Search
Generic filters
Cari Kategori
🙏 Pilih semua
Quran
Hadits
Kamus
Podcast
Soal Agama
Artikel, Doa, dll.

HR. Bukhari: 4792 – Seorang ayah memberi nasihat kepada anak perempuannya perihal suami

حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ قَالَ أَخْبَرَنِي عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي ثَوْرٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ
لَمْ أَزَلْ حَرِيصًا عَلَى أَنْ أَسْأَلَ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ عَنْ الْمَرْأَتَيْنِ مِنْ أَزْوَاجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اللَّتَيْنِ قَالَ اللَّهُ تَعَالَى
{ إِنْ تَتُوبَا إِلَى اللَّهِ فَقَدْ صَغَتْ قُلُوبُكُمَا }
حَتَّى حَجَّ وَحَجَجْتُ مَعَهُ وَعَدَلَ وَعَدَلْتُ مَعَهُ بِإِدَاوَةٍ فَتَبَرَّزَ ثُمَّ جَاءَ فَسَكَبْتُ عَلَى يَدَيْهِ مِنْهَا فَتَوَضَّأَ فَقُلْتُ لَهُ يَا أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ مَنْ الْمَرْأَتَانِ مِنْ أَزْوَاجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اللَّتَانِ قَالَ اللَّهُ تَعَالَى
{ إِنْ تَتُوبَا إِلَى اللَّهِ فَقَدْ صَغَتْ قُلُوبُكُمَا }
قَالَ وَاعَجَبًا لَكَ يَا ابْنَ عَبَّاسٍ هُمَا عَائِشَةُ وَحَفْصَةُ ثُمَّ اسْتَقْبَلَ عُمَرُ الْحَدِيثَ يَسُوقُهُ قَالَ كُنْتُ أَنَا وَجَارٌ لِي مِنْ الْأَنْصَارِ فِي بَنِي أُمَيَّةَ بْنِ زَيْدٍ وَهُمْ مِنْ عَوَالِي الْمَدِينَةِ وَكُنَّا نَتَنَاوَبُ النُّزُولَ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَنْزِلُ يَوْمًا وَأَنْزِلُ يَوْمًا فَإِذَا نَزَلْتُ جِئْتُهُ بِمَا حَدَثَ مِنْ خَبَرِ ذَلِكَ الْيَوْمِ مِنْ الْوَحْيِ أَوْ غَيْرِهِ وَإِذَا نَزَلَ فَعَلَ مِثْلَ ذَلِكَ وَكُنَّا مَعْشَرَ قُرَيْشٍ نَغْلِبُ النِّسَاءَ فَلَمَّا قَدِمْنَا عَلَى الْأَنْصَارِ إِذَا قَوْمٌ تَغْلِبُهُمْ نِسَاؤُهُمْ فَطَفِقَ نِسَاؤُنَا يَأْخُذْنَ مِنْ أَدَبِ نِسَاءِ الْأَنْصَارِ فَصَخِبْتُ عَلَى امْرَأَتِي فَرَاجَعَتْنِي فَأَنْكَرْتُ أَنْ تُرَاجِعَنِي قَالَتْ وَلِمَ تُنْكِرُ أَنْ أُرَاجِعَكَ فَوَاللَّهِ إِنَّ أَزْوَاجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيُرَاجِعْنَهُ وَإِنَّ إِحْدَاهُنَّ لَتَهْجُرُهُ الْيَوْمَ حَتَّى اللَّيْلِ فَأَفْزَعَنِي ذَلِكَ وَقُلْتُ لَهَا قَدْ خَابَ مَنْ فَعَلَ ذَلِكِ مِنْهُنَّ ثُمَّ جَمَعْتُ عَلَيَّ ثِيَابِي فَنَزَلْتُ فَدَخَلْتُ عَلَى حَفْصَةَ فَقُلْتُ لَهَا أَيْ حَفْصَةُ أَتُغَاضِبُ إِحْدَاكُنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْيَوْمَ حَتَّى اللَّيْلِ قَالَتْ نَعَمْ فَقُلْتُ قَدْ خِبْتِ وَخَسِرْتِ أَفَتَأْمَنِينَ أَنْ يَغْضَبَ اللَّهُ لِغَضَبِ رَسُولِهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَتَهْلِكِي لَا تَسْتَكْثِرِي النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَلَا تُرَاجِعِيهِ فِي شَيْءٍ وَلَا تَهْجُرِيهِ وَسَلِينِي مَا بَدَا لَكِ وَلَا يَغُرَّنَّكِ أَنْ كَانَتْ جَارَتُكِ أَوْضَأَ مِنْكِ وَأَحَبَّ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُرِيدُ عَائِشَةَ قَالَ عُمَرُ وَكُنَّا قَدْ تَحَدَّثْنَا أَنَّ غَسَّانَ تُنْعِلُ الْخَيْلَ لِغَزْوِنَا فَنَزَلَ صَاحِبِي الْأَنْصَارِيُّ يَوْمَ نَوْبَتِهِ فَرَجَعَ إِلَيْنَا عِشَاءً فَضَرَبَ بَابِي ضَرْبًا شَدِيدًا وَقَالَ أَثَمَّ هُوَ فَفَزِعْتُ فَخَرَجْتُ إِلَيْهِ فَقَالَ قَدْ حَدَثَ الْيَوْمَ أَمْرٌ عَظِيمٌ قُلْتُ مَا هُوَ أَجَاءَ غَسَّانُ قَالَ لَا بَلْ أَعْظَمُ مِنْ ذَلِكَ وَأَهْوَلُ طَلَّقَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نِسَاءَهُ
وَقَالَ عُبَيْدُ بْنُ حُنَيْنٍ سَمِعَ ابْنَ عَبَّاسٍ عَنْ عُمَرَ فَقَالَ اعْتَزَلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَزْوَاجَهُ فَقُلْتُ خَابَتْ حَفْصَةُ وَخَسِرَتْ قَدْ كُنْتُ أَظُنُّ هَذَا يُوشِكُ أَنْ يَكُونَ فَجَمَعْتُ عَلَيَّ ثِيَابِي فَصَلَّيْتُ صَلَاةَ الْفَجْرِ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَدَخَلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَشْرُبَةً لَهُ فَاعْتَزَلَ فِيهَا وَدَخَلْتُ عَلَى حَفْصَةَ فَإِذَا هِيَ تَبْكِي فَقُلْتُ مَا يُبْكِيكِ أَلَمْ أَكُنْ حَذَّرْتُكِ هَذَا أَطَلَّقَكُنَّ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ لَا أَدْرِي هَا هُوَ ذَا مُعْتَزِلٌ فِي الْمَشْرُبَةِ فَخَرَجْتُ فَجِئْتُ إِلَى الْمِنْبَرِ فَإِذَا حَوْلَهُ رَهْطٌ يَبْكِي بَعْضُهُمْ فَجَلَسْتُ مَعَهُمْ قَلِيلًا ثُمَّ غَلَبَنِي مَا أَجِدُ فَجِئْتُ الْمَشْرُبَةَ الَّتِي فِيهَا النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقُلْتُ لِغُلَامٍ لَهُ أَسْوَدَ اسْتَأْذِنْ لِعُمَرَ فَدَخَلَ الْغُلَامُ فَكَلَّمَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ رَجَعَ فَقَالَ كَلَّمْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَذَكَرْتُكَ لَهُ فَصَمَتَ فَانْصَرَفْتُ حَتَّى جَلَسْتُ مَعَ الرَّهْطِ الَّذِينَ عِنْدَ الْمِنْبَرِ ثُمَّ غَلَبَنِي مَا أَجِدُ فَجِئْتُ فَقُلْتُ لِلْغُلَامِ اسْتَأْذِنْ لِعُمَرَ فَدَخَلَ ثُمَّ رَجَعَ فَقَالَ قَدْ ذَكَرْتُكَ لَهُ فَصَمَتَ فَرَجَعْتُ فَجَلَسْتُ مَعَ الرَّهْطِ الَّذِينَ عِنْدَ الْمِنْبَرِ ثُمَّ غَلَبَنِي مَا أَجِدُ فَجِئْتُ الْغُلَامَ فَقُلْتُ اسْتَأْذِنْ لِعُمَرَ فَدَخَلَ ثُمَّ رَجَعَ إِلَيَّ فَقَالَ قَدْ ذَكَرْتُكَ لَهُ فَصَمَتَ فَلَمَّا وَلَّيْتُ مُنْصَرِفًا قَالَ إِذَا الْغُلَامُ يَدْعُونِي فَقَالَ قَدْ أَذِنَ لَكَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَدَخَلْتُ عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَإِذَا هُوَ مُضْطَجِعٌ عَلَى رِمَالِ حَصِيرٍ لَيْسَ بَيْنَهُ وَبَيْنَهُ فِرَاشٌ قَدْ أَثَّرَ الرِّمَالُ بِجَنْبِهِ مُتَّكِئًا عَلَى وِسَادَةٍ مِنْ أَدَمٍ حَشْوُهَا لِيفٌ فَسَلَّمْتُ عَلَيْهِ ثُمَّ قُلْتُ وَأَنَا قَائِمٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَطَلَّقْتَ نِسَاءَكَ فَرَفَعَ إِلَيَّ بَصَرَهُ فَقَالَ لَا فَقُلْتُ اللَّهُ أَكْبَرُ ثُمَّ قُلْتُ وَأَنَا قَائِمٌ أَسْتَأْنِسُ يَا رَسُولَ اللَّهِ لَوْ رَأَيْتَنِي وَكُنَّا مَعْشَرَ قُرَيْشٍ نَغْلِبُ النِّسَاءَ فَلَمَّا قَدِمْنَا الْمَدِينَةَ إِذَا قَوْمٌ تَغْلِبُهُمْ نِسَاؤُهُمْ فَتَبَسَّمَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ لَوْ رَأَيْتَنِي وَدَخَلْتُ عَلَى حَفْصَةَ فَقُلْتُ لَهَا لَا يَغُرَّنَّكِ أَنْ كَانَتْ جَارَتُكِ أَوْضَأَ مِنْكِ وَأَحَبَّ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُرِيدُ عَائِشَةَ فَتَبَسَّمَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَبَسُّمَةً أُخْرَى فَجَلَسْتُ حِينَ رَأَيْتُهُ تَبَسَّمَ فَرَفَعْتُ بَصَرِي فِي بَيْتِهِ فَوَاللَّهِ مَا رَأَيْتُ فِي بَيْتِهِ شَيْئًا يَرُدُّ الْبَصَرَ غَيْرَ أَهَبَةٍ ثَلَاثَةٍ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ ادْعُ اللَّهَ فَلْيُوَسِّعْ عَلَى أُمَّتِكَ فَإِنَّ فَارِسَ وَالرُّومَ قَدْ وُسِّعَ عَلَيْهِمْ وَأُعْطُوا الدُّنْيَا وَهُمْ لَا يَعْبُدُونَ اللَّهَ فَجَلَسَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَكَانَ مُتَّكِئًا فَقَالَ أَوَفِي هَذَا أَنْتَ يَا ابْنَ الْخَطَّابِ إِنَّ أُولَئِكَ قَوْمٌ عُجِّلُوا طَيِّبَاتِهِمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ اسْتَغْفِرْ لِي فَاعْتَزَلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نِسَاءَهُ مِنْ أَجْلِ ذَلِكَ الْحَدِيثِ حِينَ أَفْشَتْهُ حَفْصَةُ إِلَى عَائِشَةَ تِسْعًا وَعِشْرِينَ لَيْلَةً وَكَانَ قَالَ مَا أَنَا بِدَاخِلٍ عَلَيْهِنَّ شَهْرًا مِنْ شِدَّةِ مَوْجِدَتِهِ عَلَيْهِنَّ حِينَ عَاتَبَهُ اللَّهُ فَلَمَّا مَضَتْ تِسْعٌ وَعِشْرُونَ لَيْلَةً دَخَلَ عَلَى عَائِشَةَ فَبَدَأَ بِهَا فَقَالَتْ لَهُ عَائِشَةُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّكَ كُنْتَ قَدْ أَقْسَمْتَ أَنْ لَا تَدْخُلَ عَلَيْنَا شَهْرًا وَإِنَّمَا أَصْبَحْتَ مِنْ تِسْعٍ وَعِشْرِينَ لَيْلَةً أَعُدُّهَا عَدًّا فَقَالَ الشَّهْرُ تِسْعٌ وَعِشْرُونَ لَيْلَةً فَكَانَ ذَلِكَ الشَّهْرُ تِسْعًا وَعِشْرِينَ لَيْلَةً قَالَتْ عَائِشَةُ ثُمَّ أَنْزَلَ اللَّهُ تَعَالَى آيَةَ التَّخَيُّرِ فَبَدَأَ بِي أَوَّلَ امْرَأَةٍ مِنْ نِسَائِهِ فَاخْتَرْتُهُ ثُمَّ خَيَّرَ نِسَاءَهُ كُلَّهُنَّ فَقُلْنَ مِثْلَ مَا قَالَتْ عَائِشَةُ

Shahih Bukhari hadis nomor 4792

Telah menceritakan kepada kami Abu Yaman(1) Telah mengabarkan kepada kami Syu’aib(2) dari Az Zuhri(3) ia berkata:
Telah mengabarkan kepadaku Ubaidullah bin Abdullah bin Abu Tsaur(4) dari Abdullah bin Abbas(5) radliallahu ‘anhuma, ia berkata:
Aku selalu bersikeras untuk menanyakan kepada Umar bin Al Khaththab tentang dua orang wanita dari isteri-isteri Nabi ﷺ, yang Allah berfirman terhadap mereka berdua:
“IN TATUUBAA ILALLAHI FAQAD SHAGHAT QULUUBUKUMAA.”
Hingga suatu saat, ia menunaikan haji dan aku pun ikut menunaikan haji bersamanya.

Dalam perjalanan ia menyingkir hendak buang hajat, lalu aku mengikutinya dengan membawakan kantong air.
Ia pun buang air besar, dan ia kembali aku pun menuangkan air pada kedua tangannya, lalu ia pun berwudlu.

Saat itulah aku bertanya, “Wahai Amirul Mukminin, siapakah dua orang wanita dari isteri-isteri Nabi ﷺ yang Allah Ta’ala berfirman kepada keduanya, ‘IN TATUUBAA ILALLAHI FAQAD SHAGHAT QULUUBUKUMAA (Jika kamu berdua bertaubat kepada Allah, Maka Sesungguhnya hati kamu berdua Telah condong (untuk menerima kebaikan..
).'” Umar(6) pun menjawab, “Sungguhnya mengherankan kamu ini wahai Ibnu Abbas.

Kedua wanita itu adalah Aisyah dan Hafshah.”
Kemudian Umar menceritakan hadisnya dengan lebih luas, ia berkata:
Dulu, aku mempunyai seorang tetangga dari kalangan Anshar di Bani Umayyah bin Zaid yang mereka adalah para penduduk Manidah yang fakir.

Kami saling bergantian untuk menghadiri majelis Nabi ﷺ.
Aku hadir sehari dan ia pun hadir sehari.

Bila aku yang hadir, maka aku akan menyampaikan hal-hal yang disampaikan oleh beliau berupa wahyu atau yang lainnya di hari itu.
Dan jika gilirannya yang hadir, ia pun melakukan hal yang sama.

Kami adalah bangsa Quraisy yang posisinya selalu di atas kaum wanita.
Dan setelah kami bertemu dengan kaum Anshar, ternyata mereka adalah kaum yang banya dipengaruhi oleh kaum wanitanya.
Maka para isteri-isteri kami pun mulai meniru dan mengambil adab dan kebiasaan wanita-wanita Anshar.
Kemudian aku mengajak isteriku berdiskusi, lalu ia pun mendebat argumentasiku.
Aku mengingkari akan perlakuannya itu, ia pun berkata, “Kenapa kamu tidak mengajakku berdiskusi? Demi Allah, sesungguhnya para isteri-isteri Nabi ﷺ mengajak beliau berdiskusi.
Bahkan pada hari ini hingga malam nanti, salah seorang dari mereka mendiamkan beliau.”
Aku pun kaget akan hal itu.
Kukatakan padanya, “Sesungguhnya telah merugilah bagi siapa di antara mereka yang melalukan hal itu.”
Setelah itu, aku bergegas memberesi pakaianku lalu menemui Hafshah.
Kukatakan padanya, “Wahai Hafshah, apakah salah seorang dari kalian telah menyebabkan Nabi ﷺ marah di hari ini hingga malam?”
Ia menjawab, “Ya.”
Aku berkata, “Sesungguh, kamu telah merugi.
Apakah engkau merasa sekiranya Allah menjadi marah lantaran marahnya Rasulullah ﷺ lalu kamu akan binasa? Janganlah kamu menuntut banyak kepada Nabi ﷺ dan jangan pula kamu membantahnya dalam sesuatu apa pun.
Dan janganlah kamu mendiamkannya.
Pintalah padaku apa yang kamu mau.
Janganlah kamu merasa cemburu terhadap madumu yang lebih dicintai oleh Nabi ﷺ -maksudnya adalah Aisyah-.”
Umar berkata:
Sebelumnya, kami telah saling berbincang bahwa Ghassan tengah mempersiapkan pasukan berkuda untuk memerangi kami.
Pada hari gilirannya hadir, sahabatku yang Anshari menghadiri majelis lalu kembali menemuiku setelah sahalat Isya’.
Ia mengetuk pintu rumahku dengan sangat keras seraya berkata, “Cepatlah buka!” maka aku pun segera keluar menemuinya.
Ia berata, “Sesungguhnya pada hari ini telah terjadi perkara yang besar.”
Aku bertanya, “Peristiwa apa itu? Apakah Ghassan telah datang?”
Ia menjawab, “Tidak, bahkan yang lebih besar dari itu.
Nabi ﷺ telah menceraikan isteri-isterinya.”
Ubaid bin Hunain(7) berkata:
Ia mendengar Ibnu Abbas(8), dari Umar(6), ia berkata:
Nabi ﷺ meninggalkan isteri-isterinya, maka aku pun berakata, “Sungguh, Hafshah telah merugi.”
Aku telah menduga hal ini akan terjadi.
Aku pun segera mengemasi pakaianku, lalu shalat Fajar bersama Nabi ﷺ.
Setelah itu, Nabi ﷺ memasuki tempat minumnya dan berdiam diri situ.
Kemudian aku masuk menemui Hafshah, ternyata ia sedang menangis.
Aku berkata padanya, “Apa yang menyebabkanmu menangis.
Bukankah aku telah mengingatkanmu akan hal ini? Apakah Nabi ﷺ telah menceraikan kalian?”
Ia menjawab, “Aku tidak tahu, itu beliau sedang minggat di tempat minum.”
Maka aku pun segera keluar dan mendatangi mimbar, ternyata di sekeliling itu ada beberapa orang yang sebagian dari mereka juga sedang menangis, lalu aku pun duduk bersama mereka sebentar kemudian aku tak kuasa lagi akan suasana itu.
Maka aku datang ke tempat minum yang dipergunakan Nabi ﷺ untuk berdiam.
Aku pun berkata kepada budaknya yang hitam, “Mintakanlah izin untuk Umar.”
Lalu sang budak pun masuk dan berbicara kepada Nabi ﷺ kemudian kembali dan berkata, “Aku telah berbica dengan Nabi ﷺ dan juga telah menyebutmu, namun beliau diam.”
Akhirnya aku pun kembali dan duduk lagi bersama sekelompok orang yang tadi berada di sekitar mimbar.
Setelah itu, aku tak sabaran lagi, maka aku mendatangi sang budak itu lagi dan berkata padanya, “Mintakanlah izin untuk Umar.”
Ia pun masuk lalu kembali seraya berkata, “Aku telah menyebutmu, namun beliau tetap diam.”
Aku kembali lagi dan duduk bersama beberapa orang yang ada di mimbar.
Namun, aku tak sabaran lagi dan mendatangi sang budak itu lalu berkata, “Mintakanlah ini untuk Umar.”
Ia pun masuk dan kembali seraya berkata, “Sungguh, aku telah menyebut namamu, namun beliau tetap diam.”
Maka ketika aku berpaling hendak pergi, tiba-tiba sang budak itu memanggilku seraya berkata, “Sesungguhnya Nabi ﷺ telah mengizinkanmu.”
Akhirnya aku pun menemui Rasulullah ﷺ yang sedang berbaring di atas pasir beralaskan tikar tanpa kasur.
Pasir-pasir itu telah berbekas pada sisi badan beliau.
beliau berbantalkan kulit yang berisikan sabut.
Aku mengucapkan salam atasnya dan berkata sambil berdiri, “Wahai Rasulullah, apakah Anda telah menceraikan isteri-isteri Anda?”
Maka beliau pun mengangkat pandangannya ke arahku dan menjawab:
“Tidak.”
Maka aku pun berkata, “Allahu Akbar.”
Kukatakan lagi sambil berdiri, “Aku mendengar wahai Rasulullah, sekiranya Anda melihatku.
Kita adalah bangsa Quraisy yang selalu mengatur wanita.
Namun, ketika kita mendatangi Madinah, ternyata mereka adalah kaum yang didominasi oleh kaum wanita.”
Kemudian Nabi ﷺ tersenyum.
Lalu aku berkata lagi, “Wahai Rasulullah, sekiranya Anda mau melihatku.
Aku telah menemui Hafshah dan berkata padanya, ‘Janganlah sekali-kali kamu merasa cemburu bilamana tetanggamu lebih dicintai oleh Nabi ﷺ -maksudnya adalah Aisyah-.'” Kemudian Nabi ﷺ tersenyum lagi.
Maka ketika itu, aku pun duduk dan mengangkat pandanganku ke arah rumahnya.
Maka demi Allah, aku tidak melihat sedikit pun di rumah beliau kecuali tiga kulit yang telah disamak.
Aku berkata pada beliau, “Wahai Rasulullah, berdo’alah kepada Allah untuk ummat Anda.
Karena orang-orang Persi dan Romawi telah diberi keleluasaan, dan mereka juga telah diberi dunia, padahal mereka tidak menyembah Allah.”
Akhirnya Nabi ﷺ duduk yang sebelumnya berbaring.
Kemudian beliau bersabda:

“Beginikah sikapmu wahai Ibnul Khaththab? Sesungguhnya mereka itu adalah suatu kaum yang kebaikan mereka disegerakan di dunia.”
Aku pun berkata, “Mintakanlah ampun untukku.”
Jadi, Nabi ﷺ meninggalkan isteri-isterinya karena perkara itu.
Yakni, ketika Hafshah menyebarkannya pada Aisyah, yaitu selama dua puluh sembilan hari.
Saat itu, beliau bersabda:

“Aku tidak akan masuk menemui mereka selama satu bulan.”
Demikian itu, karena kerasnya rasa kesal beliau pada mereka, yakni saat Allah menegur dirinya.
Dan ketika telah berlalu dua puluh sembilan hari, beliau menemui Aisyah dan beliau memulai darinya.
Maka Aisyah pun berkata pada beliau, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya Anda telah bersumpah untuk tidak menemui kami selama satu bulan penuh.
Sedangkan hari ini Anda baru memasuki hari yang kedua puluh sembilan, sebagaimana yang aku hitung.”
Kemudian beliau pun bersabda:

“Sesungguhnya hitungan bulan itu adalah dua puluh sembilan hari.”
Dan memang jumlah hari pada bulan itu adalah dua puluh sembilan malam.
Aisyah berkata:
Kemudian Allah Ta’ala menurunkan ayat At Takhyir (ayat yang berisi pilihan untuk tetap menjadi isteri nabi atau tidak).
Beliau memulai dariku, wanita yang pertama dari isteri-isterinya.
Dan aku pun lebih memilih beliau.
setelah itu, beliau memberi pilihan kepada para isterinya semuanya, dan mereka pun menjawab sebagaimana yang dikatakan Aisyah.


(1) Al Hakam bin Nafi’, Abu Al Yaman, Tabi’ul Atba’ kalangan tua, wafat tahun 222 H, hidup di Syam, wafat di Halwan.

(2) Syu’aib bin Abi Hamzah Dinar, Al Umawiy , Abu Bisyir, Tabi’ut Tabi’in kalangan tua, wafat tahun 162 H, hidup di Syam.

(3) Muhammad bin Muslim bin ‘Ubaidillah bin ‘Abdullah bin Syihab, Al Qurasyiy Az Zuhriy, Abu Bakar, Tabi’ut Tabi’in kalangan pertengahan, wafat tahun 124 H, hidup di Madinah.

(4) Ubaidullah bin ‘Abdullah bin Abi Tsaur, Al Qurasyiy, Tabi’in kalangan pertengahan, hidup di Madinah.

(5) Abdullah bin ‘Abbas bin ‘Abdul Muthallib bin Hasyim , Al Qurasyiy Al Hasyimiy, Abu Al ‘Abbas, Shahabat, wafat tahun 68 H, hidup di Marur Rawdz, wafat di Tha’if.

(6) Umar bin Al Khaththab bin Nufail, Al Qurasyiy Al ‘Adawiy, Abu Hafsh, Al Faruq Amirul Mu’minin, Shahabat, wafat tahun 23, hidup di Madinah, wafat di Madinah.

(7) “Ubaid bin Hunain,maula keluarga Zaid bin Al Khaththab”, Al Madaniy, Abu ‘Abdullah , Tabi’in kalangan pertengahan, wafat tahun 105 H, hidup di Madinah, wafat di Madinah .

(8) Abdullah bin ‘Abbas bin ‘Abdul Muthallib bin Hasyim , Al Qurasyiy Al Hasyimiy, Abu Al ‘Abbas, Shahabat, wafat tahun 68 H, hidup di Marur Rawdz, wafat di Tha’if.

(9) Umar bin Al Khaththab bin Nufail, Al Qurasyiy Al ‘Adawiy, Abu Hafsh, Al Faruq Amirul Mu’minin, Shahabat, wafat tahun 23, hidup di Madinah, wafat di Madinah.


Hadis ini memiliki penguat sebagai berikut:

Shahih Muslim 2707

Bagikan ke FB
Bagikan ke TW
Bagikan ke WA

Video Terkait

Panggil Video Lainnya

Hadits Shahih

Ayat Alquran Pilihan

Bukankah Sang Pencipta Mahatahu segala ciptaan-Nya?
Dialah yang mengetahui hakikat & rincian segala sesuatu.
QS. Al-Mulk [67]: 14

Ya Tuhanku sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari memohon sesuatu yang aku tiada mengetahui (hakekat)nya.
Dan sekiranya Engkau tak beri ampun kepadaku,
dan (tidak) menaruh belas kasihan padaku,
niscaya aku termasuk orang yang merugi
QS. Hud [11]: 47

maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu tidak mengetahui,
QS. An-Nahl [16]: 43

Podcast

Doa

Soal & Pertanyaan Agama

Pendidikan Agama Islam #29

Sebagai perumpamaan orang yang mengajak berbuat baik, tetapi dirinya sendiri tidak melakukan adalah … Berikut kedudukan orang yang menuntut ilmu, kecuali … وَالَّذِينَ أُوت...

Pendidikan Agama Islam #9

Arti hadits maudhu’ adalah … Pengertian ijtihad menurut istilah adalah … Orang yang memiliki kemampuan untuk melakukan infefensi hukum-hukum syariat dari sumber-sumber yang terpercay...

Pendidikan Agama Islam #19

Berakhirnya seluruh kehidupan di dunia dinamakan … Hari kiamat di jelaskan dalam Alquran, surah … .Tempat berkumpulnya manusia di akhirat di sebut padang … Salah satu hikmah memperca...

Kamus

Tujuh Fuqaha Madinah

Apa itu Tujuh Fuqaha Madinah? Tujuh Fuqaha Madinah (فقهاء السبعة المدينة‎, fuqaha as-sab’ah al-madinah) adalah sebutan untuk sekelompok ahli fiqih dari generasi tabi’in...

ratib

Apa itu ratib? ra.tib puji-pujian atau doa kepada Tuhan yang diucapkan berulang-ulang, seperti lailahaillallah, Allahu akbar; zikir … •

syiar

Apa itu syiar? syi.ar kemuliaan; kebesaran; suara azan pada tiap-tiap waktu salat menandakan syiar Islam … •

Walid bin al-Mughirah

Siapa itu Walid bin al-Mughirah? Walid bin al-Mughirah al-Makhzumi (bahasa Arab: الوليد بن المغيرة المخزومي‎, al-Walīd ibn al-Mughīrah al-Makhzūmī) adalah kepala klan Banu...

adopsi

Apa itu adopsi? adop.si (1) pengangkatan anak orang lain sebagai anak sendiri; (2) Huk penerimaan suatu usul atau laporan (misal dalam proses legislatif); (3) pemungutan … •

Mu’awiyah bin Abu Sufyan

Siapa itu Mu’awiyah bin Abu Sufyan? Mu’awiyah bin Abu Sufyan (معاوية بن أبي سفيان‎; 602 – 680; umur 77–78 tahun; معاوية بن أبي سفيان‎) atau Mu’...

Instagram