QS. Al Anfaal (Harta rampasan perang) – surah 8 ayat 27 [QS. 8:27]

یٰۤاَیُّہَا الَّذِیۡنَ اٰمَنُوۡا لَا تَخُوۡنُوا اللّٰہَ وَ الرَّسُوۡلَ وَ تَخُوۡنُوۡۤا اَمٰنٰتِکُمۡ وَ اَنۡتُمۡ تَعۡلَمُوۡنَ
Yaa ai-yuhaal-ladziina aamanuu laa takhuunuullaha warrasuula watakhuunuu amaanaatikum wa-antum ta’lamuun(a);

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasul dan (juga) janganlah kamu mengkhianati amanat yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetahui.
―QS. 8:27
Topik ▪ Membuat perjanjian dengan orang musyrik
8:27, 8 27, 8-27, Al Anfaal 27, AlAnfaal 27, Al Anfal 27, AlAnfal 27, Al-Anfal 27
English Translation - Sahih International
O you who have believed, do not betray Allah and the Messenger or betray your trusts while you know (the consequence).
―QS. 8:27

 

Tafsir surah Al Anfaal (8) ayat 27

Tafsir Kementrian Agama RI

Tafsir QS. Al Anfaal (8) : 27. Oleh Kementrian Agama RI

Abdullah bin Abi Qatadah berkata,
“Ayat ini turun berkenaan dengan Abu Lubabah pada ketika Rasulullah ﷺ, mengepung suku Quraidhah dan memerintahkan mereka untuk menerima putusan Saad.
Sesudah itu Quraidhah berunding dengan Abu Lubabah tentang menerima putusan Saad itu, karena keluarga Abu Lubabah dan harta bendanya berada dalam kekuasaan mereka.
Kemudian Quraidhah menunjuk ke lehernya (yakni sebagai tanda untuk disembelih).
Abu Lubabah berkata,
“Sebelum kedua telapak kakiku bergerak, aku telah mengetahui bahwa diriku telah berkhianat kepada Allah dan Rasul-Nya.”
Kemudian ia bersumpah tidak akan makan apa pun sehingga ia mati, atau Allah menerima taubatnya.
Kemudian ia pergi ke mesjid dan mengikat dirinya ke tiang, dan tinggal beberapa hari di sana sehingga jatuh pingsan, karena badannya sangat lemah.
Kemudian Allah menerima taubatnya.
Dan ia bersumpah, bahwa dia tidak boleh dilepaskan dirinya dari ikatannya selain oleh Rasulullah sendiri.
Kemudian ia berkata,
“Hai Rasulullah! Saya bernazar untuk melepaskan hartaku sebagai sadaqah.”
Rasulullah bersabda,
“Cukuplah bersadaqah sepertiganya.”
(Riwayat Saad bin Manshur dari Abdillah bin Abi Qatadah).

Allah menyeru kaum Muslimin agar mereka tidak mengkhianati Allah dan Rasul-Nya, yaitu mengabaikan kewajiban-kewajiban yang harus mereka laksanakan, melanggar larangan-larangan-Nya, yang telah ditentukan dengan perantaraan wahyu.
Tidak mengkhianati amanat yang telah dipercayakan kepada mereka, yaitu mengkhianati segala macam urusan yang menyangkut ketertiban umat, seperti urusan pemerintahan, urusan perang, urusan perdata, urusan kemasyarakatan dan tata tertib hidup masyarakat.
Untuk mengatur segala macam urusan yang ada dalam masyarakat itu diperlukan adanya peraturan yang ditaati oleh segenap anggota masyarakat dan oleh pejabat-pejabat yang dipercaya mengurusi kepentingan umat.

Peraturan-peraturan itu secara prinsip telah diberikan ketentuannya secara garis besar di dalam Al-Quran dan Hadis.
Maka segenap yang berpautan dengan segala urusan kemasyarakatan itu tidak boleh bertentangan dengan prinsip-prinsip yang telah ditentukan.
Karenanya segenap peraturan yang menyangkut kepentingan umat tidak boleh dikhianati, dan wajib ditaati sebagaimana mestinya.
Hampir seluruh kegiatan dalam masyarakat ini berhubungan dengan kepercayaan itu.
Itulah sebabnya maka Allah, melarang kaum Muslimin mengkhianati amanat, karena apabila amanat sudah tidak terpelihara lagi berarti hilanglah kepercayaan.
Apabila kepercayaan telah hilang maka berarti ketertiban hukum tidak akan terpelihara lagi dan ketenangan hidup bermasyarakat tidak dapat dinikmati lagi.

Allah menegaskan bahwa bahaya yang akan menimpa masyarakat lantaran mengkhianati amanat yang telah diketahui, baik bahaya yang akan menimpa mereka di dunia, yaitu merajalelanya kejahatan dan kemaksitan yang mengguncangkan hidup bermasyarakat, ataupun penyesalan yang abadi dan siksaan api neraka yang akan menimpa mereka di akhirat nanti.

Khianat adalah sifat orang-orang munafik, sedang amanah adalah sifat orang-orang mukmin.
Maka orang mukmin harus menjauhi sifat khianat itu agar tidak kejangkitan penyakit nifak yang dapat mengikis habis imannya.

Anas bin Malik berkata:
“Rasulullah ﷺ pada setiap khutbahnya selalu bersabda:
“Tidak beriman orang yang tak dapat dipercaya, dan tidak beragama orang yang tak dapat dipercaya.”
(Riwayat Ahmad dan Ibnu Hibban dari Anas bin Malik)

Sabda Nabi ﷺ:
“Tanda-tanda orang munafik itu ada tiga.
Apabila menuturkan kata-kata ia berdusta, dan apabila berjanji ia menyalahi, dan apabila diberi kepercayaan ia berkhianat.”
(Riwayat Muslim dari Abu Hurairah)