“Setelah Rasulullah mendengar berita bahwa Abu Sufyan bin Harb membawa rombongan unta dari Syam, Nabi menggerakkan kaum Muslimin untuk menghadangnya.
Nabi bersabda,
“Kafilah ini membawa harta benda (barang dagangan) maka pergilah kamu untuk menghadapinya boleh jadi Allah menjadikan harta benda itu sebagai rampasan perang bagi kamu.”
Maka bergeraklah para sahabat.
Di antara kaum Muslimin itu ada yang tidak merasa keberatan, dan ada pula yang merasa keberatan, hal ini karena mereka tidak yakin bahwa Rasulullah ﷺ akan menghadapi peperangan, sedang Abu sufyan ketika mendekati Hijaz telah mengerahkan beberapa orang yang mematai-matai, untuk memperoleh keterangan dengan jalan menanyakan kepada orang-orang yang berkendaraan yang ditemuinya, sehingga ia memperoleh berita dari mereka bahwa Muhammad telah mengerahkan para sahabatnya untuk menghadang kafilahnya.
Maka Abu Sufyan mengupah amdham bin Amr al-Giffari untuk pergi ke Mekah dan menyuruhnya agar menemui orang-orang Quraisy agar mereka mengirim orang-orang yang akan melindungi harta mereka dan agar disampaikan berita bahwa Muhammad telah menghadang harta benda itu.
Maka pergilah amdham bin Amr dengan segera ke Mekah, dan rasul pun pergi bersama para sahabatnya sehingga sampai ke lembah, yang disebut Zafran.
Setelah beliau sampai di wadi itu, sampailah berita keberangkatan orang-orang Quraisy kepada beliau untuk melindungi kafilah mereka.
Karena itu Rasulullah bermusyawarah dengan para sahabatnya.
Lalu Abu Bakar bangkit dan berkata mengemukakan tanggapan yang baik pula.
Sesudah itu Miqdad bin Amir bangkit dan berkata,
“Ya Rasulullah! Laksanakanlah apa yang telah diperintahkan Allah, kami selalu menyertaimu.
Demi Allah, kami tidak akan berkata kepadamu seperti apa yang telah dikatakan Bani Israil kepada Musa pergilah kamu bersama Tuhanmu dan berperanglah kamu berdua, sesungguhnya kami hanyalah duduk menanti di sini saja, tetapi pergilah engkau bersama-sama Tuhanmu, maka sungguh kami akan menyertaimu demi Tuhan yang mengutusmu dengan benar.
Andaikata kamu pergi membawa kami ke Barkil Gimad (sebuah kota di Habasyah) niscaya kami tetap bersamamu menuju kota itu, sehingga engkau sampai ke sana.”
Kemudian Rasulullah ﷺ mengucapkan perkataan yang baik dan berdoa untuknya dengan doa yang baik pula.
Sesudah itu Rasullah saw bersabda,
“Wahai manusia, berilah pertimbangan kepadaku.
Perkataan itu ditujukan kepada orang-orang Anshar.
Hal ini karena mereka telah membaiat Nabi di Aqabah.
Mereka berkata,
“Hai Rasulullah! Sebenarnya kami telah melindungi engkau sebagaimana kami melindungi anak-anak kami dan isteri-isteri kami.”
Rasulullah ﷺ sebenarnya khawatir bahwa orang-orang Anshar tidak merasa perlu membantunya, terkecuali apabila musuh menyerang ke dalam kota, dan mereka tidak merasa berkewajiban membela Nabi apabila Nabi menyerang.
Maka setelah Rasulullah ﷺ mengatakan demikian, Saad bin Muadh berkata,
“Demi Allah! Rupanya yang engkau maksud ialah kami (para Anshar).”
Nabi menjawab,
“Ya”.
Kemudian Saad berkata,
“Sebenarnya kami telah beriman kepadamu dan telah membenarkan agamamu, serta menyaksikan bahwa apa yang engkau bawa itu telah memberikan perjanjian untuk dipatuhi, maka laksanakanlah apa yang telah diperintahkan Allah.
Maka demi Tuhan yang mengutusmu dengan benar, andaikata engkau mengajak kami menyeberang lautan, tentulah kami akan menyeberanginya, tidak ada seorangpun di antara kami yang berkeberatan dan tidak pula yang mengingkari, apabila engkau mengajak kami menghadap musuh esok pagi.
Sebenarnya kami ini adalah orang-orang yang tabah dalam peperangan serta ikhlas menghadapi musuh.

Semoga Allah menampakkan kepadamu apa yang menyenangkan hatimu.”
Maka pergilah bersama kami di bawah lindungan Allah.
Rasulullah merasa gembira dengan pendapat Saad dan ketangkasannya menghadapi perang.
Kemudian Rasulullah ﷺ bersabda,
“Pergilah kamu di bawah lindungan Allah dan bergembiralah bahwa Allah telah menjanjikan kemenangan di antara dua barisan musuh.
Demi Allah seolah-olah kami melihat musuh dalam keadaan tersungkur.”
(Riwayat Ibnu Ishak dari Ibnu Abbas)